Cerita Kehamilan Trimester Pertama

by - 6:39 PM

Week 10, Baby!
No bump yet, tapi perut udah tebel hehe
Halooo.. Assalamualaikum..

Rasanya masih gak percaya kalo akhirnya gw bisa create label baru di blog ini. Pregnancy. (trus mewek deh, maaf lebay hehe). Semoga bisa rajin update yaa supaya bisa jadi pregnancy journal buat dokumentasi pribadi gw, karena kan katanya masa kehamilan adalah masa yang paling indah dan selalu ngangenin bagi para Ibu.

Buat gw pribadi, memasuki dunia kehamilan itu seperti memasuki dunia baru yang joyful,  sangat emotional, dan penuh harapan indah. Ada sedikit kecemasan, tetapi jauh lebih banyak kebahagiaan dan harapan. Pada saat mengerjakan campaign untuk produk ibu hamil pun, tone and manner-nya harus terasa emotional, warm, dan penuh cinta. So, blame it to marketing gimmick dong yaa hehe..

Berbeda sekali dengan saat masih berjuang untuk hamil. Rasanya juga penuh harapan, tapi lebih banyak kecemasan karena kita gak pernah tau apa hasil dari treatment yang sedang kita jalani. Mengutip dari blogpost yang gw share di postingan ini"Going through infertility and then making it to the 'other side' comes with a weird feeling of joy and guilt." Pada saat pertama kali browsing tentang kehamilan pun, rasanya... mixed feeling. Gak nyangka akhirnya gw bisa sampai ke masa ini. Subhanallah.

Alhamdulillah sekarang kehamilan gw memasuki minggu ke-15. Terakhir kontrol alhamdulillah si Baby sehat, organ tubuhnya mulai lengkap dan berfungsi, mulai bergerak-gerak, dan posisinya lagi tiduran sambil tangannya di kepala. Lucu yaa hehe.

Jadiii daripada berpanjang-panjang lagi, langsung aja deh yaa share tentang cerita kehamilan trimester pertama gw kemarin.


***
Mual
Di awal kehamilan, gw masih tidak merasakan apa-apa. Makanya masih sering gak percaya, beneran hamil nih? Embrionya berkembang gak ya? Sampai gw bertanya ke beberapa teman dan browsing, apakah wajar kalau tidak merasa mual di awal kehamilan. Apalagi menurut semua referensi gw saat itu, Ibu yang hamil kembar (saat itu masih hamil dua janin) akan merasa lebih mual dan morning sickness parah.

Hanya saja, tiap kali gw naik Uber/Grab pagi atau pulang kantor, gw gak tahan dengan wangi mobilnya. Apapun wanginya. Rasanya eneg, pengen muntah tapi gak bisa. Biasanya gw selalu bawa minyak kayu putih dan itu cukup membantu mengurangi rasa eneg. Essential oil peppermint dan lavender pun gak mempan.

Memasuki minggu ke-8 kehamilan, barulah rasa mualnya lebih intens. Biasanya terasa mual kalau perut lapar dan belum diisi. Dan lebih sering terasa mual di sore menjelang malam hari. Alhamdulillah gak sering muntah, kurang dari 5x muntah selama trimester pertama. Memang sih, kalo udah dimuntahin rasanya lebih enak. Tapi lemesnya itu yaa..

Selera makan berubah
Ini yang gw rasakan benar-benar berubah. Selama program hamil, gw membiasakan diri untuk makan sehat dan sering makan masakan rumah. Mengurangi nasi/karbo, daging-dagingan merah, dan memperbanyak protein, sayur, ikan-ikanan.

Begitu hamil, gw maunya makan berat. Nasi Padang, nasi + ayam goreng penyet, nasi uduk, nasi liwet, steak daging + kentang, dll. Biasanya kalo belum makan nasi, gak lama kemudian mualnya datang lagi. Makan biskuit/crackers buat cemilan pun gak berselera. Apalagi liat telor, salmon, dan buah-buahan yang gw konsumsi selama program hamil. Sama sekali gak selera. Pernah dimasakin telor dan salmon, gw benar-benar eneg dan gak selera makan.

Kalau ditanya ngidamnya apa, bingung juga sih. Karena gak ada yang spesifik pengen sesuatu makanan. Tapi yang jelas, pengennya jajan. Hampir semua makanan yang gw liat di Instagram terlihat sangat menggoda haha. Rasanya bosen banget sama masakan rumah. Makanya pas bisa stay di Bandung beberapa hari setelah resign, gw happy banget bisa makan jajanan Bandung yang selama ini gw kangenin. Selama gak berlebihan dan belinya di tempat yang bersih, inshaallah gak berbahaya untuk janin. Apalagi Dokter bilang gak ada pantangan, kecuali makanan mentah. Hajar semua! Hehe.

Super sensitif dengan bau-bauan
Ini mulai terasa sejak memasuki minggu ke-6 kehamilan. Setiap masuk Uber/Grab, masuk kamar mandi, cium bau masakan, cium parfum Andri, bahkan cium parfum gw sendiri  pun rasanya eneg.

Begitu pula dengan aroma deodorant dan beberapa skincare/make up. Oleh karena itu, gw mengganti deodorant dengan memakai bedak antiseptik untuk ketiak. Gw juga mengganti penggunaan body lotion/body butter dengan body oil Lavender Wangsa Jelita yang wanginya cukup lembut.

Perasaan pun lebih sensitif
Ini sih yaa, katanya bener-bener bawaan hormon hamil. Tapi sensitifnya lebih pada momen-momen tertentu, misalnya saat denger lagu tertentu, nonton Youtube tentang motherhood, atau baca artikel yang juga berhubungan dengan motherhood. Rasanya terharu dan pengen nangis melulu hehe.

Secara hubungan interpersonal malah gw merasa lebih cuek dan lebih galak/jutek. Malah Andri deh yang kayanya lebih sensitif haha.

Super malas
Selama trimester pertama, beneran deh bawaannya mageeer banget. Apalagi waktu itu udah masa-masa mau resign, makin males ngantor. Mikirnya sih antara memang mau ngejaga kandungan dan memang males aja hehe. Makanan seringnya dibawa ke lantai atas, gak berani nyetir, apa-apa minta tolong orang. Sok queen deh, nyebelin ya hehe

Makanya gw bertekad mulai trimester dua ini akan lebih aktif supaya peredaran darah lancar dan lebih happy! Doakan yaa hehe.

Terkena ISK/Infeksi Saluran Kencing
Oh ya, seperti yang sempat gw share juga di postingan sebelumnya, menjelang akhir 2WW gw sempat sakit punggung, demam, dan air kencing gw terlihat keruh. Dari hasil cek urine terlihat bahwa gw terkena ISK. Selain dikasih obat, waktu itu dr. Dev mengingatkan untuk banyak-banyak minum air putih. Banyak pipis, banyak minum. Gitu terus. Karena jika dibiarkan bisa membahayakan janin.

Alhamdulillah sekitar seminggu kemudian air kencing gw terlihat lebih jernih. Tapi dr. Dev bilang ISK ini bisa kumat sewaktu-waktu, jadi jangan lupa untuk banyak minum air putih.

Lab Check: Hematologi Lengkap dan Kekentalan darah
Sesuai permintaan dr. Handi, di minggu ke-11 gw ke Prodia untuk cek darah lengkap, ferritin, glukosa sewaktu, urin lengkap, anti HCV, anti toxo, dan anti CMV. Alhamdulillah hasilnya bagus, kecuali masih ada indikasi ISK yang kumat lagi :(. Artinya gw harus menambah volume air putih.

Memasuki minggu ke-13, ada berita duka dari sepupu gw yang waktu itu juga sedang hamil tetapi janinnya gak berkembang, dan diduga karena adanya kekentalan darah:(. (Stay strong ya, Dek Arlin!) Mengingat sejak program dengan dr. Dev gw belum pernah check kekentalan darah, gw meminta saran dr. Handi. Beliau menyarankan untuk cek ACA, D Dimer, dan Agregasi Trombosit. 

Dari hasil cek lab tersebut terlihat kalau gw ada hyper agregasi atau trombosit yang gampang beku yang juga beresiko terhadap keguguran. Dr Handi meresepkan Ascardia 80mg/hari yang aman dikonsumsi Ibu hamil. Semoga selalu sehat yaaa!


***
Kurang lebih itu aja sih yaa cerita kehamilan trimester pertama gw kemarin. Dibandingkan dengan sebelum hamil, berat badan gw baru nambah 2 kilo. Malah di bulan kedua sempat turun karena walaupun selera makan menggila, entah kenapa gak pengaruh signifikan ke berat badan. Kata Dokter sih masih normal, yang penting janinnya berkembang sesuai milestone. Positifnya (apa negatifnya ya), trimester ini belum perlu beli baju/celana atau baju dalam baru :D, walaupun memang lebih nyaman pakai bawahan yang longgar.

Alhamdulillah gw merasa kehamilan trimester pertama ini overall cukup smooth dan menyenangkan. Bismillah semoga kita berdua sehat-sehat terus ya Sayaaang :*

Semoga Teman-teman juga selalu sehat yaaa!

You May Also Like

8 komentar

  1. Hai mbak..udah lama ga ngintip2 kesini ternyata lagi hamil..barakallah ya mbak seneng banget baca cerita nya..semoga selalu diberikan kesehatan dan kelancaran yaaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo Tissa.. apa kabaaar hihi..
      Alhamdulillah.. gamin makasih yaa doanya, sehat2 juga buat kamu dan keluarga :))

      Delete
  2. Alhamdulilah turut bahagia akhirnya mbk desy diamanahi Allah SWT titipan terindah...barokallah..semoga Allah memudahkan segalanya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Yani... alhamdulillah... Aamiin makasih banyak doanya ya... Sehat2 juga buat kami sekeluarga :))

      Delete
  3. Alhamdulillah akhirnya hamil Mbak, ikut senengg!! Krn aku baca2 perjuangan mbak slama program hamil. Semoga sehat selalu ya mbak utk mama dan debaynyaa. Semoga aku jg menyusul bisa segera hamil. Aamiin yaa Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mustika... makasih yaaa udah mampir ke blog hehe..
      Alhamdulillah aamin.. makasiih banyak doanya, means a lot! Didoakan ya supaya kamu juga segera menyusul hamil. Tetap semangat ikhtiar dan doa yahh :*

      Delete