Wednesday, November 9, 2016

My Running Journey

Yeay, officially no longer virgin half-marathoner!
*abaikan eyeliner eike yang bleber haha*
With Indi, sesama geng tangzel runner at #jakmar2016


Sometimes still can't believe I WOULD RUN that far #lebay

Semuanya berawal dari.... penasaran
Penasaran, gimana sih rasanya lari 21 kilometer. Dan penasaran juga, gw cukup kuat gak sih buat lari sejauh 21 kilometer.

Hampir 2 tahun belakangan ini memang mencoba untuk rutin lari. Kenapa lari? Karena buat gw ini olahraga yang paling praktis; bisa dilakukan kapan pun di waktu senggang, dan gak perlu bergantung sama siapa pun alias bisa dilakukan sendiri. Alhamdulillah juga lingkungan rumah gw cukup menunjang karena gak jauh dari jogging track yang cukup panjang dan (beberapa spot) cukup adem.

***

Back to couple years then, gw sebenarnya biasa aja sama olahraga. Gak terlalu suka juga pelajaran olahraga karena malas panas-panasan. 

Pas SMP ikutan ekskul basket karena kalo gak salah waktu itu cuma basket satu-satunya ekskul yang masih available buat anak pindahan. 

Pas SMA lumayan suka ikut kelas aerobik. 

Pas kuliah, sesekali masih ikutan aerobik, tapi selebihnya malas :D.

Pas awal kerja, lumayan suka lari pagi di Taman Tebet karena tempat kos gw lumayan deket sama Taman Tebet. Jadi kalo gak malas bangun pagi, Minggu pagi suka lari di sana. Catat ya, kalo gak malas hehe. 

Pas awal nikah, lumayan sering juga lari pagi bareng Andri di Ragunan karena waktu itu tinggal di rumah orang tua Andri yang memang deket Kebun Binatang Ragunan yang enak banget buat lari pagi. Tapi gak terlalu intensif juga sih.


2014

Mulai serius rajin lari. Waktu itu sebenarnya gara-gara ikut Andri yang harus menurunkan berat badan setelah lihat hasil medical check up sekitar 3 tahun lalu. Pas banget udah pindah ke rumah sekarang yang lingkungannya lebih menunjang buat rajin lari.

Sejak itu, mulai deh makin semangat... beli outfit lari ;p. Dengan alasan biar larinya rajin juga haha. Tapi beneran sih, salah satu cara supaya tetap rajin lari, ya pake outfit atau gear baru. Apalagi kalo nemu baju long sleeve yang bahannya dri-fit, wah super hepi deh. Soalnya di Jakarta susah dapetnya.

Ikutan running race event? Boro-boro deh kepikiran.

Cupu yak running outfit gw haha.. 
Ini baju maen plus baju tidur plus 
baju olahraga.. Belum kenal lah sama 
compression legging ;p


2015 

Semakin rajin lari. Kalo gak ada acara, hampir tiap weekend berusaha menyempatkan diri untuk lari. Sampai-sampai tiap ke luar kota bela-belain bawa koper lebih berat karena bawa running kit

Di tahun inilah gw dan Andri mulai ikutan running race event. Telat sih ya. Tapi gak papa lah. Barulah di situ ngerasain serunya aura race. 
  • Race pertama kami, Astra Green Run (AGR ~ Juni 2015) di Ancol. Itu pun karena event kantor Andri jadi daftarnya gampang. Gw ikut yang 5K, Andri yang 10K. Lumayan hepi karena dapat PB (personal best) di 35:13 menit.
1st race yang bikin nagih :D


Selain AGR, race lain yang diikutin adalah Bandung Eat & Run (Desember 2015) Itu pun
karena event-nya adik gw, jadi bantu-bantu sekalian mudik ke Bandung. Lumayan seru juga
sih, lari malam-malam 5K abis hujan di seputaran Dago, Bandung yang elevation-nya
lumayan challenging itu.

Race lucu-lucuan sama abege Bandung...


Tapi sebenarnya keinginan untuk ikut race ini-itu gak terlalu menggebu-gebu karena mulai mikir slowing down untuk persiapan IVF. Jadi buat gw, lari itu buat cari endorphin. Because post-running always the best feeling, seriously.


2016
Trail-run yang juga nagih!

Selama persiapan IVF, gw benar-benar berusaha slowing down dari aktivitas apa pun: unpaid leave dari kantor dan mengurangi frekuensi lari sama sekali.

Dan begitu failed IVF, gw balik lari lagi. And running helps faster recovery from the broken heart feeling post failed IVF.
  • Race terdekat yang slotnya masih available saat itu adalah race yang lokasinya di seputaran kompleks: Run For Education (RFE ~ Mei 2016) yang diadakan mahasiswa Universitas Pembangunan Jaya Bintaro. Ikut 10K. Gak dapat PB sih (1:13), tapi lumayan buat seru-seruan ngeramein Bintaro. Gak perlu bangun super pagi pula.
Di taman mall favorit anak bintaro...

  • Trus seru-seruan lagi ikut race gratisan Milo Run (Juli 2016) di seputar Kuningan-Menteng yang super rame. Kategorinya cuma 10K. Di sini bahkan catatan waktu gw lebih buruk (1:18) daripada di RFE. Tapi gak papa lah.
Jadi anak Milo dulu...


Setelah itu, mulai tertantang buat ikut kategori lari dengan jarak yang lebih jauh lagi. 
  • Diawali dengan Astra Green Run (Oct 16) di Ancol. Ikut kategori 15K. Hitung-hitung latihan sebelum race minggu depannya. Larinya sih santai tapi capek juga haha. Di sini gw benar-benar belajar endurance. Sempat kram betis di KM 12-an, tapi kemudian ingat ajaran Sisca: kalo kram betis, coba lari dengan tumit duluan menginjak tanah. Pelan-pelan rasa sakit hilang. Well, gak dapat PB juga sih, tapi gw bisa mengukur kemampuan dan kepercayaan diri buat bisa lari Half-Marathon minggu depannya :). Pace 8.17 oke lah.
The best thing dari ikutan race: dapet 
banyak official photo.... 
...kalo beruntung ;D
Tipsnya: jangan keliatan cape tiap 
ada kamera. Akting ajaa, akting ;D

With beb Sisca, sang inspirasikuh ;p

Kok gelap amat kita di sini yah haha..

  • Minggu depannya, my running milestone has accomplished: officially Jakarta Marathon (Oct 16) Half-Marathon finisher! Andri finished his 2nd Full Marathon after Bali Marathon. Race ini super seru, berasa banget aura race akbar karena semua komunitas lari berkumpul dan sangat mendukung satu sama lain. Belum lagi hujan turun yang bikin foto-foto larinya berasa lebih dramatis. Sekali lagi, begitulah nagihnya ikut race, soalnya dapat banyak foto ;p.
Entah kenapa gaya gw dan mas-mas di sebelah gw 
nampak sama :D


Gw sendiri juga ngerasa larinya enak banget. Lumayan bisa lari non-stop sampai KM 16-17an dengan pace santai. Cuaca mendung berangin sangat mendukung. Secara catatan waktu, sebenarnya gw gak punya target tertentu. Official time 03:04 dengan average pace 8.30 Lumayanlah, masih di sekitaran 3 jam buat pelari selow macam gw.

Well, this race event deserves one dedicated posting. Mudah-mudahan punya mood dan semangat deh buat nulis postingan khusus tentang my 1st half-marathon ini.

***

Next race? Hmm, masih ada plan buat ikutan 2 race seru di depan mata nih :).
Mungkin setelah itu mau slow down lagi buat another effort of trying to conceive.

Tapi yang jelas, gw sangat membenarkan postingan Teh Ninit yang pernah bilang di salah satu postingannya bahwa: running makes me happier person... Endorphin itu yang bikin nagih. Gak cuma gw doang, Andri pun begitu. Begitu pula ke kualitas hubungan kita yang somehow semakin connected sejak sama-sama suka lari. 


Semoga bisa sehat terus supaya bisa lari terus dan happy terus! 

Hmm, kok sounds freak ya hehehe

Sunday, October 2, 2016

life lately

"Wah, udah Oktober ajaaa!"

Begitu reaksi gw begitu liat kalender tanggal 30 September kemarin. Selalu begitu ya, feels that time flies so fast. Tetapi begitu dikilas balik, nothing's really much happened. Atau sebenarnya banyak tapi gw gak inget karena kurang memberikan kesan? Hmm, gak tau juga sih :)

Trus begitu lihat postingan tahun 2016 ini, ternyata bolosnya paling lama: 2 bulan aja (Agustus & September). Aku ngapain dan kemana aja siccc.... *sambil scrolling camera roll handphone*


Ibu Sakit :(
Sekitar seminggu selang Lebaran, Ibu opname di RS Borromoeus, Bandung. Diawali dengan sakit perut hebat beberapa hari, masuk UGD, observasi, dan hasilnya menunjukkan ada banyak batu di kantung empedu Ibu. Dan akhirnya diputuskan untuk operasi.

Alhamdulillah, that tough days has over. Karena Dek Ririn lagi magang di Jakarta, yang harus gantian jagain Ibu selama opname, ya Bapak. Atau kadang-kadang Elvin yang memang masih tinggal di rumah Bandung setelah lahiran. 

Alhamdulillah banget, walaupun bolak-balik rumah sakit, makan sering gak teratur, Bapak gak ikutan sakit (which what I'm worried the most). Begitu juga anak bayik Andra yang ikutan keluar masuk rumah sakit sama Elvin.

Capeknya Eyang Kung ilang kalo bobok sama Andra yaa....
Friends' support helps recovery a lot!
Beberapa hari setelah pulang dari RS,
alhamdulillah Ibu udah seger lagii...
Family time = precious time!
Work, Work, Work!
Yang jelas, 2 bulan ini rasanya peak period dalam kerjaan di tahun ini. Begitu beres libur Lebaran, berasa tancap gas ngebut terus. Brand audit, planning & budgeting buat tahun depan, plus 2 new campaign. Tiap hari kepala rasanya mau pecah dikejar-kejar deadline dan tiap bangun pagi bodi rasanya rontok karena pulang malam terus.

Walaupun capek setengah mati, gw ngerasa kalo lagi new campaign itu kerjaan rasanya bener-bener seru. Gw sangat menikmati semua prosesnya: cari insight konsumen, develop new creative materials, roadshow ke beberapa kota buat sosialisasi new campaign, dan lain lain. Feels like fall in love again with my job, mengingat belakangan gw mulai ngerasa jenuh banget sama kerjaan. 

Dan kalo merhatiin (mostly, social) media belakangan, banyak brand dari hampir semua industri memang lagi giat-giatnya berkampanye. Biasanya sampai akhir tahun, jadwal event dan promo semakin padat. Seru sih. Semoga diikuti dengan trend daya beli juga ya.


Cheerleadering Andri on His 1st Full Marathon
Journey Andri buat akhirnya bisa jadi runner dan finally, official marathoner, tentunya gak singkat. Awal lari sekitar pertengahan 2014 dengan tujuan untuk menurunkan berat badan  gara-gara hasil medical check up-nya jelek. Sampai akhirnya sekarang ketagihan lari dan ketagihan ngumpulin race medal

Akhir tahun lalu Andri bertekad buat ikut Full Marathon di 2016, and finally, he made it at Bali Marathon 2016!

Achievement juga buat gw (dih, ngaku-ngake hehe) yang nyetir sendiri dari Ubud ke Bali Safari Marine Park di Gianyar bermodalkan Waze dan Google Maps pake Xenia manual rental, setelah entah berapa lama gw gak nyetir manual. Mana Waze dan Google Maps sering gak kompak, jadilah gw beberapa kali nyasar masuk ke tengah-tengah pedesaan. Sungguh perjalanan 1,5 jam yang menegangkan. Untungnya dapet parkir hasil maksa sama polisi di deket garis finish race. Jadi gak perlu jalan terlalu jauh buat nyamperin Andri. Begitu pun sebaliknya Gianyar - Ubud kembali gw jabanin gara-gara kaki Andri kram dan lemas tak bertenaga setelah finish.

More to come ya Beb...:)) Tokyo Marathon, New York Marathon,
London Marathon *ngarep ;p*
Oiya, ketemu Tere yang juga sama-sama nungguin suamik di garis finish sama buibu lainnya. Udah macam nunggu suami pulang dari medan perang aja ya, Ter hihi.. Sayang gak sempet foto sama Tere.

Gw sendiri gak ikutan race karena pas periode registrasi lagi fokus program IVF. Jadi kan mikirnya bakal hamil hehe. Begitu gagal IVF, slot race udah habis. Jadilah cukup puas nemenin Andri aja, sekalian 'nebeng' pengen ke Bali. Lumayan ngabur bentar di tengah-tengah kerjaan yang lagi padat merayap.

Kita menginap 2 malam di Samara Villas Ubud, dan waktu itu entah kenapa sama sekali gak pengen ke pantai. 

Breakfast with view..... sawah setengah gundul...
Bolehlah pose ala honeymooner duluuu...
Sayangnya gak sempat juga explore Ubud dan ngerasain #ubudlyfe karena waktunya memang terlalu singkat. Cuma sempat ke Campuhan Ridge Walk aja sendirian pagi-pagi gara-gara Andri belum bisa jalan akibat kakinya masih kram. Kebetulan gak terlalu jauh dari hotel.

Super loooove this view!!!!
Tentunya tak lupa selfie....
Demi pose ootd, segala cara dilakukan. Termasuk naro kamera di
jalanan, dan mengakibatkan salah fokus!
Promise will stay longer in Ubud next time!

***

Monday, July 11, 2016

Lebaran 1437 & other stories...

Haii haaiii! Ada yang kangen postingan sayah? Hihi geer ;p

Btw time flies so very fast these days! Sejak balik ngantor setelah unpaid leave kemarin, semua berasa kembali hectic. Pergi pagi-pulang malam hiks. Apa sih sesungguhnya yang kau cari Nak *curcol* hehe. Apa kabar pula lanjutan dari postingan ini?

Bulan Ramadhan ini aja rasanya bener-bener... ngenes :(. Ibadah amat sangat kurang maksimal. Sedih banget kalo inget gak banyak ibadah gara-gara waktu dan energi terforsir untuk kerjaan. Beneran loh, sedih. Tapi ya udahlah, semoga yang dikerjain juga barokah.  Dan semoga masih dikasih waktu sama Allah buat ketemu Ramadhan tahun depan dengan ibadah yang jauh lebih baik. Aamiin.

Oiya, sebelum terlambat, selamat hari Raya Idul Fitri buat temen-temen yang merayakan ya.. Mohon maaf lahir batin juga yaa. Maafin kalo ada banyak ucapan dan postingan gw yang kurang enak di hati. Semoga dimaafin ya :))

Mohon maaf lahir batin dari anak pesantren
dan pak Unyil :)

Trus trus, gimana liburan dan Lebarannya? Tahun ini keluarga gw gak mudik ke tempat eyang di Malang seperti tahun lalu, karena ada Andra si anak bayik ulet bulu. Jadi kita lebaranan di Bandung aja. Perjalanan mudik ke Bandung di H-3 (Minggu malam), alhamdulillah juga lancar banget. 3 jam aja dari Bintaro.


Lebaran = All about Family Moment...

Alhamdulillah, back home always makes me feel so content... Ngeliat bapak, ibu, adek-adek gw sehat dan bisa ketawa-ketiwi aja udah hepi luar biasa. Beneran deh ya, makin tua berasa bahagia itu sesederhana ngobrol ngalur ngidul dan... being presence. Nah lo, siapa yang sok sibuk #makjleb

Seperti tahun-tahun sebelumnya, ibu gw selalu nyiapin semua menu lebaran SENDIRIAN. Gw sama adek gw cuma bantuin potong-potong sayur sama ngisi ketupat aja hehe. Itu semua mulai dari rendang, opor ayam, sayur labu, telor petis, sambel goreng ati, made by ibu gw herself loh *sembah sungkem*.

Selain emang gw kurang (ehm, enggak.. eh belum) bisa masak, ibu gw memang lebih seneng ngerjain sendiri semuanya. Emang pas lagi gak ada pembantu juga sih. Tapi tiap kali punya pembantu pun, ibu gw rasanya kurang puas kalo gak bersihin dapur sendiri. She's that perfectionist! Dan gw salut banget liat aneka panci, alat masak, dan kompor ibu gw masih kinclong sampe sekarang walopun umurnya udah bertahun-tahun *lirik kitchen set sendiri yang debuan dan udah mulai rontok :(*

Di malam Lebaran kemarin, ibu cuma tidur 1-2 jam buat nyiapin semua menu itu. Gak ngerti deh dapet energi dari mana di usianya yang gak muda lagi. Tapi bapak selalu bilang kalo tiap kali semua anaknya ngumpul di rumah, ibu seperti gak punya capek dan selalu all out buat masak atau nyiapin segala sesuatu buat anak-anak dan menantunya. I wish someday I can be like her; devoted all her life for her family..

Seperti tahun lalu, tahun ini gw dapet tamu di awal dan akhir Ramadhan, jadi gak bisa ikut sholat Ied. Tradisi setiap abis sholat, semua tetangga satu blok pada kumpul di depan rumah gw sambil salam-salaman. Bener-bener momen langka, karena kalo gak gitu, jarang banget gw ketemu dan ngobrol sama tetangga. Lucu aja sih rasanya, karena berasa lama gak ketemu, eh tiba-tiba udah pada gede semua.

Geng ikhwan ceria ya...
Geng akhwat yang ceritanya kalem ;)

Trus lanjut dengan sungkem di keluarga gw. Ini juga tradisi bertahun-tahun. Dimulai dari ibu gw ke bapak gw, diikuti dengan gw, Andri, dan adik-adik gw. Andri dan Rezza, suami adik gw, yang sebelumnya gak terbiasa sama tradisi ini mau gak mau harus ikutan sungkem deh hehe.

Intermezzo nih. 

Kalo diperhatiin beberapa tahun belakangan ini, tiap lebaran adalah momen untuk show off keluarga di social media. Hmm ya gak salah juga sih, secara gw melakukan hal yang sama *hehe gak mau disalahin*. Kurang kekinian gitu ya kalo gak posting foto keluarga, baik pake baju lebaran ato dasteran (karena udah langsung berperan ganda gantiin ART yang mudik hihi).

Tapi kemaren gara-gara pas #lebaranday2 ada berita duka dari mantan rekan kerja bapak, gw kepikiran kalo Lebaran itu gak selalu identik dengan momen bahagia. Pasti banyak juga yang 'gak suka' dengan momen Lebaran karena justru ingat dengan momen sedih di keluarganya.

Lebaran tanpa keluarga yang lengkap karena baru ditinggal orang tuanya, entah bercerai atau meninggal. Seperti almarhumah mama Andri yang juga meninggal di #lebaranday1 beberapa tahun yang lalu. Keluarga gw pun dulu pernah berlebaran di rumah sakit karena waktu itu ibu masih harus diopname di RS Borromeus karena sakit.

Atau gak bisa Lebaran sama suami karena sang suami harus bertugas, seperti polisi, petugas jalan tol, pilot, dan profesi-profesi lainnya yang mengharuskan untuk stand by di tempat kerja.

Atau memang gak kumpul keluarga karena memang ada suatu konflik, unfinished business, atau hal apa pun yang membuat 'belum bisa' dan 'belum mau' pulang ke rumah.

Well, that's life. 
And it happens, maybe one of us...

Itu yang membuat gw sangat bersyukur di Lebaran ini masih bisa berkumpul lengkap sama semua keluarga inti, bahkan keluarga besar dari adik gw dan tante gw. Semoga postingan gw di social media gak lantas membuat gw menjadi takabur atau bikin 'sakit hati' siapa pun yang melihat. Who knows what's inside people's heart and mind kan?


Nonton #SabtuBersamaBapak

Trus di #lebaranday2 nonton #SabtuBersamaBapak di Blitz PVJ sama bapak ibu gw juga. How's the movie? 3.5/5. Recommended banget, bikin makin sayang sama orang tua, dan bikin gw (makin) pengen punya anak, terutama anak cowok. Btw gw belum baca bukunya jadi gak ada ekspektasi tertentu terhadap film ini.

Porsi drama dan komedinya cukup pas, walopun banyakan dramanya. Satu pack tissue hampir abis buat ngelap air mata gw sama Andri haha. Aktingnya Ernest & Jennifer Arnelita bikin segar ceritanya. Banyak nilai yang bisa diambil mengenai parenting. Lumayan buat modal hehe. 

Yang tak terduga, bapak gw sepertinya sangat terkesan sama film ini. Padahal tadinya beliau males-malesan diajak nonton film. Berkali-kali gw denger bapak ceritain film ini ke temen-temen atau sodara-sodara yang ditemuinya. Hehe alhamdulillah ya Paak...


Run/walk up to Tebing Keraton

Hihi lebaranan teteup yaa lari juga. Di #lebaranday3 pagi udah lari 9K di sekitar Gedung Sate - Cisangkuy trus ketemuan sama Andri di eks SMA gw di jalan Belitung, trus balik lagi ke daerah Gedung Sate. Andri udah lari duluan dari jam 5an pagi karena lagi latihan buat full marathon. Enak banget deh suasana Bandung pagi itu. Sepi, tenang, adem. Perfect!



Besoknya, pas #lebaranday4 gw dan Andri nekat berniat lari ke Tebing Keraton di daerah Dago Atas banget, Bandung Utara. Parkir mobil di Tahura, terus kita ikutin Google Maps  aja. Awalnya sih semangat lari. Tapi begitu liat tanjakan, bhay, mari jalan aja, dan berhenti buat foto-foto tiap nemu spot bagus. Gitu aja terus sampai Tebing Keraton. 

Langkah mulai gontai liat tanjakan tak berujung

Sekitar 2-3 km sebelum Tebing Keraton, barisan mamang ojek yang kompak bilang, "Masih ada 3 tanjakan lagi loh Neng..." sungguh menggoda. Tapi Andri bilang, "Malu dong sama kostum kamu yang runner banget itu kalo sampe naik ojek..." sambil ketawa-ketawa ngenyek. Kejamnya kau.

Begitu sampe Tebing Keraton, bayar Rp 11 ribu/orang, dan.... kaget karena udah banyak orang macam cendol lagi foto-foto. Padahal udah jam 8 pagi, yang mana udah cukup siang karena best view di Tebing Keraton sebenarnya adalah pada saat matahari terbit alias sunrise.
Warbiyasak salut sama pasangan pre-wed yang lagi menantang
maut ini! Kagak takut jatoh bok!
WEFIE is a must!

Tapi viewnya bagus kok. Lembah yang kesannya penuh misteri, udara yang sejuk.... laaaff!!
Yeay, we made it!

Kelar foto-foto, langsung cuss lagi turun ke parkiran Tahura tentunya dengan.... lari/jalan lagi!  Hooo... mayanlah buat ngetes trail shoesnya hihi. Tapi gak usah tanya pace-nya ya ;p.

Tentunya tak lupa kita pose-pose di spot-spot tak terduga yang mayan lucu buat ootd hihi.

Pose apa tuh ya ceritanya...

Unyel-unyel baby Andra

Yang juga menyenangkan selama liburan kemaren adalah... main-main sama Andra! Duuh ponakan gw satu itu makin lucu ajaaa. Pipinya tumpah, terwaris kuat dari gen keluarga gw hihi. Tiap pagi bangunin Andra, nungguin Andra mandi, (bikin) nangis, trus gangguin sampe ketawanya keluar. Bau bayi itu bener-bener menenangkan dan bikin kangen yah.

Sama anak bayik ulet bulu yang hobi nyureng...
*abaikan keriput budenya yaa hihi*
***

Yah intinya alhamdulillah banget libur Lebaran ini cukup buat recharge semangat lahir batin buat kembali ke rutinitas.

*pencitraan*
*padahal agak lemes besok musti ngantor lagi*
*si Mbak juga belum jelas balik ato enggak*
*cucian dan setrikaan masih numpuk*

Yaudahlah yaaa, dinikmati ajaaa....

Shemangat shay! Udah bulan Juli nih, apa kabar target 2016??