US vs OUR KARMA

by - 12:33 AM



Meet them : couple with their karma!


Why so?


Listen to what she said :
Dulu
"Gw gak suka deh sama cowok Jakarta. Apalagi Jakarta Selatan.  Dari jaman kuliah sampe awal kerja, menurut gw cowok Jakarta itu banyak gaya, belagu, songong songong. Males banget deh pokoknya."

Eh kok ndilalah, si laki-laki ini lahir, besar, dan amat sangat bangga dengan ke Jakarta (Selatan)annya. Malah si laki-laki pengen banget punya kaos oblong bertuliskan "Gue anak Jakarta Selatan". Yeah, rite.


Dulu
"Gw pengen punya suami orang Jawa asli, minimal 3 tahun lebih tua,  romantis,  kerjaannya arsitek atau desainer interior supaya bisa bikinin rumah yang baguuuus buat gw. Trus kalo bisa, hobinya traveling atau naik gunung. Kesannya macho, gitu.

Eh eh eh, kok ya si laki-lakinya asli Minang, 1 tahun lebih muda, dan kerjaannya jauh dari dunia perkreatifan: akuntan. Hobi traveling? No-no-no. Si laki laki lebih memilih browsing features gadget terbaru atau ngumpulin mobil-mobilan mini. Romantis? Aeh, he might not know how to be romantic guy. Lha wong nyatain cinta aja di dalem mobil, di depan tong sampah.


Dulu
"Gw sih pengennya pacaran bentar aja, trus langsung nikah,"

 Eh kok betah pacaran sampe 3,5 tahun.

 
*******************


How about him? 
Listen to what he said :


Dulu
"Gw maunya punya cewek yg tinggalnya maksimum 10 kilo dari rumah gw. Supaya gampang ngapelnya, gak berat di ongkos."
Tapi panah cinta membawanya ke seorang gadis manis yang tinggalnya 12 km dari rumahnya. Unfortunately, si gadis manis tiap 2-3 minggu sekali harus mengunjungi orang tuanya yang tinggal di kota yang jaraknya 120 km dari tempat tinggal si laki-laki.  Walhasil,  tol Cipularang menjadi salah satu saksi cinta mereka.  


Dulu
"Berjilbab? Duh, boleh pilih yang gak berjilbab aja ya?"

Sayangnya, Dewi Amor tak pilih-pilih wardrobe. hihihi.


Dulu, dan sekarang juga masih
"Gw pengennya punya istri yang pinter masak, apalagi masak rendang, dan gak ngoyo kerja."

Cinta juga agak buta. Mohon maaf kalo ternyata si gadis manis ini dikaruniai bakat lebih untuk membeli makanan di luar rumah daripada turun ke dapur dan masak sendiri. Kalo lagi mau launching produk atau ada project promo tertentu, si gadis manis ini juga betah lembur sendirian di kantor.


Begitulah sekelumit kisah gadis narsis dan pria pongah.


Moral of the story : yaaah, be careful of what you've said aja hihihihi..

You May Also Like

7 komentar

  1. hhahaha.. asli lucu bgd percakapannya!
    sama ajaa kaya kita..
    yeah.. syukurin apa yang ada, karena cara itulah yang bisa hidup kita jadi lebih bahagia :D
    met kenal mba :)

    ReplyDelete
  2. hi wina.. met kenal juga..

    hihihi... yah begitulah.. ini baru sebagian. masih banyak ketulah ketulah yg lain hihihi..

    yg penting happy n disyukuri aja kan yaah...

    thanks for dropping by yah ;)

    ReplyDelete
  3. Des... *sok akrab* gue kenal suami looo hihihi. Andri kan anak 34 dulunya? dulu sama2 LDK bareng :D

    ReplyDelete
  4. Jeng Nita.. i read ur blog!! *lebih sok akrab* hi3..

    Iyaa anak 34, hahaha iya iya temen lo tuh.. "oh si soesabdo itu ya?" gitu katanya

    ReplyDelete
  5. Ahahaha ntah kenapa aku kok nyasar ke postingan kuno ini. Ternyata ya cinta memang buta :3

    ReplyDelete
  6. Cinta memang buta ya Mbak Deciii...

    ReplyDelete
  7. Nyanyaa.. yaa learningnya siy, 'be careful of what you've said...'...
    Btw kenapa bisa nyasar kesini? Jadi penasaran ;p

    ReplyDelete