moments to remember: #umrah2015 - magical makkah (full version)

by - 8:30 PM

Kebiasaan deh yaa, kalo nulis travel seriesnya seiprit-seiprit, pasti males ngelanjutin soalnya auranya udah beda.. zzz... zzz...

Tapi demi alasan nostalgic feeling dan dokumentasi pribadi, mari kita lanjutkan postingan #umrah2015 ini.

***

Honestly, satu hal yang paling gw takuti pada saat umrah kali ini adalah: datang bulan! Karena kalo liat di apps WomanLog, waktu selama di Makkah adalah tepat jatuh pada periode menstruasi gw. Dan agak trauma karena pas umrah 2006 lalu, begitu sampai Makkah, gw masih mens. Jadi waktu itu gw sedih banget karena gak bisa ikut umrah pertama. Tapi alhamdulillah di hari ketiga di Makkah, mensnya udah bersih jadi bisa ikut umrah kedua. 

Untuk menghindari hal yang sama terjadi, dari 2-3 minggu sebelum berangkat, gw konsul ke DSOG. Sama dr. Caroline di Morula Bunda, gw dikasih Primolut yang diminum sejak H-7 periode menstruasi. Waktu mens gw cukup teratur, jadi bisa kira-kira kapan musti minum obatnya.

Sempet sih mikir yang enggak-enggak, gimana kalo obatnya gagal, gimana kalo nyampe Makkah pas mens, gimana kalo blablabla.... Tapi bismillah aja, yang penting usaha dulu, ikhlasin aja apa yang terjadi nanti di Baitullah... Allah tau niat kita kok.

Alhamdulillah banget banget banget banget.... Selama di Makkah, si emen gak dateng-dateng, jadi ibadah bisa tenang. Dan begitu semua ritual ibadah di Makkah selesai, gw stop minum Primolut, eh besoknya si emen langsung dateng dong! Ih bespren banget deh sama Primolut hihihi

Gw gak usah cerita tentang tahapan ibadah umroh lah yah, karena pasti udah banyak dibahas di blog lain yang lebih alim hehehe... Gw lebih mau share tentang what I feel, experience behind, and quick tips....

***

Heading to Makkah

We're leaving Madinah ba'da Dzuhur. Dari awal udah dikondisikan kalo perjalanan ke Makkah ini adalah perjalanan menuju puncak ibadah. Kalimat talbiyah terus-menerus dikumandangkan.

Labaik Allahumma Labaaik, labaaik Laa Syarika Laka Labaaik Inal Hamda Wan Ni’mata Laka Wal Mulka La Syarikalah

Rasanya tuh.... apa ya... antara deg-deg-an, seneng, excited, takut, sedih, semua campur jadi satu. Membayangkan kalo hidup kita itu seharusnya diisi dengan persiapan untuk mati. Untuk hidup yang lebih abadi nanti. Hanya ibadah untuk Allah... Merinding rasanya...

Perjalanan Madinah-Makkah lumayan lama, sekitar 4-5 jam. Gurun pasir semua pemandangannya. Panas, debu. Kebayang ya perjuangan Nabi Muhammad dulu: jalan kaki di medan yang luar biasa menantang buat manusia.

Sumringah during Ihram...


While in Makkah: the magical place, I would say...

- The giga project is on going
Sama seperti Masjid Nabawi di Madinah, Masjidil Haram juga sedang ada project perluasan masjid untuk bisa menampung tambahan jamaah hingga 1,2 juta. Begitu masuk ke lingkungan masjid, memang tiang-tiang konstruksi dan segala macam alat proyek berukuran jumbo terlihat di mana-mana. Prepare bawa masker aja buat penghalang debu walopun gw gak terlalu ngerasain. Tapi buat gw personally, hal itu gak mengurangi kesakralan ibadah, karena yang lebih terasa adalah: ramainya tempat ini ya Allah.... Dan semua datang untuk memenuhi panggilanMu...

Jelang waktu Dzuhur..

Beda banget dengan Masjid Nabawi yang teratur, di Masjidil Haram ini sebaliknya. Masuk ke Masjid (inget-inget nomor dan nama pintu masuknya!), rameeeee banget orang hilir mudik. Gak kebayang kalo musim haji ramenya kayak apa.

Semua muslim dari seluruh dunia bermuara di sini untuk beribadah. Walopun bukan berarti gak ada orang yang berniat buruk juga datang ke Makkah sih ya. Tapi lagi-lagi buat gw, ngeliat ribuan orang berbagai ras, suku, (mostly) berbaju putih, tua, muda, berdesak-desakan buat tawaf dan mendekat ke Ka' bah itu rasanya.... gak bisa dijelasin dengan kata-kata. Instantly kepikiran, apa ini gambaran di Padang Mahsyar nanti? Wallahu A'lam...


- Surprised by Ka'bah
Dan begitu liat Ka'bah, honestly gw merasa...... surprise...

Surprise karena, tiang-tiang konstruksi dan segala bangunan (baru) itu membuat Ka'bah terlihat kecil dibandingkan dengan pertama kali gw lihat dulu. Apalagi tempat tawaf sekarang ada 3 lantai, jadi membuat Ka'bah yang di tengah-tengah jadi seolah ketutupan. 

Tapi subhanallah ya Allah.... di tempat inilah gw merasa kalo gw; manusia, itu kecil banget di hadapan Allah. Kita semua sama di hadapan Allah. Yang membedakan adalah ibadah dan ketakwaan sama Allah. Apalagi kalo liat gelombang manusia yang sedang tawaf.. That magical feeling and moment yang bikin selalu kangen sama Baitullah, terutama Masjidil Haram...




- The most romantic moment ever...
...was surprisingly, happens here... inside Masjidil Haram... 

You know what... tawaf with husband while holding hands each other, is the most romantic moment to me. Apalagi considering Andri adalah tipe pria yang GAK romantis hehehe... Gak pernah kepikir dan kebayang juga sih sebelumnya. Sampe ada jamaah satu grup yang ngirain kami lagi honeymoon abis nikah karena katanya keliatan mesra selalu.. Alhamdulillah, semoga selamanya mesra yah... Amin..

Beres umrah... Alhamdulillah...


- Spend most of the time in Masjidil Haram....
Di Madinah, gw bisa baru jalan ke Masjid pada saat adzan berkumandang. Tapi di Makkah, jangan harap bisa dapet tempat sholat yang nyaman kalo baru jalan pas adzan. Bisa-bisa sholat di depan KFC Hilton Hotel hehehe

Bahkan walau nginepnya di hotel deket Masjidil Haram sekalipun. Kami menginap di Hilton Tower Hotel, yang mana halaman masjidnya adalah halaman Masjidil Haram juga. Pernah  suatu waktu di hari Kamis, kita agak telat turun dari kamar, sekitar setengah jam sebelum adzan Maghrib. Baru nyampe halaman masjid aja, polisi-polisi Masjid udah masang pagar pembatas yang artinya kita udah gak bisa masuk karena Masjid udah penuh banget. Akhirnya kita bisa nyempil sholat di barisan paling belakang.


Oleh karena itu, better spend your time inside Masjidil Haram. Terutama pas sholat Maghrib-Isya, mendingan stay di dalam Masjid aja. Mumpung bisa ibadah sebanyak-banyaknya juga. Bisa sambil baca Al Quran, atau.... mmm, browsing internet hehehe... Selama nunggu, gw malah dapet kenalan mbak-mbak yang ternyata tinggal di Bintaro juga. 

Apalagi kalo udah dapet tempat yang nyaman. Kebetulan banget kita nemu tempat sholat yang lumayan nyaman di lantai 2, dekat perpustakaan. Nyaman maksudnya masih lumayan lowong. Jadi beberapa kali waktu sholat kita langsung ke lantai 2. Minusnya sih, pemandangannya bukan ke Ka'bah. Tapi gak papalah, yang penting bisa khusyu, dan tetap di dalam Masjidil Haram juga toh.

Inside Masjidil Haram...

Masjidil Haram at nite..

Peak time Masjidil Haram adalah hari Kamis-Jumat, terutama mulai waktu sholat Ashar. Karena waktu itu adalah weekend-nya orang Saudi Arabia. Gak cuma orang Saudi aja yang plesir sambil umroh di Masjidil Haram, tapi juga orang-orang dari negara tetangga seperti Yaman, Qatar, Mesir, bahkan Turki.


-... but don't forget to explore the mosque neighbourhood 
Tapi bukan berarti gak sempet explore sekitar Masjid juga sih ya. Di sekitar Masjidil Haram gw malah lebih banyak nemu jajanan yang seru-seru ketimbang di sekitar Masjid Nabawi.  Nasi briyani, kebab, shoarma, sih sama lah yaa... Nemu juga samosa yang enak, gak terlalu kari, es krim macam sundae McD gitu, jus-jusan (kata orang sih yang beda jus mangga. Menurut gw beti laah, sama di Jakarta hehe), sama nasi mandi, kalo kata Yani... Nah gw gak nemu nih, si nasi mandi ini...

Tiap abis bubaran sholat, tempat ini langsung mendadak ramai...




Trus ada juga KFC di halaman Hilton Tower Hotel, yang menurut kami rasanya lebih enak yang di Indonesia.
KFC yang ga pernah sepi...
Isi paket standar Arabia nan jumbo : 3 ayam + kentang + roti (maaf no pic)


Kangen ngopi-ngopi cantik atau pengen nambah koleksi tumbler? Di ZamZam Towers Makkah Mall ada Starbucks. Lumayan banyak store sih di dalemnya, tapi kita gak begitu impressive soalnya masuk mall ba'da Isya. Badan udah capek, dan inget besoknya musti bangun sejam sebelum Subuh. Jadi bisa dibilang kita justru gak terlalu explore sekitar Masjid.

Ada supermarket Bin Dawood juga di lantai dasar Hilton Tower Hotel juga yang konsepnya macam Foodhall karena banyak barang lucu-lucu, imported, tapi layout dan sumpeknya macam Hari-Hari karena buanyak orang. Jadi kalo pengen beli kurma lucu-lucu yang isi coklat almond, bisa di situ aja.


- Met my best friend!!
Ini super epic. Udah tau sih, @tishaanwar bakal umrah bareng keluarganya di waktu yang sama dengan gw umrah. Tau juga kalo pas di Makkah, bakal ada satu hari yang barengan. Bahkan kita menginap di hotel yang sama. Tapi gak expect too much bakal ketemuan juga karena begitu sampai Makkah, jiper liat buanyaknya orang. Belum lagi Tisha pasti riweuh karena bawa 2 krucilnya. Jadi gak janjian 'beneran'.

Nah di hari kedua di Makkah, begitu selesai sholat Subuh di Masjidil Haram, gw berasa setengah mimpi liat Hyoga, suami Tisha di antara ribuan orang yang lalu lalang di depan mata. Hyoga juga agak kaget ngeliat gw karena gak nyangka aja bakal ketemu di waktu dan suasana itu. Hyoga gak sholat bareng Tisha karena Tisha pas lagi sholat di dalam Masjid. Jadi kita bareng-bareng nunggu Tisha di depan KFC yang memang selalu jadi meeting point.



Neng Tisha, sahabat dari jaman kuliah, hijaber gaul temennya selebgram hijaber Bandung, jadi suka dapet diskon kalo beli baju ato jilbabnya @maima.indonesia @leganlegan lewat doi, anggota #gengracun #arisanracun juga yang tinggalnya di Bandung. Tiap gw pulang ke Bandung kayanya susah banget mau ketemu. Gak janjian, gak apa, eh malah ketemuan di Makkah, di tengah-tengah ribuan orang. Sehari sebelumnya, neng geulis ini ulang tahun yang ke-zzzz hihihi

Semoga doa-doa kita diijabah ya Neeng...


- Shopping in Makkah?
Hmm, karena gw anaknya gak suka shopping,  jadi gak banyak shopping deh di Makkah.. hihihi

Belanja apa ya kemaren di Makkah? Hmm, seinget gw cuma parfum Elizabeth Arden titipan Ibu karena pas nemu di sana. Banyak yang bilang sih jangan belanja di Makkah karena harganya lebih mahal. Tapi menurut gw, selama nemu barang yang disuka dan ada duitnya, ya beli aja. Takutnya gak nemu lagi di tempat lain. Kecuali kalo beli oleh-oleh macam tasbih, sajadah, kurma, dll, ada baiknya memang di Madinah aja karena waktunya lebih lowong.


- This is not vacation...
Puncak ibadah umrah memang di Makkah. Biasanya travel umrah menawarkan kepada jamaah untuk umrah lebih dari 1 kali. Bebas sih. Alhamdulillah gw berkesempatan untuk 2 kali umrah. Temen gw malah ada yang sampai 3 kali umrah selama di Makkah.

Selebihnya (seusai umrah), memang lebih ke acara bebas. Tapi yah mumpung di Baitullah, ibadahlah sebanyak-banyaknya. Most travel umrah ada paket city tour ke Jabal Uhud, Jabal Rahmah, hingga ke tempat wukuf ibadah haji di Padang Arafah. 

Jabal Tsur behind us...


I would say, umrah is different with vacation.... 

Persiapannya beda. Niatnya (seharusnya) juga beda. Kesiapan fisik harus diutamakan, soalnya memang ibadah umrah ini menguras tenaga. Yang jelas, bakal kurang tidur dan banyak jalan. Jarak total jalan kaki sa'i Safa-Marwah sekitar 3,5 km. Belum lagi tawaf yang jaraknya mulai dari 200 m hingga 1 km per putaran, tergantung banyaknya orang dan tergantung tawaf di lantai berapa. Btw Andri sempet mau nyalain apps Nike+ nya dong biar ketauan udah jalan berapa kilo hahaha. 

Nah, berhubung butuh stamina fit, gak usah diet-dietan dulu lah ya... Makan apa aja hajar dulu. Ntar sampe Indonesia aja baru diet dan olahraga lagi. Yang penting FIT.

Oiya, cobain tawaf di lantai atas. Memang sih, jaraknya lebih jauh karena putarannya lebih luas, jadi waktu tempuhnya juga lebih lama. Tapi cukup adem jadi gak kerasa juga. Kita sempet tawaf sunnah di lantai 2 sebelum Dzuhur. Perkirakan waktu sebaik-baiknya juga. Jangan sampe di tengah-tengah tawaf keputus karena keburu masuk waktu sholat.


- Essential things to bring...
Namanya juga cewek, pasti rempong yaa mikirin apa aja yang musti dibawa. Itu gw sih hehe.. Nah, seinget gw, yang biasa dibawa saat itu adalah:
Kantung plastik buat nyimpen sendal (biar ga usah dititip, ditaro di dalem tas aja)
Sajadah kecil buat kepala
Termos buat isi air zamzam (lock n lock yang kecil ajaa, ato gelas tupperware yang ada tutupnya, ato botol air mineral 330ml)
Smartphone. Jangan lupa install apps Muslim Pro buat cek waktu sholat.
Quran; buat baca-baca sambil nunggu waktu sholat. Bisa juga install di smartphone, tapi menurut gw lebih nyaman baca Quran in printed.
Tasbih
Masker
Obat tetes mata
Water spray (Evian/Avene/ato air zamzam ajaaa hehe)
Kacamata hitam
Tissue & tissue basah
Vaseline therapy (ini super multifungsi banget deh. Biasanya buat bibir kalo udah mulai kering)
Masukin semua ke dalam tas kain model serut (biasanya dapet dari travel umrah), cukup kok. Jadi nanti pas tawaf tinggal dipake aja tas serutnya di depan, dimasukin ke jilbab, supaya aman. 

Gak bawa mukena lagi soalnya udah pake jilbab yang panjang plus abaya plus kaos kaki. Dan emang lebih praktis kaya gitu tiap mau sholat.

Baju item-item, jilbab super lebar, sendal jepit Havaianas, 
plus kaos kaki udah paling enak deh...

Kurleb beginilah kostum kami selama di Arab..
Women in black...

Dan, ehm, gak usah makeupan sih yaa... Kalo gw sih yang penting alis rapi sama pake lipbalm aja. Oiya, sunblock + pelembab is A-MUST!! Pas tawaf wada gw pake lip cream Sephora yang Marvelous Mauve kan gak terlalu mencolok ya warnanya, itu aja perasaan diliatin orang-orang. Eh apa cuma perasaan gw kali ya hihihi

***

Yah... begitulah kurang lebih highlight selama di Makkah... Kalo ditanya, pengen ke sana lagi sama siapa? Pengennya bisa sama anak gw nanti (amiiin), Andri, Ibu, Bapak, keluarga adik-adik gw, atau sekalian untuk ibadah haji.

Nah, bicara soal haji ini, salah satu lesson learned dari umrah kemarin adalah soal ketahanan fisik juga. Umrah aja segitu padatnya, gimana kalo haji. Dan baru bener-bener menyadari kalo haji memang butuh ketahanan fisik. Jadi, semakin muda bisa berangkat, semakin baik...
#jleb 
#selfreminder 
#ayobukatabunganhajibesok
#langsunggugup

Apalagi kemaren sempet nanya, daftar tunggu haji yang sampai 6-7 tahun... Itu untuk haji plus lho...  Karena waktu tunggu yang lama itu jugalah sekarang jamaah umrah luar biasa membludak... 

Jadi... kalo memang punya niat umrah atau bahkan haji... ada baiknya disegerakan.. Insya Allah ada rejeki dari Allah...`
#selfreminderlagi
#gimananasibwishlistyangorauwisuwis

At least, sekarang berharap supaya ibadah umrah kemarin diterima Allah, dan 'gak luntur' seiring dengan waktu dan kesibukan yang kembali mendera...


Amiin...

You May Also Like

4 komentar

  1. hayo langsung buka tabungan haji.., buka aja dulu, nanti itu bakal penuh dengan rejeki2 yang makin mengalir :) aamiin.
    Setuju banget, umrah dan haji itu butuh fisik yang kuat, highly recommeded pergi di masa muda biar afdol dan bisa jalani semua nya. Klo haji arafah dan mina yang paling berat, fisik harus kuat banget. tapi ngangenin banget..
    btw, nasi mandi ini mirip ama nasi briyani, makannya di atas plastik dengan ayam/kambing gt, n makan ramai2.
    aahh baca ini makin pengen balik lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Upss berasa langsung disemprit polisi hihihi

      Iya bener banget yan.... Insya Allah pasti ada rejeki yah balik lagi ke Baitullah rame-rame sekeluarga...

      Doakan yahh...

      Delete
  2. Kyaa Desi... aku jadi agak2 berkaca-kaca haru kangen bacanya nih :) Tapi masuk mesjid lihat Ka'bah pertama memang magical yah, merinding. Semoga kita semua bisa ada rejeki buat ke sana lagi, Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anya, iyah, banget! Gatau rasanya apa tapi kaya merinding aneh gimana gitu yah..

      Amiiin amiiin....

      Delete