Sunday, August 17, 2014

IVF, it's not over... *updated with pics*


Disclaimer: updated with pics and some words :))

Jadi yah... niatnya kan pengen bikin postingan TTC journey series kayak ibu ini. Tapi apa daya. Seperti biasa, moody blogger kayak gw ini emang perlu dipecut biar rajin posting hehehe.

Anyway, mungkin udah ketebak sih ya, hasil dari IVF kemaren, secara gw gak pernah posting apa-apa lagi gitu. Justru ini mau posting supaya semangat lagi ngelanjutin bebi program dan mudah-mudahan bermanfaat untuk kasih gambaran ibu-ibu TTC fighter yang lagi considering untuk IVF  :)


Ini recapnya yah.
  •           Hari ke-3 (Menstruasi): Meet the doctor and kick off
Dari awal ke Morula udah mantep mau konsul dengan dr. Irham. Dan alhamdulillah, so far ngerasa cocok dengan dokternya yang super ramah dan cukup bikin rileks (penting banget ini buat gw).

Saat itu gw cerita tentang proses yang sudah kami jalani selama ini. Gw juga kasih CD operasi laparoskopi kombo tahun lalu buat referensi beliau dan USG TransVaginal (TV) juga untuk cek-cek kondisi down there. Lantas Dokter menanyakan kesiapan kami buat IVF, yang gw jawab dengan, “Lebih cepat lebih baik, Dok,”. Langsunglah setelah itu Dokter share tahapan proses IVF dan waktunya. Karena gw gak punya riwayat PCOS, dr Irham menyarankan paket obat Elonva untuk stimulasi sel telur karena lebih praktis; 1x suntik untuk 4-5 hari. Gak perlu suntik tiap hari seperti obat Gonal yang juga biasa dipakai oleh pasien program hamil. Setelah 4-5 hari akan dicek lagi sel telurnya untuk tahu efek dari obat ini.

Jadilah malam itu juga gw langsung mulai suntik Elonva. Secara paralel, tes darah awal untuk cek hormon, dsb juga tetap dilakukan. Agak gugup juga sih, gak nyangka secepet itu. But, once you’ve made it, never look back.

Intermezzo nih. Saran gw, tetap browsing dan cari info sebanyak-banyaknya tentang IVF ini sebelum konsul dengan siapa pun doktermu. Kalo pelupa, list semua pertanyaan supaya gak penasaran dan resourceful dengan proses yang sedang dijalani. Karena kalo udah di dalem ruang konsul kadang-kadang pikiran suka ngeblank, ngelantur, atau malah gak jadi fokus. Dan begitu udah di luar ruang konsul malah baru keingetan ato kepikiran mau nanya ina-inu. Eh itu sih gw ya hehehe.

Saran lain, mungkin bisa minta pin bb atau nomer telpon dokter supaya bisa BBM atau watsappan. Itu yang gw lakukan dengan dr. Deradjat pas di SamMarie kemarin. Dan itu yang LUPA gw lakukan dengan dr. Irham. Ih dasar Desi!

  •           Hari ke-7: Cek-cek sel telur.
USG TV, sepertinya sel telur cukup berkembang seperti yang diharapkan. Dokter kasih 3 set suntikan Urgalotran yang harus disuntikkan tiap malam untuk memperlambat pematangan sel telur alias supaya gak pecah sebelum waktunya.

Intermezzo lagi, karena selama program ini bakal akrab dengan suntikan, suster-suster di Morula biasanya bakal ngajarin cara nyuntiknya supaya kita bisa suntik sendiri dan gak repot bolak-balik Morula/RS Bunda. Kalo gak berani suntik sendiri (kayak gw), biasanya Suster bakal ngasih surat pengantar yang bisa dipakai untuk kita suntik di klinik/RS deket rumah atau di manapun.

Gw sempet suntik di RS Premiere Bintaro, dan cukup sekali aja. Bukan apa-apa. MAHAL bok. Karena suntiknya musti di UGD sama dokter jaga, plus ada biaya emergency room segala. Sekitar 300 ribuan sekali suntik, termasuk administrasi karena gw pasien baru di sana. Hari-hari berikutnya gw suntik di klinik 24 jam deket rumah aja. Biaya 1x suntik sama dokter yang lagi jaga di sana sekitar 25 ribu saja. Lumayan banget kan.

Oh ya, selama masa suntik-menyuntik ini gw sempet ke Surabaya untuk business trip. Jadi selain surat pengantar untuk suntik, Suster juga membekali gw dengan surat keterangan untuk izin bawa obat masuk pesawat. Karena obatnya harus dalam keadaan dingin, jadi gw bawa hand-carry cooling bag yang biasa dipakai untuk nyimpen ASI. Mudah-mudahan nanti kepakai beneran buat nyimpen ASI yaaah. Amiiin. Alhamdulillah, pergi-pulang aman dari petugas bandara. Dan selama di Surabaya nginep di hotel yang gak jauh dari RSIA. Jadi urusan suntik-menyuntik tiap malam ini cukup lancar.

  •           Hari ke-10: Cek darah Estradiol dan Progesteron.
Hasilnya masih rendah (gw lupa gak nyatet angkanya), belum cukup untuk lanjut ke tahap berikutnya. USG TV, cek telur, Dokter nemu 2 telur di ovarium kanan dan 6 telur di ovarium kiri. Tapi ukurannya masih di bawah 17mm which is ukuran minimal untuk dilakukan Ovum Pick Up (OPU). So, Dokter kasih tambahan 2 set suntikan Puregon 200ml + Urgalotran lagi untuk stimulasi tambahan. Baiklah, urusan suntik-menyuntik ini belum selesai rupanya.

Semua suntikan dilakukan di perut bagian bawah (sekitar tiga jari di bawah pusar). Sakit gak sih pas disuntik? Hmm boong siy kalo bilang gak sakit. Tepatnya lebih ke ngilu kayak dicubit gitu.

Adakah efek sampingnya? Tiap orang mungkin beda-beda yah. Mostly yang dirasakan adalah perut terasa kembung dan begah. Begitupun dengan gw. Selama masa suntik-menyuntik sering berasa kembung dan pengen kentut terus. Parahnya, kalo minum susu (gw minum Pr*nag*n Esens*s vanila) kembungnya berasa lebih parah. Mungkin karena efek zat besinya yang tinggi gak kuat ke lambung ya. Apalagi gw punya maag.
  
  •           Hari ke-12: Cek darah Estradiol dan Progesteron lagi.
Hasilnya juga masih belum cukup untuk bisa lanjut. Ukuran telur gak seragam, ada yang masih di bawah 17mm. Jadi musti distimulasi dikit lagi. Dokter kasih 1 set lagi suntikan Puregon 200ml + Orgalutran. Sabaar, sabaar.
  
  •           Hari ke-13: Cek darah Estradiol dan Progesteron lagi.
Alhamdulillah, semua telur udah mencapai ukuran minimal 17mm. Udah bisa prepare buat tahap berikutnya: Ovum Pick Up.
  
  •           Hari ke-15: Ovum Pick Up (OPU)
Pagi-pagi jam 8 udah stand by di RS Bunda Lantai 4 buat tindakan OPU bareng-bareng beberapa pasien IVF juga. Ada yang pasiennya dr. Ivan, dr. Taufik, dll. Saling tuker cerita dan saling support supaya sama-sama sukses...

Mulai berasa deg-degan pas masuk ruang tindakan, sambil mensugesti diri supaya rileks dan bilang, “Hey, you’ve been through worse thing before... All iz well... All iz well..” Tapi tetep aja takut sama proses bius dan efek sampingnya. Dzikir helps a lot. Sampe ada satu petugas yang mencatat dan memastikan nama gw dan suami, dan setelah itu gw gak inget apa-apa lagi karena biusnya mulai bekerja.


Oh ya, di saat yang sama, sperma suami diambil untuk selanjutnya diproses injeksi ke sel telur.

Begitu sadar, yang gw inget waktu itu gw udah di ruang pemulihan, dan Suster baru ngambil tampon dari down-there. Rasanya? Ngantuk dan agak pusing. Pas ganti baju sempet mual berat hampir muntah karena efek biusnya masih berasa. Sekitar 1 jam di ruang perawatan, baru bisa pulang bawa obat antibiotik (lupa namanya) dan pereda nyeri Mefinal.

Hasil OPU, Alhamdulillah dapet 7 telur. Gak sedahsyat temen dan beberapa pasien lain yang bisa sampe belasan bahkan 20-an telur. Doa gw saat itu, mudah-mudahan semuanya berkembang jadi embryo berkualitas baik. Alhamdulillah juga, post-OPU gw gak mengalami bleeding atau keluhan apapun. Pas banget hari itu tanggal merah, jadi gw bisa istirahat di rumah. Besoknya sih kerja seperti biasa.
  
  •           Hari ke-18: Embryo Transfer (ET)
Dari 7 sel telur yang diproses ICSI dengan sperma, menghasilkan 4 embryo yang berkualitas: Excellent (1), Good (2), dan Moderate (1). Selanjutnya, akan ditanam 2 embryo, dan 2 sisanya akan disimpan. Dr Irham menyarankan embryo berkualitas Excellent dan Moderate yang ditransfer, supaya kalo gagal, masih ada peluang dengan 2 embryo yang berkualitas Good. Karena survival rate embryo berkualitas Good saat di-thaw lebih baik dibandingkan dengan yang berkualitas Moderate.

Sama seperti pas OPU, pagi-pagi jam 8 udah standby di RS Bunda Lantai 4 bersama pasien IVF lain dengan 1 botol Aqua 2 liter. Hari itu gw juga ditemenin Bapak dan Ibu yang dateng dari Bandung ;,). Sebelum proses ET ini memang disarankan untuk minum sebanyak-banyaknya supaya kandung kemih penuh dan memudahkan posisi penempelan embryo di rahim. Jadilah minum sampe kembung dan nahan pipis sambil nunggu giliran ET di ruang tindakan.

Saat proses ET, suami boleh ikutan masuk. Seneng deh, biar Andri juga ngerasain betapa tegangnya gw hehehe. Proses detailnya bisa di googling aja ya. Gw Cuma share apa yang gw rasakan dan gw inget hehehe. Rasanya gimana? Hmm sakit. Sakit karena musti nahan pada saat Suster menekan perut bawah sekitar kandung kemih yang udah penuh banget. Tapi lagi-lagi istighfar aja. Tiap kali sakit gitu gw selalu ngebayangin gendong bayi, dan somehow sakitnya berkurang. Pindah fokus kali ya hehehe.

Yang gw inget, waktu itu gw bisa liat di layar monitor, si titik embryo berenang menuju rahim. Subhanallah ya, dari setitik kecil itu bisa berkembang jadi janin dan bayi.... Setelah proses itu, sepenuhnya tinggal kuasa Allah... Ikhtiar manusia selanjutnya hanya menjaga. Pulang dari RS dikasih penguat rahim Utrogestan (2x1), pengencer darah Thrombo Aspilets (1x1), asam folat / Folic Acid (1x1), dan Crinone 8% Vaginal (1x1) buat membantu persiapan dinding rahim supaya embryo bisa menempel sempurna. Btw btw, Si Crinone ini masukinnya lewat Miss V setiap malam. Siapa yang melakukannya? Suami tercinta, tentunya :)

Semacam 'siksaan' tiap malam bersama Crinone... 
Next?? It’s the 2-weeks-wait (2WW). The most dreadful 2 weeks in my life.
  
  •           Hari ke-22: Suntik Pregnyl (di bokong)
  •           During 2WW
Selama 2WW, dr Irham menyarankan untuk beraktivitas seperti biasa, asal gak terlalu berat. Gak harus bed rest banget. Tapi gw gak mau ambil resiko. Jadilah seminggu pertama gw istirahat di rumah, seminggu berikutnya ngantor dengan syarat: tanpa nyetir sama sekali dan jam 6 udah harus pulang dari kantor.


Ngapain aja selama 2WW?

o   Talk with your friends

Gw hampir tiap hari bbm-an sama Mengko, yang waktu itu lagi bed rest juga karena bleeding di awal kehamilan hasil IVF-nya. 1 embryo-nya gugur, sementara 1 embryo-nya bisa survive, alhamdulillah. Jadi kita saling kasih support aja. Well you know it’s much ‘easier’ to talk with someone with kinda similar experience.

Alhamdulillah juga beberapa sahabat gw sempet maen ke rumah, just for ‘checking me out’ dan ngobrol-ngobrol aja. Itu amat sangat bikin gw happy :):).

Syenangnya dikunjungi Mika dan Bunda Ecy...

Juga Fayaz dan Bunda Risye yang lagi maen ke Bintaro dan gw komporin supaya beli rumah di Bintaro juga hihi


o   Positive thinking

Ah, this is so easier said than done. Gw selalu tergoda untuk browsing, ‘tanda-tanda kehamilan’, ‘tanda-tanda embryo nempel’, dsb. Tapi somehow itu bakal mikin makin stress karena begitu kita gak ngerasain hal-hal tersebut akan bikin stress. Dan sebaliknya, begitu ngerasain sesuatu yang aneh dikit, jadi ge-er. Padahal bisa aja itu tanda-tanda mens karena emang beda-beda tipis.

o   Do something fun and light

Gw sih nyoba masak hehehe. Lumayanlah, jadi juga beberapa makanan buah karya tangan gw sendiri ;p. Trus nyoba-nyoba make up yang gak pernah dipake. Baru inget ada eyeshadow yang gak pernah dicolek hehehe.

Pamer dikit boleh yaa hehe

Ceritanya apple cinnamon toast... Lumayan oke lah, di saat gw lagi crave for apple pie

Mie goreng doang siy, tapi seriously enak haha

Dan baked macaroni cheese andalan...

Ini seinget gw enak banget, tapi gw juga ga yakin siy kalo bikin lagi rasanya
bisa sama kaya gini
Kalo kata Andri siy, apa-apa juga dikasi keju siy pasti enak


Bahan-bahannya...

o   Okay, do browsing.

Tapi jangan terlalu lama. Batasin aja maksimal 2 jam per hari, misalnya. Hmm kalo gw sih gak bisa ya hehehe. Malah iseng searching hashtag #ivf #ivfjourney, dsb, di Instagram dan found out banyak banget orang bule sana yang very open tentang ivf journey nya, even di Youtube. Dan semakin menyadari bahwa, I’m not alone....

Ntar kalo keingetan gw tambahin yaah.


Apa yang dirasain selama 2WW?

Kalo gw sempet ngerasa perut kayak kedutan nyut-nyutan pas Hari ke-8 pasca ET. Trus sempet ngerasa kliyengan kalo di kantor. Tapi gak mau geer, walopun jadi lebay juga siy, sok-sok bilang sama Andri, “Aku kliyengan deh... Kayanya dedek bebinya jadi nih...” hehehe

Trus juga tiap ke kamar mandi bawaannya deg-degan kalo liat CD, takut mens. Pokonya bener-bener gak tenang deh.

  •           Hari ke-31 (H+14 post ET): Cek darah BHCG
Gw sempet geer banget karena udah telat sekitar 4-5 hari. Periode mens gw sangat teratur, jadi lumayan deg-degan pas menjelang hari H. Sebelum cek darah gw gak sabar Test Pack pagi-pagi. Dan hasilnya..... well, u know: Anda belum beruntung. Coba lagi.
Jadi gak semangat pas cek darah, karena udah tau hasilnya :(

  •           Hari ke-34: Akhirnya datang juga :(
Means, telat 1 minggu lebih. Which is gw gak pernah telat selama itu.
Konsul ke Dokter dan beliau juga agak surprise, karena kondisi embryonya excellent. Suspectnya adalah kekentalan darah atau faktor lingkungan rahim, seperti infeksi, dll. So, I should start over all again to find out what happen inside.

Artinya, the magic mantra: tetap semangattttt sambil nyanyi ini....



Saturday, August 2, 2014

From Bandung with Love *updated*

**updated with pics and some stories :))**

Baiklah, setelah sekian lama hibernasi bawa kabar apaaa? Banyaaak. Ehtapi sebelumnya mau minal aidinan dulu yaah, mumpung masih dalam suasana Lebaran.

Mohon maaf lahir batin yaaah, maafin kalo suka ada salah-salah kata ;))

Lebaran tahun ini, Alhamdulillah, super happy!! 

Oyah, Alhamdulillah juga gw udah sembuh dari sakit gigi. Intermezzo dikit, selama bulan puasa kemaren gw lumayan tersiksa gara-gara sakit gigi yang bikin pipi gw sebelah kiri (makin) bengkak. Penyebab musababnya adalah si gigi geraham bungsu yang tumbuh ngengsol dan membuat gw dateng ke dokter gigi setelah hmm... 8 tahun yang lalu kali ya..

Browsing sana-sini, dapet rekomendasi Bintaro Dental Care di belakang McD Sektor 9, and I was happy with the place and service. Alhamdulillah juga dapet dokter gigi yang cukup bisa bikin relaks, gw lupa nama lengkapnya, tapi dipanggilnya drg. Dede, SpBM. Si dokter menyarankan untuk cabut gigi geraham bungsu atas dan bawah karena emang gigi geraham bungsu akan jadi problem sooner or later. Gw agak shock, masak langsung cabut 2 gigi :((. Mengingat kondisi gusi di dekat gigi geraham bungsu bawah lagi bengkak, dokter gak bisa cabut saat itu juga. Jadi cuma gigi atasnya yang dicabut. Surprisingly gak sakit loh... Banyak banget kali ya biusnya. Cuma yang agak repot ya deal with bleedingnya aja. Lumayan lama, hampir 24 jam kemudian baru bener-bener berhenti. 

Dan cabut gigi di H-3 Lebaran merupakan keputusan yang tepat karena gw jadi bisa makan enak pas Lebaran :)). 

***

Back to Lebaran.

Seperti tahun lalu, tahun ini lebarannya di rumah Bapak di Bandung. Seneng juga karena tahun ini nambah anggota keluarga, yaitu Rezza, suaminya adik gw si Elvin yang mana ternyata punya hobi sama kayak Andri: ngumpulin mobil-mobilan mini Tomica atau Hot Wheels. Bahaya laten niy. Andri yang sekarang udah punya hobi baru: pelihara burung, bisa-bisa jadi semangat lagi ngumpulin mobil-mobilan. Boys oh boys. Dan kebetulan keluarganya Rezza juga banyak yang tinggal di Bandung, jadi rame aja nambah keluarga.

Trus juga keluarga tante gw yang di Bandung, tahun ini juga gak mudik ke Jawa Timur. Jadinya lebaran hari pertama pada ngumpul di rumah. Mudah-mudahan tahun depan nambah anggota keluarga lagi yaah; bayi-bayi lucu dari gw dan Elvin. Amiiiin.

Pagi-pagi di hari Lebaran, sholat Ied di lapangan tenis dalem kompleks, trus salam-salaman sama tetangga satu blok.


Kami suku pipi tembemmm :DD



Seperti biasa, Ibu masak sendiri semua menu Lebaran. Mulai dari ketupat beras, ketupat ketan, rendang (the best!), telur ceplok petis (my favorite!!), dan menu khas Lebaran lain: opor ayam, sambel goreng ati, plus sayur kacang & rebung. Gleg, ngiler gini ngebayanginnya lagi.


Pojok dessert favorit!!

Liburannya ngapain aja?

Hmmm.. Gak ngapa-ngapain, beneran. Banyakan di rumah. Ngobrol-ngobrol, ketawa-ketawa, makan masakan Ibu, tidur, bangun siang. Gitu aja terus. All out enjoying precious time with family deh pokonya. Hampir mau ketemuan sama neng @tishaanwar tapi gak jadi karena si eneng ketiduran hahaha.


Hari ke-2 Lebaran: Foto keluarga di Jonas & lunch di Congo, Dago Atas

Hari ini udah niat mau foto keluarga di Jonas (hehehe). Terakhir foto 2 tahun lalu. Berhubung nambah anggota keluarga, foto keluarga pun harus di update dooong. Tahun depan lagi yaa, amin. 

Jadi pagi-pagi Elvin, Rezza, sama Dek Ririn udah duluan ke Jonas jl. Banda buat ambil nomor antrian. Tapi ternyata nomor antrian baru bisa diambil kalo semua personil dah komplit. Akhirnya dengan segala trik, bisa juga dapet nomor antrian. Rame bok! Emang doyan foto-foto ya urang Bandung. Untungnya kita dateng masih lumayan pagi, jam 10-an, ngantrinya belum parah-parah amat. Kita ambil paket yang cetak 1 foto frame kayu gold + 3 cetak foto ukuran 3R (kalo gak salah).


Selfie sama Ibu... Bengkak sisa sakit gigi kayanya masi keliatan...

Ceritanya behind the scene...

Trus siangnya sebenernya pengen lunch di Boemi Joglo karena gw pengen nasi liwet, tapi masih tutup. Yaudah, jalan terus dikit nyampe Congo yang buka. Alhamdulillah semua makanannya enak, dapet tempat yang spotnya bagus, trus servisnya juga bagus. Mas-mas yang jaganya nampak tulus walopun udah harus kerja di hari kedua Lebaran. Ih aku terharu!


Pesenan gw: Ayam kremes, dan enaks! Semacam detox dari menu Lebaran bersantan..

 

Ngomong-ngomong tentang Bandung Atas... Ahh... I really love the place. The ambience, the weather. Love!! I’m still dreaming of having a house there. Pengen entar pas pensiun punya rumah di sana. Tiap bangun pagi, dingin, trus liat pemandangan Bandung dan perbukitan. Tapi Andri belum mau soalnya jalannya naik turun curam. “Entar kalo pensiun, udah tua, susah lho kalo ada apa-apa kita sendiri di rumah.” Ya tapi kaaaaann...


Hari ke-3 Lebaran: maksa menerjang macet menuju PVJ

...karena gw mau beli krim-kriman buat muka dan mata yang mulai memasuki tahap early aging ini (need separate posting tentang inih, kalo mood yaa ;p ).

Btw PVJ sekarang parkirannya diperbesar loh. Tapi tetep aja sempit. Kalo parkiran hidup PIM sama PS deh hehehe *anak mol*. Trus ada bagian yang lagi direnov juga, jadi agak gak nyaman. Lunch mie ayam di Cafe Halam*n and feel disappointed because unexpected taste alias gak enak. Padahal seinget gw dulu enak deh.

Trus sorenya mampir ke Roti Gempol & The Kopi Anjis (iya bener gitu namanya) di tempatnya yang baru di jl. Bengawan, perempatan deket eks tempat gorengan Cendana. Sederetan dengan salon Dedi Sukma yang dari jaman gw SMA dulu hitzz bener. Pesen pisang gemes Ovaltine, roti bakar coklat keju, kopi sanger Toblerone, dan ngebungkus roti tawar. Enak-enak semuaaa. Roti tawarnya enak banget. Gw suka roti tawar yang teksturnya kayak gitu. Kalo dipanggang lebih wangi. Pisangnya juga enak, porsinya lumayan gede. Kopinya agak kemanisan menurut gw.





Hari keempat Lebaran: retail therapy & makan siang di rumah makan favorit Bapak; Laksana di jl. Soekarno-Hatta

Trus sorenya niat ke TranStudio Mall tapi batal gara-gara maceet. Nyasarnya ke PopShop di deket Erha (belakang Gedung Sate) dan malah dapet baju lucu disitu. Btw gw baru sekali ini ke PopShop, concept store ala The Goods Dept kalo di Jakarta. Biasanya ke 2 toko lain yang-tidak-disebut-namanya-di-sini, Andri ampe bosen.

Dan imho, kok barang-barang di 2 toko-lain-itu sekarang kurang oke yah. I dont know, is it the goods, the display, or the lighting?? Not to mention the price. Kadang-kadang suka berasa seenaknya nulis harga di price tag, sementara eksekusi displaynya berantakan. Emang siy barang lokal itu produksinya lebih struggling. Dan bisnis retail memang kejam. Tapi kaaan, bisa disiasati dengan eksekusi konsep yang bagus. Tapi aku anaknya #proudlylocal kok. Dan seneng banget sama perkembangan retail lokal yang luar biasa keren-keren. Dan aku anaknya kemakan konsep banget. Jadi kalo liat ada barang yang lucu, unik, dipajang dengan bagus, selama harganya masih masuk akal dan ada budgetnya, ya gw beli. No hard feeling yaaa, kali-kali ada pebisnis retail lokal di sini. Kalian keren-keren kok. Go local go!!

Eh iya, hari ini ada yang pengen banget beli Martabak San Fransisco. Padahal di Bintaro juga ada. Rupanya Andri pengen nostalgia; inget jaman-jaman kuliah dulu di mana tiap kalo ada temen kosannya yang putus ato jadian, pasti nraktir Martabak San Fransisco. Baeklah, di tengah hujan lebat dan macet, kami pun ikut antrian panjang orang-orang yang ngidam martabak hitzzz ini. Dan di saat orang-orang pesen Martabak Nutella, Toblerone, Skippy, Ovomaltine, atau KitKat Green Tea yang lagi booming, Andri tetep pesen menu klasik: Martabak Keju Coklat Susu. Yaelah Mas, kayanya kamu doang yang pesen menu klasik itu.


Hari ke-5: back to Jakarta dehhh

Meninggalkan si Cimong juga, kucing separo Persia yang nemenin Bapak Ibu gw di rumah :(





Gak kerasa yaah, liburnya udah mau abis :(


But it's good to be back to another home, sambil bawa bekal kue Lebaran bikinan Ibu...




Si Mbak belum pulang. Jadilah beberes rumah hari ini. Tinggal besok harap-harap cemas kebagian tempat pijet. Soalnya denger-denger Bersih Sehat udah full booked, Nano Family Health Reflexiology belum buka :(

*update: ternyata Bersih Sehat Pondok Indah masih free. 1,5 jam massage is such a HEAVEN!*

Syelamat memasuki dunia nyata kembali! :DD