Sunday, January 8, 2017

Memasuki #usiacantik

Sejak memasuki bulan November setiap tahunnya selalu berasa ada keriaan tersendiri buat gw. It's my favorite persons' birthdays. 

Bulan Desember apalagi. Selain ulang tahun gw, Elvin, adik gw #2,  juga berulang tahun.

Ulang tahun kemarin, gw tepat berusia 35 tahun. Gak dipungkiri, ada rasa denial di dalam hati yang seolah belum mau mengakui kalau gw (akhirnya) memasuki usia 'sangat' dewasa. Usia yang udah gak lagi masuk di kategori dewasa muda; 18-34 tahun.

Kalo mau refleksi diri, udah ngapain aja sampai usia 35 tahun ini, kok kayanya stress sendiri karena ngerasa belum banyak ngapa-ngapain. Apalagi kalo baca ini. Duh dedek-dedek ini pada hebatan amat yaaa. Tapi kemudian dipikir-pikir, ngapain juga stress. Nambah-nambahin keriput aja deh. Yang penting selalu berusaha berbuat baik dan bersyukur setiap saat.

Yang jelas, sejak beberapa tahun belakangan, gw merasa lebih bisa menerima diri apa adanya. Lebih bisa santai dengan segala kekurangan yang gw punya, dan lebih selow. Di sisi lain, rasanya memang kurang seru ya. Kurang ambisiyeus dan kurang kompetitif gitu ya. Sepertinya gw sedang terjebak di comfort zone. Atau mungkin udah lelah? Ya elah, baru juga 35 tahun. Harusnya sih lagi produktif-produktifnya ya.

Beberapa tahun belakangan juga, gw melihat banyak teman sebaya yang melakukan perubahan dalam hidupnya. Perubahan yang paling banyak dan yang selalu membuat gw kagum adalah keputusan menjadi ibu rumah tangga setelah sekian lama berkarir hingga akhirnya punya posisi bagus di kantor. Keluarga tentu menjadi alasan utama, di samping alasan faktor pekerjaan atau lingkungan kerja yang biasanya sudah tidak mendukung. 

Kebayang aja sih, banyaknya hal yang harus di adjust dengan perubahan status itu. Dari yang paling jelas (fix income, jalanin kegiatan sehari-hari), hingga perubahan identitas diri. At the end, it's all about mindset and perception. I see many of them look genuinely happier than before. Walaupun ada juga siiiiih yang kelihatan gak lebih happy. Karena memang ada hal-hal yang memang gak bisa dinilai dengan uang berapa pun: waktu dan keberadaan bersama keluarga. Presence is priceless.

See... at the end, it's about family...


So, What's Happened On My Birthday?

Tepat di hari ulang tahun gw itu, pagi hari berjalan seperti biasa. Pagi-pagi Andri say happy birthday biasa. Nothing special. Agak bete juga sih kok suami gw ini gak kasih surprise apaan kek gitu. Lempeng amat. Tapi ya sudahlah, emang Andri sama sekali bukan tipe romantis. Gak ngarep juga.

Kebetulan hari itu gw gak ke kantor karena ikut melayat ke pemakaman almarhum orang tua Dept. Head gw di San Diego Hills. Pas lagi asyik foto-foto di spot sekitaran San Diego (jangan heran, spotnya emang kece jadi pas buat foto-foto) itu, di whatssap group kantor tiba-tiba ada yang ngirim foto bouquet bunga mawar. Pas fotonya di zoom, lho kok kayak kenal nama pengirimnya.


Hohoho, sekian tahun pacaran dan nikah, baru sekali ini dikirimin bunga begini. Gw masih amazed, kok bisa ya. Kesambet apa Beb ;p

Cukup tahun ini aja yaaa dikirimin surprise bunga. Tahun depan minta kirimin kado tambahan aja deh. Soalnya bunga kan cepet layu. Mending sepatu atau tas aja. Lho kok ngelunjak hihi. I love you too much, anyway :*

Selain itu, ada satu lagi yang bikin gw semangat. Entah kebetulan atau bukan, tepat hari itu juga di sore hari gw terima direct message dari seorang kenalan sesama #ttcsurvivor di Instagram yang mengabarkan kalau ia akhirnya hamil setelah menjalani program IVF yang ke-6 kalinya. 

Bayangin, 5 kali gagal IVF, dan masih punya semangat untuk terus ikhtiar. Dan alhamdulillah akhirnya Allah memberikan rezeki kehamilan di usia 38 tahun. Subhanallah. Gw selalu merinding kalau dengar berita kehamilan seperti ini. Sungguh semua udah diatur dan ditakar sama Allah dengan perhitungan yang kita gak pernah pahami. Dan pasti itu rencana yang paling indah.

Yang membuat gw lebih merinding adalah bahwa gw terima berita ini tepat di hari ulang tahun gw, yang mana menurut penelitian udah mulai memasuki usia di mana kondisi sel telur jauh menurun. Pastinya ini bikin gw semangat lagi buat terus ikhtiar demi menjemput rezeki anak tahun ini. Gak ada yang gak mungkin, selama ada usaha dan doa. 

May I have aamiin, please..... :)



Monday, December 12, 2016

akibat stay-at-home long weekend

Long weekend + do nothing = glued to social media = dangerous!

Nonton konser Coldplay, virtually ;D
Gimana enggak, selama long weekend ini liat postingan orang-orang di IG/Path banyak yang lagi liburan. Mulai dari Bandung, Kendal, Cirebon, Lombok, Bunaken, Langkawi, Myanmar, Bangkok, Hongkong, Tasmania, Paris, dan yang paling bikin sirik tentu saja... Melbourne. Tiba-tiba timeline IG gw dipenuhi postingan foto/video sudut kota Melbourne, Melbourne coffee shops, Brighton beach, Flinders Station, Yarra Valley, lengkap dengan pose selfie/wefie/ootd. Pada kece-kece yah kalo liburan *mulai nyinyir*. Sirik aja deh, hahaha.

Walopun sirik tapi cukup hepi dengan hashtag #coldplaymelbourne . Lumayanlah ikut merasakan aura konser dan aksi Chris Martin yang lincah bak Giring Nidji *lho kok?*.  Terima kasih yaa yang udah share postingan video #coldplaymelbourne . Bentar lagi versi HD-nya pasti keluar kok di Youtube #menghiburdiri. Kasian yaaa hehe...

Gw sendiri lumayan ngefans sama lagu-lagu Coldplay, terutama di album terakhirnya, A Head Full of Dreams. Album ini lebih berwarna dan enerjik, gak seperti lagu-lagu di album sebelumnya yang menurut gw monoton dan bikin ngantuk. Pas awal keluar single Lifetime of Adventure, gak bosen-bosennya gw play, mulai di tape mobil, di laptop kantor, sampai di rumah. Pas denger  info Coldplay mau konser di Australia, sempet juga browsing tiketnya dan berniat mau nonton. Range harga tiketnya juga gila ya, dari 1-2 jutaan sampe 50 juta! Andri pun waktu itu setuju, which is, tumben, because we don't actually share similar taste of music. 

Tapi seperti biasa, maju-mundur, itung-itungan, dan sampai pada kesimpulan: sayang duitnya. UUD juga deh hehe..

Dari sekian video yang ditonton, ini salah satu video yang bikin ternganga....

Ini gila sih ya. Pasti langsung jadi #proposalgoals dedek-dedek masa kini. Temen gw langsung pada komen, "Kayanya orang ini deh yang beli tiket konser Coldplay 50 juta haha,"


#relationshipgoals
Not that romantic couple with flowers or romantic dinner. But these couple who sweats together (eits, post-running sweats lho ini maksudnyaa)

note: photos are taken from IG and Pinterest


Ini the best deh....

Inca trail-marathon boo!! 
Gilak, tanjakan Tahura trail aja udah bikin mau pingsan. 
Gimana di siniiiih...

Tapiiiii ini yang paling the best sih...

Celebrate 80 year-old birthday with running 
marathon together!!!
Lari terussss sampe tua, Oma Opa!!

Tak heran jika ini menjadi #bucketlist banget...

Beginilah akibat stay-at-home long weekend: bawaannya baper ;)

Wednesday, November 9, 2016

My Running Journey

Yeay, officially no longer virgin half-marathoner!
*abaikan eyeliner eike yang bleber haha*
With Indi, sesama geng tangzel runner at #jakmar2016


Sometimes still can't believe I WOULD RUN that far #lebay

Semuanya berawal dari.... penasaran
Penasaran, gimana sih rasanya lari 21 kilometer. Dan penasaran juga, gw cukup kuat gak sih buat lari sejauh 21 kilometer.

Hampir 2 tahun belakangan ini memang mencoba untuk rutin lari. Kenapa lari? Karena buat gw ini olahraga yang paling praktis; bisa dilakukan kapan pun di waktu senggang, dan gak perlu bergantung sama siapa pun alias bisa dilakukan sendiri. Alhamdulillah juga lingkungan rumah gw cukup menunjang karena gak jauh dari jogging track yang cukup panjang dan (beberapa spot) cukup adem.

***

Back to couple years then, gw sebenarnya biasa aja sama olahraga. Gak terlalu suka juga pelajaran olahraga karena malas panas-panasan. 

Pas SMP ikutan ekskul basket karena kalo gak salah waktu itu cuma basket satu-satunya ekskul yang masih available buat anak pindahan. 

Pas SMA lumayan suka ikut kelas aerobik. 

Pas kuliah, sesekali masih ikutan aerobik, tapi selebihnya malas :D.

Pas awal kerja, lumayan suka lari pagi di Taman Tebet karena tempat kos gw lumayan deket sama Taman Tebet. Jadi kalo gak malas bangun pagi, Minggu pagi suka lari di sana. Catat ya, kalo gak malas hehe. 

Pas awal nikah, lumayan sering juga lari pagi bareng Andri di Ragunan karena waktu itu tinggal di rumah orang tua Andri yang memang deket Kebun Binatang Ragunan yang enak banget buat lari pagi. Tapi gak terlalu intensif juga sih.


2014

Mulai serius rajin lari. Waktu itu sebenarnya gara-gara ikut Andri yang harus menurunkan berat badan setelah lihat hasil medical check up sekitar 3 tahun lalu. Pas banget udah pindah ke rumah sekarang yang lingkungannya lebih menunjang buat rajin lari.

Sejak itu, mulai deh makin semangat... beli outfit lari ;p. Dengan alasan biar larinya rajin juga haha. Tapi beneran sih, salah satu cara supaya tetap rajin lari, ya pake outfit atau gear baru. Apalagi kalo nemu baju long sleeve yang bahannya dri-fit, wah super hepi deh. Soalnya di Jakarta susah dapetnya.

Ikutan running race event? Boro-boro deh kepikiran.

Cupu yak running outfit gw haha.. 
Ini baju maen plus baju tidur plus 
baju olahraga.. Belum kenal lah sama 
compression legging ;p


2015 

Semakin rajin lari. Kalo gak ada acara, hampir tiap weekend berusaha menyempatkan diri untuk lari. Sampai-sampai tiap ke luar kota bela-belain bawa koper lebih berat karena bawa running kit

Di tahun inilah gw dan Andri mulai ikutan running race event. Telat sih ya. Tapi gak papa lah. Barulah di situ ngerasain serunya aura race. 
  • Race pertama kami, Astra Green Run (AGR ~ Juni 2015) di Ancol. Itu pun karena event kantor Andri jadi daftarnya gampang. Gw ikut yang 5K, Andri yang 10K. Lumayan hepi karena dapat PB (personal best) di 35:13 menit.
1st race yang bikin nagih :D


Selain AGR, race lain yang diikutin adalah Bandung Eat & Run (Desember 2015) Itu pun
karena event-nya adik gw, jadi bantu-bantu sekalian mudik ke Bandung. Lumayan seru juga
sih, lari malam-malam 5K abis hujan di seputaran Dago, Bandung yang elevation-nya
lumayan challenging itu.

Race lucu-lucuan sama abege Bandung...


Tapi sebenarnya keinginan untuk ikut race ini-itu gak terlalu menggebu-gebu karena mulai mikir slowing down untuk persiapan IVF. Jadi buat gw, lari itu buat cari endorphin. Because post-running always the best feeling, seriously.


2016
Trail-run yang juga nagih!

Selama persiapan IVF, gw benar-benar berusaha slowing down dari aktivitas apa pun: unpaid leave dari kantor dan mengurangi frekuensi lari sama sekali.

Dan begitu failed IVF, gw balik lari lagi. And running helps faster recovery from the broken heart feeling post failed IVF.
  • Race terdekat yang slotnya masih available saat itu adalah race yang lokasinya di seputaran kompleks: Run For Education (RFE ~ Mei 2016) yang diadakan mahasiswa Universitas Pembangunan Jaya Bintaro. Ikut 10K. Gak dapat PB sih (1:13), tapi lumayan buat seru-seruan ngeramein Bintaro. Gak perlu bangun super pagi pula.
Di taman mall favorit anak bintaro...

  • Trus seru-seruan lagi ikut race gratisan Milo Run (Juli 2016) di seputar Kuningan-Menteng yang super rame. Kategorinya cuma 10K. Di sini bahkan catatan waktu gw lebih buruk (1:18) daripada di RFE. Tapi gak papa lah.
Jadi anak Milo dulu...


Setelah itu, mulai tertantang buat ikut kategori lari dengan jarak yang lebih jauh lagi. 
  • Diawali dengan Astra Green Run (Oct 16) di Ancol. Ikut kategori 15K. Hitung-hitung latihan sebelum race minggu depannya. Larinya sih santai tapi capek juga haha. Di sini gw benar-benar belajar endurance. Sempat kram betis di KM 12-an, tapi kemudian ingat ajaran Sisca: kalo kram betis, coba lari dengan tumit duluan menginjak tanah. Pelan-pelan rasa sakit hilang. Well, gak dapat PB juga sih, tapi gw bisa mengukur kemampuan dan kepercayaan diri buat bisa lari Half-Marathon minggu depannya :). Pace 8.17 oke lah.
The best thing dari ikutan race: dapet 
banyak official photo.... 
...kalo beruntung ;D
Tipsnya: jangan keliatan cape tiap 
ada kamera. Akting ajaa, akting ;D

With beb Sisca, sang inspirasikuh ;p

Kok gelap amat kita di sini yah haha..

  • Minggu depannya, my running milestone has accomplished: officially Jakarta Marathon (Oct 16) Half-Marathon finisher! Andri finished his 2nd Full Marathon after Bali Marathon. Race ini super seru, berasa banget aura race akbar karena semua komunitas lari berkumpul dan sangat mendukung satu sama lain. Belum lagi hujan turun yang bikin foto-foto larinya berasa lebih dramatis. Sekali lagi, begitulah nagihnya ikut race, soalnya dapat banyak foto ;p.
Entah kenapa gaya gw dan mas-mas di sebelah gw 
nampak sama :D


Gw sendiri juga ngerasa larinya enak banget. Lumayan bisa lari non-stop sampai KM 16-17an dengan pace santai. Cuaca mendung berangin sangat mendukung. Secara catatan waktu, sebenarnya gw gak punya target tertentu. Official time 03:04 dengan average pace 8.30 Lumayanlah, masih di sekitaran 3 jam buat pelari selow macam gw.

Well, this race event deserves one dedicated posting. Mudah-mudahan punya mood dan semangat deh buat nulis postingan khusus tentang my 1st half-marathon ini.

***

Next race? Hmm, masih ada plan buat ikutan 2 race seru di depan mata nih :).
Mungkin setelah itu mau slow down lagi buat another effort of trying to conceive.

Tapi yang jelas, gw sangat membenarkan postingan Teh Ninit yang pernah bilang di salah satu postingannya bahwa: running makes me happier person... Endorphin itu yang bikin nagih. Gak cuma gw doang, Andri pun begitu. Begitu pula ke kualitas hubungan kita yang somehow semakin connected sejak sama-sama suka lari. 


Semoga bisa sehat terus supaya bisa lari terus dan happy terus! 

Hmm, kok sounds freak ya hehehe