Monday, July 11, 2016

Lebaran 1437 & other stories...

Haii haaiii! Ada yang kangen postingan sayah? Hihi geer ;p

Btw time flies so very fast these days! Sejak balik ngantor setelah unpaid leave kemarin, semua berasa kembali hectic. Pergi pagi-pulang malam hiks. Apa sih sesungguhnya yang kau cari Nak *curcol* hehe. Apa kabar pula lanjutan dari postingan ini?

Bulan Ramadhan ini aja rasanya bener-bener... ngenes :(. Ibadah amat sangat kurang maksimal. Sedih banget kalo inget gak banyak ibadah gara-gara waktu dan energi terforsir untuk kerjaan. Beneran loh, sedih. Tapi ya udahlah, semoga yang dikerjain juga barokah.  Dan semoga masih dikasih waktu sama Allah buat ketemu Ramadhan tahun depan dengan ibadah yang jauh lebih baik. Aamiin.

Oiya, sebelum terlambat, selamat hari Raya Idul Fitri buat temen-temen yang merayakan ya.. Mohon maaf lahir batin juga yaa. Maafin kalo ada banyak ucapan dan postingan gw yang kurang enak di hati. Semoga dimaafin ya :))

Mohon maaf lahir batin dari anak pesantren
dan pak Unyil :)

Trus trus, gimana liburan dan Lebarannya? Tahun ini keluarga gw gak mudik ke tempat eyang di Malang seperti tahun lalu, karena ada Andra si anak bayik ulet bulu. Jadi kita lebaranan di Bandung aja. Perjalanan mudik ke Bandung di H-3 (Minggu malam), alhamdulillah juga lancar banget. 3 jam aja dari Bintaro.


Lebaran = All about Family Moment...

Alhamdulillah, back home always makes me feel so content... Ngeliat bapak, ibu, adek-adek gw sehat dan bisa ketawa-ketiwi aja udah hepi luar biasa. Beneran deh ya, makin tua berasa bahagia itu sesederhana ngobrol ngalur ngidul dan... being presence. Nah lo, siapa yang sok sibuk #makjleb

Seperti tahun-tahun sebelumnya, ibu gw selalu nyiapin semua menu lebaran SENDIRIAN. Gw sama adek gw cuma bantuin potong-potong sayur sama ngisi ketupat aja hehe. Itu semua mulai dari rendang, opor ayam, sayur labu, telor petis, sambel goreng ati, made by ibu gw herself loh *sembah sungkem*.

Selain emang gw kurang (ehm, enggak.. eh belum) bisa masak, ibu gw memang lebih seneng ngerjain sendiri semuanya. Emang pas lagi gak ada pembantu juga sih. Tapi tiap kali punya pembantu pun, ibu gw rasanya kurang puas kalo gak bersihin dapur sendiri. She's that perfectionist! Dan gw salut banget liat aneka panci, alat masak, dan kompor ibu gw masih kinclong sampe sekarang walopun umurnya udah bertahun-tahun *lirik kitchen set sendiri yang debuan dan udah mulai rontok :(*

Di malam Lebaran kemarin, ibu cuma tidur 1-2 jam buat nyiapin semua menu itu. Gak ngerti deh dapet energi dari mana di usianya yang gak muda lagi. Tapi bapak selalu bilang kalo tiap kali semua anaknya ngumpul di rumah, ibu seperti gak punya capek dan selalu all out buat masak atau nyiapin segala sesuatu buat anak-anak dan menantunya. I wish someday I can be like her; devoted all her life for her family..

Seperti tahun lalu, tahun ini gw dapet tamu di awal dan akhir Ramadhan, jadi gak bisa ikut sholat Ied. Tradisi setiap abis sholat, semua tetangga satu blok pada kumpul di depan rumah gw sambil salam-salaman. Bener-bener momen langka, karena kalo gak gitu, jarang banget gw ketemu dan ngobrol sama tetangga. Lucu aja sih rasanya, karena berasa lama gak ketemu, eh tiba-tiba udah pada gede semua.

Geng ikhwan ceria ya...
Geng akhwat yang ceritanya kalem ;)

Trus lanjut dengan sungkem di keluarga gw. Ini juga tradisi bertahun-tahun. Dimulai dari ibu gw ke bapak gw, diikuti dengan gw, Andri, dan adik-adik gw. Andri dan Rezza, suami adik gw, yang sebelumnya gak terbiasa sama tradisi ini mau gak mau harus ikutan sungkem deh hehe.

Intermezzo nih. 

Kalo diperhatiin beberapa tahun belakangan ini, tiap lebaran adalah momen untuk show off keluarga di social media. Hmm ya gak salah juga sih, secara gw melakukan hal yang sama *hehe gak mau disalahin*. Kurang kekinian gitu ya kalo gak posting foto keluarga, baik pake baju lebaran ato dasteran (karena udah langsung berperan ganda gantiin ART yang mudik hihi).

Tapi kemaren gara-gara pas #lebaranday2 ada berita duka dari mantan rekan kerja bapak, gw kepikiran kalo Lebaran itu gak selalu identik dengan momen bahagia. Pasti banyak juga yang 'gak suka' dengan momen Lebaran karena justru ingat dengan momen sedih di keluarganya.

Lebaran tanpa keluarga yang lengkap karena baru ditinggal orang tuanya, entah bercerai atau meninggal. Seperti almarhumah mama Andri yang juga meninggal di #lebaranday1 beberapa tahun yang lalu. Keluarga gw pun dulu pernah berlebaran di rumah sakit karena waktu itu ibu masih harus diopname di RS Borromeus karena sakit.

Atau gak bisa Lebaran sama suami karena sang suami harus bertugas, seperti polisi, petugas jalan tol, pilot, dan profesi-profesi lainnya yang mengharuskan untuk stand by di tempat kerja.

Atau memang gak kumpul keluarga karena memang ada suatu konflik, unfinished business, atau hal apa pun yang membuat 'belum bisa' dan 'belum mau' pulang ke rumah.

Well, that's life. 
And it happens, maybe one of us...

Itu yang membuat gw sangat bersyukur di Lebaran ini masih bisa berkumpul lengkap sama semua keluarga inti, bahkan keluarga besar dari adik gw dan tante gw. Semoga postingan gw di social media gak lantas membuat gw menjadi takabur atau bikin 'sakit hati' siapa pun yang melihat. Who knows what's inside people's heart and mind kan?


Nonton #SabtuBersamaBapak

Trus di #lebaranday2 nonton #SabtuBersamaBapak di Blitz PVJ sama bapak ibu gw juga. How's the movie? 3.5/5. Recommended banget, bikin makin sayang sama orang tua, dan bikin gw (makin) pengen punya anak, terutama anak cowok. Btw gw belum baca bukunya jadi gak ada ekspektasi tertentu terhadap film ini.

Porsi drama dan komedinya cukup pas, walopun banyakan dramanya. Satu pack tissue hampir abis buat ngelap air mata gw sama Andri haha. Aktingnya Ernest & Jennifer Arnelita bikin segar ceritanya. Banyak nilai yang bisa diambil mengenai parenting. Lumayan buat modal hehe. 

Yang tak terduga, bapak gw sepertinya sangat terkesan sama film ini. Padahal tadinya beliau males-malesan diajak nonton film. Berkali-kali gw denger bapak ceritain film ini ke temen-temen atau sodara-sodara yang ditemuinya. Hehe alhamdulillah ya Paak...


Run/walk up to Tebing Keraton

Hihi lebaranan teteup yaa lari juga. Di #lebaranday3 pagi udah lari 9K di sekitar Gedung Sate - Cisangkuy trus ketemuan sama Andri di eks SMA gw di jalan Belitung, trus balik lagi ke daerah Gedung Sate. Andri udah lari duluan dari jam 5an pagi karena lagi latihan buat full marathon. Enak banget deh suasana Bandung pagi itu. Sepi, tenang, adem. Perfect!



Besoknya, pas #lebaranday4 gw dan Andri nekat berniat lari ke Tebing Keraton di daerah Dago Atas banget, Bandung Utara. Parkir mobil di Tahura, terus kita ikutin Google Maps  aja. Awalnya sih semangat lari. Tapi begitu liat tanjakan, bhay, mari jalan aja, dan berhenti buat foto-foto tiap nemu spot bagus. Gitu aja terus sampai Tebing Keraton. 

Langkah mulai gontai liat tanjakan tak berujung

Sekitar 2-3 km sebelum Tebing Keraton, barisan mamang ojek yang kompak bilang, "Masih ada 3 tanjakan lagi loh Neng..." sungguh menggoda. Tapi Andri bilang, "Malu dong sama kostum kamu yang runner banget itu kalo sampe naik ojek..." sambil ketawa-ketawa ngenyek. Kejamnya kau.

Begitu sampe Tebing Keraton, bayar Rp 11 ribu/orang, dan.... kaget karena udah banyak orang macam cendol lagi foto-foto. Padahal udah jam 8 pagi, yang mana udah cukup siang karena best view di Tebing Keraton sebenarnya adalah pada saat matahari terbit alias sunrise.
Warbiyasak salut sama pasangan pre-wed yang lagi menantang
maut ini! Kagak takut jatoh bok!
WEFIE is a must!

Tapi viewnya bagus kok. Lembah yang kesannya penuh misteri, udara yang sejuk.... laaaff!!
Yeay, we made it!

Kelar foto-foto, langsung cuss lagi turun ke parkiran Tahura tentunya dengan.... lari/jalan lagi!  Hooo... mayanlah buat ngetes trail shoesnya hihi. Tapi gak usah tanya pace-nya ya ;p.

Tentunya tak lupa kita pose-pose di spot-spot tak terduga yang mayan lucu buat ootd hihi.

Pose apa tuh ya ceritanya...

Unyel-unyel baby Andra

Yang juga menyenangkan selama liburan kemaren adalah... main-main sama Andra! Duuh ponakan gw satu itu makin lucu ajaaa. Pipinya tumpah, terwaris kuat dari gen keluarga gw hihi. Tiap pagi bangunin Andra, nungguin Andra mandi, (bikin) nangis, trus gangguin sampe ketawanya keluar. Bau bayi itu bener-bener menenangkan dan bikin kangen yah.

Sama anak bayik ulet bulu yang hobi nyureng...
*abaikan keriput budenya yaa hihi*
***

Yah intinya alhamdulillah banget libur Lebaran ini cukup buat recharge semangat lahir batin buat kembali ke rutinitas.

*pencitraan*
*padahal agak lemes besok musti ngantor lagi*
*si Mbak juga belum jelas balik ato enggak*
*cucian dan setrikaan masih numpuk*

Yaudahlah yaaa, dinikmati ajaaa....

Shemangat shay! Udah bulan Juli nih, apa kabar target 2016??