Sunday, May 10, 2015

moments to remember: #umrah2015 - serene madinah

Prologue: answered prayer

It's been more than a month.. Tapi setiap kali liat foto-foto selama di sana, masih kebayang rasanya. Dan selalu pengen untuk balik lagi...

Alhamdulillah banget, dikasih kesempatan buat mengunjungi Baitullah lagi... 
Alhamdulilah lagi... kali ini bisa ke Baitullah sama suami dan kakak ipar gw. 
Alhamdulillah lagiii, ini pasti jawaban dari doa yang pernah terucap pada saat umrah tahun 2006 lalu sama keluarga gw. Waktu itu gw berdoa supaya dapat jodoh yang terbaik (ehm, padahal waktu itu lagi deket sama orang lain). Dan doa itu baru terjawab 5 tahun kemudian, saat gw menikah dengan Andri.... Insya Allah jodoh dunia akhirat ya Beb...

Gw yakin, doa yang terucap pada saat umrah kemarin juga akan dikabulkan sama Allah... Tinggal gimana kita melewati ujian kesabaran dan keikhlasan aja... Namanya juga ujian, gak gampang... Tapi Insya Allah, semoga kesabaran berbuah manis :)

***
The days before...

Rencana dan niat buat umrah bareng Andri sebenarnya sudah lama. Bahkan pada saat merencanakan eurotrip tahun lalu, sebenarnya ada pilihan buat umrah. Dasar memang belum terpanggil, waktu itu malah lebih milih liburan daripada ibadah. Tapi memang semua sudah diatur sama Allah. Di awal tahun ini, pas kami ada rezeki, waktu luang, dan kesehatan, malah bisa umrah bareng-bareng kakak Andri: Uni Lia dan Mba Nita. Jadi malah enak, umrahnya rame-rame. Alhamdulillah juga kami bisa umrah plus lanjut visit Istanbul-Turki.

Dari awal, gw dipercayakan untuk mengkoordinir urusan umrah ini ke travelnya. Dari rekomendasi temen yang baru umrah, ada beberapa pilihan travel umrah, di antaranya: Tazkia dan Patuna. Tazkia kebetulan sudah fully-booked di bulan yang kita mau.  Selain itu ada pilihan lain, Megacitra, travel umroh yang basenya di Bandung. Dari jaman di Bandung gw udah sering denger rekomendasi bagus tentang Megacitra ini. Kebetulan temen kuliah Andri ada yang merupakan keluarga pemilik travel ini. Jadi dengan modus harga persahabatan, kita dapat harga diskon yang... lumayanlah, alhamdulillah banget kalo dikali 4 hehehe (masih ngarep diskon lebih sih sebenernya hihi)

Kami cukup puas dengan servicenya Megacitra, terutama selama ibadah di Makkah dan Madinah. Hotelnya dekat ke masjid, makanannya banyak (walopun selama di Makkah pilihannya agak terbatas yaa), dan pembimbing ibadahnya juga oke. Temen-temen segrup juga alhamdulillah asik-asik. Tapi ya karena base-nya travel Bandung, jadi kebanyakan jamaahnya dari Bandung dan becandaannya bahasa Sunda. Walhasil Andri sering roaming, ga ngerti pada ngomongin apa hihihi.

Yang paling oke sih pada saat umrah di Makkah, kita dapat semacam tools earphone yang fungsinya bisa mendengarkan doa yang diucapkan pembimbing ibadah tanpa keganggu ramainya suara sekitar kita selama tawaf, sa'i, sampai tahalul. Itu sangat membantu, jadi kita ga perlu hapalin semua doa atau buka-buka buku petunjuk umrah pada saat tawaf, sa'i, sampai tahalul. Tinggal dengerin dari earphone aja, lebih praktis. Gw inget banget, pas umrah pertama kali dulu, buku petunjuk itu sampe keriting gara-gara sering dibuka-buka hehe.

***

Baiklah, gw mau mencoba merekap lagi perjalanan umrah + Istanbul kemarin, semoga bisa kasih gambaran buat temen-temen yang ada niat yang sama. Insya Allah bisa nyampe Tanah Suci yah... Karena rasanya tuh.... ahh.... gak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh:))


Long flight: Jakarta-Singapore-Istanbul-Madinah

Karena nantinya akan visit Istanbul, kita naik Turkish Airlines dengan route Jakarta-Singapore-Istanbul-Madinah. It's a long long journey. Jakarta-Sing (1 jam 45 menit + 40 menit transit), Singapore-Istanbul (11 jam 10 menit + 4 jam transit), Istanbul-Madinah (3 jam 30 menit). Jadi total perjalanan dari Jakarta sampai di Madinah sekitar 21 jam. Tapi alhamdulillah lancar selama perjalanan. Minor turbulence. Cuma pas sampe Madinah sempet ngehang kecapekan hehe.


How's flying with Turkish?


Karena baru punya experience long flight dengan SQ, I would say SQ service is better. Flight attendant-nya Turkish cantik-cantik dan ganteng-ganteng sih, tapi judesnya maaak... Terutama yang cewek-cewek. Uni Lia aja sampe bilang pramugarinya itu SiNyo alias SiNyolot gara-gara tiap minta air putih tampang si pramugarinya jutek berat hahaha... Kalah jauh deh sama flight attendant SQ, apalagi Garuda... Udah deh, flight attendant Indonesia udah paling ramah...

Trus entah kenapa, menurut gw dan Andri, seat-nya Turkish juga sedikit lebih sempit dibandingkan dengan SQ. Kita naik Airbus A330 juga. Kalo soal in-flight entertainment, gw gak terlalu pake karena banyakan tidur hehe. Tapi seinget gw sih lebih banyak pilihan dan filmnya lebih seru-seru di SQ. 

Tapi yang jelas, makanannya Turkish enak-enak! Lebih enak dibanding SQ. Gak salah sih mereka menjual 'flying chef' sebagai unique selling propositionnya karena makanannya enak. We were welcomed by Turkish Delight, semacam kue mochi asal Turki, and it was delish! Gak inget sih menunya apa, semacam kebab dan chicken mozarella something gitu. Pokoknya enak :)


Trus juga amenity setnya lebih lucu. Isinya sih kurleb sama lah yaa.. Kaos kaki, sikat gigi, odol, lip balm, dll..


Ada juga yang bentuknya kayak kotak pensil. Lucu deh. Liat di sini yaah...


While in Madinah: The serenity belongs here

- Amazed by the beauty of Masjid Nabawi. Masjid ini cantiiiiiiiiiiik banget. Apalagi kalo malem. Lightingnya super keren. Interiornya gak 'berat' dengan nuansa warna putih-khaki-abu abu-emas. Kalo bisa sempetin sholat di bawah atap yang kebuka. Rasanya... subhanallah... Syahdu gimanaa gitu... Kami gak sengaja sempet sholat Subuh di bawah kubah yang kebuka. Alhamdulillah bisa ngerasain suasana syahdu Subuh di Nabawi. 





Jangan lupa bawa syal atau pashmina yang agak tebel karena AC/kipas angin di dalam masjid lumayan kenceng. Pas kami umrah kemarin, suhu waktu Subuh sekitar 19 derajat Celsius. Anginnya lumayan dingin. Apalagi kondisi badan yang masih capek abis long flight rentan drop dengan perubahan cuaca, padahal perjalanan ibadah masih panjang. 

Masjid Nabawi juga sedang diperbesar supaya bisa menampung hingga 1,6 juta jamaah (vs saat ini sekitar 800 ribu jamaah). Tapi alhamdulillah kemarin gak mengganggu proses ibadah. Debu proyek pun gak terlalu berasa.


- Cobain sholat di beberapa spot. Misalnya: Subuh, Maghrib, dan Isya di luar masjid karena suhunya gak terlalu panas. Sekalian bisa sambil liatin payung-payung khasnya Masjid Nabawi itu. Tapi kalo Dzuhur dan Ashar, sebisa mungkin sholat di dalam masjid karena lebih nyaman.

Waktu dhuha di Nabawi...
Masih pagi tapi mataharinya udah mulai menyengat..

- Ibadah lebih berasa nyaman dan tenteram.... Alhamdulillah kita menginap di Movenpick Hotel yang deket banget dengan pintu selatan. Tinggal turun lift, jalan ke arah pintu belakang hotel, tembus ke pusat pertokoan, yang tembus juga ke pintu masjid. Pernah suatu ketika kita baru jalan ke masjid pas adzan berkumandang, dan masih dapat tempat yang lumayan nyaman di masjid. Padahal biasanya 30 menit sebelum adzan, kita udah jalan ke masjid supaya bisa dapat tempat yang nyaman untuk sholat. Di Nabawi, jarak antara adzan dan iqomat sekitar 20 menit, lebih lowong dibanding di Masjidil Haram yang jarak adzan - iqomat sekitar 10 menit.


- Bacaan surat di Nabawi lebih panjang ketimbang di Masjidil Haram, Makkah. Biasanya sholat Subuh selesai sekitar jam 5.30. Nah, ntar jangan langsung balik ke hotel. Stay dulu di masjid buat menikmati suasana masjid sambil foto-foto, sampai lihat payung-payung Nabawi menguncup. Keren deh. Btw soal foto-foto ini emang sekarang kayanya lebih loose ya. Seinget gw pas umroh dulu gak boleh foto-foto di dalam masjid. Tapi sekarang kayanya setiap orang bisa foto-foto di dalam masjid. Semoga gak mengurangi nilai ibadah ya.


- Sempatkan untuk berdoa ke Rawdah, area antara mimbar Nabi Muhammad SAW, dengan rumahnya dulu. Untuk keutamaan ibadah di Rawdah silakan browsing aja ya. Tapi berhubung areanya sempit dan ribuan orang ingin beribadah di sana, siap-siap untuk berdesak-desakan. Apalagi untuk jamaah perempuan, jamnya lebih terbatas untuk beribadah di Rawdah. Dan walaupun waktunya sudah diatur askar untuk masuk Rawdah sesuai dengan kebangsaannya (Melayu vs Turki vs Arab), tetep aja yaaa... desek-desekan banget. Kemaren pas kita ke sana ba'da Isya, bareng sama rombongan jamaah Turki yang luar biasa... gencetannya. Mereka tuh yaah, udah badannya gede-gede, kalo jalan main hajar aja. 

Spot untuk menunggu giliran masuk Rawdah.
Kira-kira ada 3 spot sampai bisa masuk Rawdah. Sekitar 2 jam nunggu...
Tipsnya sih, begitu masuk Rawdah, jangan terpisah dari rombongan. Gandengan tangan jangan putus supaya bisa gantian buat sholat. Jadi ketika ada yang sholat, yang lain jagain bikin pagar betis supaya yang sholat gak terinjak sama jamaah lain. Because it happens. Sejak di situlah gw baru mengerti, kenapa banyak jamaah bisa meninggal karena berdesak-desakan saat ibadah haji. Lillahi ta'ala ya.. 

Selama di Rawdah, gw gak putus gandengan sama Uni Lia, sementara Mba Nita entah di mana karena tiba-tiba pisah rombongan. Sambil desek-desekan, gw pasrah sambil terus istighfar. Semoga diijabah doanya ya.


- Sambil nunggu waktu sholat, biasanya kita jalan-jalan di sekitar masjid. Don't worry, many familiar shops kok :). Ada H&M, Starbucks, Body Shop, even MAC juga ada loh. Ada juga souvenir shop kayak di kota lain yang jual t-shirt I Love Madinah, magnet kulkas, gantungan kunci, dll dengan design yang lumayan oke. Buat yang nyari emas, puas deh cuci mata soalnya toko emas berjejer di sekitaran masjid. Tapi gak seru dong kalo gak nyoba local food. Kita nyoba nasi briyani dan shawarma (roti isi daging). Nasi briyaninya booo.... porsi raksasa. Seporsi isinya nasi banyaaak plus 3-4 potong ayam. Rasanya? Hmm, gw kurang cocok sih. Kurang bumbu gimanaa gitu rasanya. Dasar lidah Indonesia yee...

Mmm... jual lipstik rasa korma?
Ngadem di Starbucksss..
Soal shopping, banyak yang bilang mending belanja di Madinah daripada di Makkah. Hmmm, gw ga inget sih hehehe. Di Madinah kemaren sempet beli sajadah kecil di toko dekat hotel sama tasbih buat oleh-oleh. Oiya, sama beli aneka kurma, pistachio, dan almond di Pasar Kurma.

Kalo kata Ibu gw, mending beli kurma di belakang masjid Nabawi karena lebih murah. Atau di Bin Dawood kalo mau beli coklat isi kurma & almond. Apalagi Pasar Kurma itu rame banget dan isinya orang Indonesia semua yang ngeborong kurma. 

Di luar pagar masjid Nabawi juga udah kayak pasar kaget. Banyak yang jual aneka souvenir, shawl, sampe tas. Jadi, ga usah panik kalo kekurangan baju, underwear, obat-obatan, ato essential daily things. Semua ada di sekitar Masjid Nabawi.

Salah satu spot kota Madinah.... Jam 2 siang bolong...
Angin kenceng plus panasss... 
***

Pada umumnya, itinerary travel umrah di kota Madinah selama 3 hari 2 malam. Banyak juga travel umrah yang rutenya ke Makkah dulu baru Madinah. Ada plus minusnya sih. Kalo ke Madinah dulu ada semacam 'pemanasan' sekaligus persiapan sebelum puncak ibadah umrah di Makkah. Suasana Madinah yang lebih tenang sangat mendukung untuk itu. Jadi gak terlalu kaget sama suasana ibadah di Tanah Suci yang memang butuh fisik yang fit.

Untuk rute yang ke Makkah dulu, plusnya adalah begitu datang, langsung menjalani puncak ibadah umrah. Jadi ibaratnya ngegas di depan dulu. Jadi mau gak mau badan dipaksa untuk langsung menyesuaikan dengan ritme dan suasana ibadah di Tanah Suci. Biasanya sampai di Makkah udah malam, kemudian langsung persiapan umrah tengah malam karena lebih sepi (walopun nyatanya Masjidil Haram gak pernah sepi). Dan begitu sampe Madinah, jamaah dari Makkah akan berasa lebih 'santai' karena memang suasananya lebih tenang sehingga bisa ibadah lebih khusyu.

Untuk perjalanan selanjutnya di Makkah, menyusul yah...

Good bye Madinah.. See you again...

Allaahumma shalli ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa aali Muhammadin walaa taj’alhu aakhiral ‘ahdi binabiyyika wahuththa awzaarii biziyaaratihi wa ashhibnii fii safaris salaamata wayassir rujuu’ii ilaa ahlii wawathanii saaliman, yaa arhamar raahimiina*

*doa meninggalkan Madinah. Copy paste dari sini

Semoga bisa kembali dalam waktu dekat,
sama keluarga besar dan our juniors yaah.. Amiiinnn...

grateful 101

Banyak berita menyedihkan di sekitar gw beberapa hari ini...

Ibu sahabat gw meninggal setelah sekian lama menderita stroke. Di kantor juga gitu. Ibu dari beberapa temen kantor juga lagi sakit dan butuh serius treatment. Ada juga yang anaknya butuh terapi khusus supaya perkembangannya bisa sesuai dengan milestone age-nya...

It's all about family, that touches the deepest button of our heart... Because family equals to, unconditional love...

Isssh apa toh ini kok tiba-tiba puitis...


Yah.. intinya sih sekarang terus berusaha untuk selalu bersyukur sama hal-hal kecil, apalagi hal besar. Nyenengin keluarga, terutama bapak ibu selagi bisa. Oiya, nyenengin suami juga dong, nomor satu malah... 
#mudahmudahanAndrigabaca 
#doibisamintamacem-macemnanti :D

Soalnya pada akhirnya, hidup itu buat apa sih... 


Beneran loh, sebelumnya gak pernah kepikiran segitunya untuk appreciate small things seperti...
- bisa bernapas normal setiap saat
- bisa makan setiap hari dan merasa enak
- gak merasa sakit; merasa sehat jiwa-raga 
- bisa merasa cukup dengan yang kita punya
- punya waktu luang dan bisa melakukan apa yang kita suka
dan lain lain... dan lain lain...

Btw untuk poin [merasa cukup dengan yang kita punya] ini terus terang aku masih agak lemah :(, terlebih untuk urusan makeup, baju, sepatu, tas hihihi... Dasar deh yaaa cewek-cewek. Apalagi kalo udah buka watsap grup gengracun. Bubar sudah pertahanan hihihi

So.. what's the point of this posting? 

Hmm, lebih ngingetin diri sendiri aja buat selalu bersyukur. Hidup seimbang ajalah. Gak usah ngoyo ngoyo banget yang sampe bikin stress sendiri. Honestly, buat gw gak gampang. Karena sebagai anak pertama, naturally born as competitive dan punya target-target tertentu. Andri bilang, gw ambisieus. Tapi sekarang, gw ngerasa jauh lebih loose sama diri sendiri, and I'm happy with that.

Oyah, juga sebisa mungkin berbuat baik sama orang lain, gak bikin sakit hati, mikir dulu sebelum ngomong atau posting, gak nyusahin jalan rejeki orang lain.... Karena untuk hal ini, gw percaya bahwa kebaikan berputar, seperti hidup pun berputar...

And again, it's all family that really, really matters....

Udah ah, mau share my current happy tune yaa...
Suka banget sama happy beatnya, sama klipnya juga... 

Enjoy your precious weekend!!