Sunday, November 30, 2014

my oh my

Mari kita tambah postingan di bulan November ceria ini. Dapet salam deh dari postingan #eurotrip yang gak kelar-kelar ya ;p.

Cerita dikit tentang Andri boleh yaa.

Beberapa hari kemarin, gw tiba-tiba teringat jaman masih tinggal di Jagakarsa. Di beberapa weekend, gw dan Andri suka lari pagi di Ragunan karena emang dulu rumah Andri deket banget sama Ragunan. Cukup 1 keliling (apa 2 keliling ya, lupa gw), udah keringetan banget. Biasanya, gw yang selalu lari duluan, karena Andri gak kuat lari lama-lama. Jadi sebenernya larinya sendiri-sendiri juga. Begitu udah agak siangan, Ragunan udah mulai rame, dan udah mulai bau, biasanya kita janjian di somewhere deket pintu keluar.

Hampir setiap sesi lari pagi itu selalu ditutup dengan makan lontong sayur atau nasi Medan di pojokan jl. Cilandak KKO. Gak heran kalo kalori yang keluar = kalori yang masuk. Bahkan lebih. Karena gak cuma makan lontong sayur aja, biasanya kita juga mampir ke toko kue dan laper mata jajan lemper, lumpia, donat, dan sebangsanya sebagai dessert.

Gak heran juga kalo niat Andri buat diet gak pernah bener-bener terlaksana. Ehm btw suamiku ini memang berat badannya ‘banyak’. Sekitar 2,5 kali berat badan gw hehe. Walopun tingginya juga lumayan, 185cm-an, tapi tetep aja kelebihan berat badannya cukup banyak. Sementara tinggi badan gw kan cuma masuk batas minimal kalo mau ikut pemilihan Gadis Sampul ya (baca: petite alias mungil alias pendek) ;p. Jadi kalo di PIM atau GanCi atau Bintaro ketemu cewek cantik (haha) kecil mungil jilbaban lagi jalan sama cowok tinggi gede kacamataan, mungkin itu gw sama Andri. Gw bisa ngumpet di balik badan Andri tanpa keliatan sama sekali hehe.

Kira-kira gw seketeknya Andri deh. Di foto ini gw lagi pake high heels 7 cm

Tinggi-berat badannya sebanding dengan porsi makannya. Kalo gw mendelik tiap kali liat dia nambah ayam kalo lagi makan di Sederhana, komentarnya cuma, “Mesin aku kan 2 kali kamu. Bensin aku juga harus lebih banyak dong,” sambil nambah nasi lagi. Oh no, padahal itu udah hampir tiga kali porsi makan gw.

Sampai akhirnya, di suatu hari setelah liat hasil medical check up di kantor, kesadaran buat diet itu mulai timbul. Hasil tensinya di atas rata-rata, yang artinya berpotensi untuk terkena penyakit serius (naudzubillahimindzalik…). Beberapa kali konsul ke dokter internist, semuanya strongly suggest untuk menurunkan berat badan dan olahraga teratur, selain juga memberi obat penurun tekanan darah yang harus diminum tiap hari.

Sejak pulang dari #eurotrip kemarin, Andri memantapkan diri buat rutin olahraga. Dia daftar fitness dan konsisten ngejalaninnya. Hampir tiap hari pulang kantor selalu fitness. Porsi makan juga mulai dikurangin. Pagi dan siang makan biasa, malam gak makan. Untung Andri memang gak suka makan yang berlemak atau jeroan. Awalnya emang susah. Tapi lama-lama jadi biasa. Malah kalo gak fitness kayak ada yang kurang. Makan malam juga gitu. Sering sih tiba-tiba malem pengen martabak coklat keju, tapi terus mikir sayang udah capek-capek olahraga kalo terus makan penuh kalori gitu.

Hasilnya?


Dalam 6 bulan, berat badannya turun lumayan banget, sekitar 20 kilo.

Kiri - 15 November 2013
Kanan - 23 November 2014

note: mulai diet sekitar bulan April 2014

Tensinya alhamdulillah juga normal, rata-rata sekitar 127-130 an. Yang bikin gw sebel sekaligus kagum juga, pas weekend kemarin kita lari bareng di sekitar kompleks, justru Andri yang lari ninggalin gw karena gw yang gak kuat. Gile, dulu aku yang ninggalin kamu lari lho Beb! Sekarang dia bilang, “Aku duluan yah. Aku tunggu kamu di jembatan depan yaaah,” Hiks :(

Doi ketawa kegirangan gara-gara udah nyalip lari gw yang heboh kepanasan hihi
  
Anyway, I’m really adore your spirit Beb! Motivasinya cuma buat hidup lebih sehat. Andri emang gak se’ambisius’ gw dalam pursue what he wants in life. Tapi once dia mau, dia akan jalanin dengan caranya yang sebisa mungkin gak sama dengan cara orang lain. (Sok) anti mainstream, tapi jadi mainstream juga ya beb hahaha.

Kalo gw kan suka niat doang pengen hidup sehat. Apalagi karena itu lagi ngetrend hehe. Jadinya suka mood-mood-an juga.


Well, whatever, you really complete me. I just pray for your best, today, and everyday...





Happy (belated) bday, my LOVE, my LIFE!


(((Mumpung masih bulan November :D )))

Wednesday, November 5, 2014

#eurotrip - mampir ke titisee

Lanjutin cerita #eurotrip yuk... Lah kok yuk hehe

Disclaimer:
Cerita sebelumnya tentang Paris di sini ya.

Baru hari ke-5. Rasanya gak pengen cepet berlalu deh. 
Sebenernya hari ini rutenya Paris-Zurich. Normal perjalanan via bus sekitar 6 jam. 


Karena nampak garing cuma di bus seharian, Welly, sang tour leadernya nawarin buat mampir ke Danau Titisee, yang terletak di daerah Jerman Selatan, di sekitar hutan Black Forest. Dibilang hutan Black Forest karena ditumbuhi pohon cemara dan pinus tinggi yang lebat, rapat, dan membuat suasana dalam hutan jadi gelap. Apalagi di musim gugur dan musim dingin.

Pas kita ke sana, kebetulan masih musim semi, jadi suasananya cerah. Malah gw berasa kayak lagi perjalanan dari arah Batu ke Malang hehe. Hutan pinus kanan kiri plus lembah, tapi lebih sepi dan sedikit lebih creepy.
Hmm, kaya dimana coba?
Apa yang bisa dilihat dan dilakukan di sekitar Danau Titisee?
  • Danau
Ya namanya juga wisata danau. Masak mau liat pantai. Kalo kata almarhum papa Andri yang dulu sempat ke sini juga, danaunya gak beda kayak Danau Maninjau di Sumatera Barat hehe. Kalo menurut gw sih bagus. Hmm tapi bagus aja, gak bagus banget. I believe Indonesia has more beautiful lakes. Lebih ke bersih, dan cuaca dinginnya yang bikin enak. 

  • Pusat pembuatan jam cuckoo
Pasti familiar dengan jam dinding kayu legendaris yang bisa bunyi-bunyi itu kan? (jelek amat deskripsi gw ya hehe). Di sini ada pusat pembuatan dan tempat belanja jam cuckoo, salah satunya merk Drubba. Kita sih, beli tempelan kulkasnya aja hihi.

  • Bule-bule lagi leha-leha
Tepatnya bule-bule yang sudah berusia lanjut. Entah kenapa gw gak banyak lihat keluarga muda di sini, tapi lebih banyak opa-oma yang lagi duduk-duduk santai sambil ketawa-ketawa, minum-minum (bir), dan bawa binatang peliharaan. Mungkin karena tempatnya lebih untuk sightseeing kali ya. Gak terlalu banyak aktivitas yang bisa dilakukan di sana.

  • Ngopi dan makan sosis
Makan sosis ini adalah aktivitas yang paling diinget waktu Andri ke Danau Titisee dulu hehe. Jerman banget gak sih. Kita sempet masuk ke satu resto yang menghidangkan sosis, tapi langsung mundur teratur begitu mencium aroma kurang familiar (a.k.a aroma gak halal).
Kalo gw sempet browsing-browsing lagi, di wilayah Danau Titisee ini juga ada tempat yang jual kue black forest dengan resep asli. Tapi sayangnya waktu ke sana kemaren kok kita gak aware ya ada tempat ini.
  • Foto-foto dong!
Berhubung rencananya cuma duduk manis di dalem bus, jadi gw tampil seadanya deh. Dan aku menyesal. 
Learningnya: wardrobe (dan make up!) selama liburan itu harus selalu dipikirin tiap hari. Because everyday is camera-day. Pokonya dilarang tampil ngasal deh selama liburan hehe.
Kayanya foto paling mending deh. Abaikan alis separo, pipi bulat,
kulit kering, bibir kering, keriput tipis, dan ciput ngasal.
Oh I wish I could go back and do some touch up before taking pics!
Mungkin gak sampe tiga jam kita stop by di Titisee. Lumayan, dapet bonus out of plan: mampir Jerman walopun seuprit. Yah beginilah kalo ikut tour. Kuantitas lebih penting daripada kualitas. Tapi untuk first-timer Europe, not bad at all.
Apalagi bisa liat pemandangan rumah cantik orang Jerman kayak gini...

Always wondering: how's life there???

Next: Oh-so-beautiful SWISS!!!

Sunday, November 2, 2014

IVF #2 (FET), never give up :)

Setelah sekian lama mengumpulkan mood dan energi buat update tentang ini, mari pelan-pelan gw share lagi update dari IVF kemarin..

Buat temen-temen yang temenan di Instagram mungkin udah tau yah kalo beberapa waktu lalu gw lanjut proses Frozen Embryo Transfer (FET).

Jadi... Setelah belum berhasil di IVF #1 kemarin, gw dan Andri sepakat untuk lanjut FET karena kami masih punya sisa 2 embryo yang disimpan di Morula. Beberapa minggu setelah test pack yang negatif dan akhirnya mens, kami  konsul lagi ke dr. Irham. Waktu itu dokter juga surprise karena kondisi embryonya excellent. Tapi ya namanya juga belum rezeki :). Setelah konsul, dokter kasih rekomendasi buat cek kekentalan darah dan Hysterosalpingogram (HSG) buat liat kondisi saluran telur. 

Pas HSG, seinget gw cairan kontrasnya cukup lancar begitu melewati tuba kanan. Tapi begitu melewati tuba kiri, sempat terhambat sedikit. Dokter radiologinya sempet kayak niup gitu, dan pelan-pelan cairan kontrasnya melewati tuba kanan dengan lancar. Tapi Alhamdulillah hasilnya kedua tuba paten.

By the way, walopun udah pernah menjalani HSG sekitar setahun yang lalu, tetep aja deg-deg-an luar biasa pas HSG #2 kemarin. Dan perasaan gw, kok lebih sakit ya. Eh gak sakit sih, tapi ngilu gitu deh. Tindakan HSG #2 ini dilakukan di gedung baru RS Bunda (di seberang RS Bunda lama). Alat-alatnya lebih canggih dan lebih baru dibandingkan SamMarie. Ya karena di gedung baru juga sih.


Proses FET ini lebih simple. Mengikuti siklus alami period. Gak ada stimulasi/suntikan apapun. Tapi lebih ke monitoring kapan masa subur dan ketebalan dinding rahim sebagai tempat penempelan embryo. Makanya akan sering sekali USG dan ke lab untuk cek darah.

Ini tahapan yang gw alami ya, in case ada yang butuh info mengenai tahapan FET. Kebetulan bon-bonnya masih gw simpen, jadi biar ada gambaran biayanya :). Kalo biaya IVF dari awal bisa browsing langsung ke website rumah sakit masing-masing. Karena sangat tergantung kondisi pasien juga. Di bulan-bulan tertentu biasanya ada paket-paket yang bisa menghemat beberapa juta. Lumayan banget :)

  • Persiapan: Ambil darah, HSG, dan Konsul 
Cek darah (HB, Hematologi, ACA, D-Dimer). Biaya sekitar Rp 2.850.000
HSG. Biaya sekitar Rp 1.050.000
Konsul awal. Biaya sekitar Rp 250.000

  • Hari ke-2 (menstruasi): Konsul hasil lab & HSG, dan USG TV.
Alhamdulillah hasilnya bagus semua. Kadar gula bagus, gak ada kekentalan darah. Hasil HSG pun bagus, gak ada sumbatan atau indikasi hydrosalpinx . 

Setelah mereview hasil cek darah dan HSG itu, dokter cek-cek lagi kondisi rahim gw via USG TV. Waktu itu dokter Irham sempet lihat ada kista kecil sekitar 1 cm, tapi posisinya gak mengganggu proses penempelan embryo, jadi beliau bilang aman untuk lanjut FET. Waktu itu, dokter juga baru review lagi CD laparoskopi gw. Menurut beliau, endometriosis gw waktu itu cukup parah. Skala 3 dari 4. Jadi bisa aja si endometriosis ini 'kumat' lagi dan mengakibatkan IVF #1 gagal. Dokter sempet ngasih option: laparoskopi lagi buat ngecek dan memastikan rahim gw 'bersih' atau lanjut FET. Ngebayangin laparoskopi lagi, gw langsung lemes... 

Tapi akhirnya gw dan Andri sepakat, untuk maju terus lanjut FET. Think positive aja, kata Andri. Bismillahirrahmanirrahim....

Biaya sekitar Rp 475.000.

  • Hari ke-9: USG TV dan ambil darah.
Hasil cek darah: LH 4,17 dan Estradiol 63.
Biaya sekitar Rp 1.150.000

  • Hari ke-12: Ambil darah.
Hasil cek darah: gak nyatet :p
Biaya sekitar Rp 650.000

  • Hari ke-13: USG TV dan ambil darah.
Hasil cek darah: gak nyatet lagi :))
Total biaya sekitar Rp 1.150.000

  • Hari ke-14: USG TV dan ambil darah (LH)
Hasil cek darah: LH 11 dan Estradiol 263.
Tebal dinding rahim: 8.2 mm (minimum 7.4 mm sudah bisa FET), tapi tunggu peaknya masa subur.
Total biaya sekitar Rp 780.000

  • Hari ke-15: USG TV dan ambil darah (LH)
Hasil cek darah: LH 18.2
Tebal dinding rahim: gak nyatet jugaa :(
Total biaya sekitar Rp 780.000

  • Hari ke-16: instruksi waktu FET
Siang-siang di sms Suster Diana yang menginstruksikan untuk FET di hari ke-19.

  • Hari ke-19: Tindakan FET
Sama seperti IVF #1, pagi-pagi jam 9 sudah sampai Morula tanpa wangi-wangian dan gak puasa (kalo mau OPU baru puasa). Selain Andri, ada Bapak, Ibu, dan adek gw si Ririn nemenin juga :,). Kita sempet nyasar ke Lantai 4 RS Bunda karena udah pede tindakan bakal dilakukan di sana. 

Tapi ternyata sudah beberapa bulan ini tindakan ET/FET dilakukan di gedung Morula juga. Lebih enak dan nyaman, karena baru juga ya. Jadi semua proses IVF bisa dilakukan di Morula.

Sebelum masuk ke ruang tindakan, gw dan Andri ketemu embriologist untuk dijelasin kondisi embryonya. Alhamdulillah, dari 2 embryo yang di freeze, kondisinya tetap 100% setelah thawing. Harapan gw saat itu, semoga kalian tetap kuat terus yah dear embies...

Proses FET nya sendiri alhamdulillah lancar. Sama seperti ET saat IVF #1, Andri masuk ke ruang tindakan dan menyaksikan my 2 dearest embies meluncur ke dalam rahim gw dengan lancar ;,). Perasaan gw? Lebih pasrah. Lillahi ta'ala....

Obat yang dikasih juga sama seperti pada saat IVF #1: Utrogestan (2x1)  dan Crinone Vaginal Gel (1x1) untuk penguat rahim, Folic Acid (1x1) alias asam folat, dan pengencer darah Ascardia (1x1) . Dikasih juga Pregnyl 1500ml untuk disuntikkan di hari ke-20 dan 23.

Biaya freezing embryo Rp 250.000 (seinget gw 3 bulan pertama no fee untuk embryo storage. Gw gak inget, 250 ribu itu per bulan atau per tahun).
Biaya tindakan FET Rp 4.000.000 
Biaya obat Rp 1.950.000
Biaya obat suntik Rp 512.000

  • Hari ke-20 dan 23: Suntik Pregnyl
Di Klinik 24 jam deket rumah. Sama dokter umum yang jaga.
Biaya per suntik Rp 50.000

  • Another 2WW (2-weeks-wait)...
Kali ini gw memilih untuk break 2 minggu, sampai hari bhcg tiba. 5 hari dengan surat dokter + 5 hari cuti kantor a.k.a tetap kerja dari rumah, karena emang saat itu kerjaan lagi cukup hectic karena pas banget lagi bikin planning/budgeting buat tahun depan. 

Selama 2WW kali ini, gw berusaha relaks dan positive thinking. Gak totally bed rest juga karena dokter gak menyarankan untuk bed rest. Kalo dari browsing dan baca-baca, tipsnya adalah jangan stress, jangan capek, dan makan sehat. Dan selama itu gw ngerasa cukup relaks. 

Social media bener-bener jadi hiburan gw. Chatting gak brenti-brenti sama temen-temen kuliah di Whatsapp Group yang saling ngeracunin segala hal, mulai dari make up, baju, tas, sepatu, hohohoho.... Yang juga menyenangkan adalah 'ketemu' temen-temen sesama TTC (Trying To Conceive) fighter via hashtag #ivfjourney , #ivfsisters , #ttcsisters di Instagram dan ngerasa kalo gw gak sendirian. We support and spread positiveness each other. Salah satunya si cantik Andra Alodita . Andra juga salah satu blogger yang menginspirasi gw untuk lebih semangat sharing tentang TTC journey ini. Karena gw pun merasa sangat terbantu sama blogger yang sharing tentang TTC journey-nya.

Dan 2WW kali ini juga entah kenapa rasanya berjalan lebih cepet... Walopun gak dipungkiri, tetep aja ada hari-hari di mana gw down atau was was takut mensnya keluar. Tapi lebih ngerasa ringan dan positif dibandingkan 2WW sebelumnya.

  • Hari ke-31 (H-1 test BHCG): Bosen di rumah, dan ngantor...
Padahal sebenernya udah mulai stress menjelang BHCG day hehe
Agak ge-er karena gw udah telat 4-5 hari dari siklus normal. Tapi waswas juga karena di IVF #1, gw pun telat seminggu.

  • Hari ke-32 (BHCG day): ....
Pagi-pagi, colongan test pack.
Yang mana hasilnya......

....negatif.... lagi...

Rasanya?
Blank..
Blank....

Okay Desi, tenang.... Gw mencoba menenangkan diri. Kan belum tes darah. Bukan gak mungkin bhcg levelnya masih rendah banget, jadi belum kedetect dengan test pack...

Sekitar jam 9, gw baru keluar rumah. Ke Prodia Bintaro, tapi katanya hasilnya baru keluar jam 7 malem, karena gw telat dateng. Kalo gw dateng sebelum jam 9, hasilnya bisa lebih cepat diproses dan keluar jam 3an. Akhirnya gw nyetir ke Morula, karena di sana bisa langsung diproses dan hasil keluar jam 3-4 sore. Perasaan gw udah pasrah aja. Lilahii ta'ala...

Sampe Morula, ambil darah. Sambil nunggu hasil (yang mana sebenernya gw udah tau), mampir PIM, beli lipstik, beli printal printil gak penting buat mengobati galau hehe.

Sampe rumah jam 15.30, sms Suster Diana, nanya hasil.

Jam 15.51, dapet balesan. Yang mana hasilnya sudah diduga, BCHG <1... Test pack: Negatif

Telpon ibu, cerita sambil nangis. Kata Ibu, ya udah sabar, kamu jangan marah sama Allah... Huhuhuhu.... langsung tumpah rasanya semua air mata gw.

Sms my BFF, Rini a.k.a Mengko, sambil nangis bombay...


Tapi entah kenapa, tiba-tiba gw kayak ngerasa dikasi kekuatan sama Allah. Gak lama kemudian, pas Andri pulang kantor malemnya, walopun muka gw masi sembab, tapi rasanya udah lega. Allah gak ngijinin gw sedih lama-lama. Karena subhanallah, beberapa hari sebelumnya gw sempet baca bukunya Quraish Shihab (yang udah lama beli tapi belum pernah dibaca hehe) yang intinya kalo lagi ikhtiar buat punya anak harus sabar, gak boleh nyerah dan gak boleh berhenti berdoa.



Trus juga entah gimana ceritanya gw denger / baca beberapa real story TTC fighter yang akhirnya bisa punya anak dengan normal setelah melewati beberapa usaha medis. Yah, yang terpenting adalah usaha. Ikh-ti-ar. Karena di situ ujian yang ada nilai ibadahnya. 

Hasilnya?

Cuma Allah yang punya hak buat menentukan :)

Weitzz bijak amat ya postingan gw kali ini hehe. Yah intinya siy gw gak menyerah. Gw yakin Insya Allah bakal dikasih :)

Doakan yah, semoga dikasih jalan buat ketemu si bebi.... Sekarang sih belum tau next stepnya apa. Tahun depan Insya Allah mau ikhtiar lagi. Yang jelas sih sekarang mau nyoba hidup lebih sehat dan hepi hepi dulu ajaa. Liburan lagi??? hahaha #ngarep

Buat dearest TTC fighter, I feel you :)) and we are not alone. Never give up yessss...



note:
Sahabat gw ini jauh lebih lama TTC-nya. Menurut dia, kuncinya adalah:
- Fokus. Fokus sama ikhtiar di jalur medis. Selama hampir 5 tahun TTC, Rini fokus sama 1 dokter, di RS yang sama. Dan gak pernah sekalipun beralih ke jalur nonmedis, seperti alternatif, dll.
- Niat kuat dari suami dan istri. Gak saling nyalahin keadaan satu sama lain, sama-sama usaha dan sama-sama pasrah. Dari dalam hati. Proses TTC yang makan banyak waktu, biaya, dan energi butuh pengorbanan kedua belah pihak. Believe me, it's not THAT easy. 
- Gak putus doa.
No doubt about it :)


Btw, gw akhirnya baru mens lagi di hari ke-35.
Telat lebih dari seminggu (which is gw biasanya sangat teratur). Kayanya pengaruh obat atau hormon kali ya. Pas mens malah makin lega, gak harap-harap cemas lagi deh:).