mendadakmBali (3) : pleased by RIMBA !

by - 10:24 AM

Mari buru-buru diberesin postingan #mendadakMbali nya biar bisa posting yang lain! Udah mau 2016 boo, masih aja demen utang postingan.
#selftoyor

Seperti yang gw bilang di sini, karena udah menaruh ekspektasi agak tinggi dengan hotel-hotel di Lombok, gw agak kecewa dengan pilihan hotel ini. Bukan, hotelnya gak salah. Gak jelek juga kok. Cuma kurang cocok aja sama kebutuhan liburan kali ini. Jadi sore-sorenya gw dan Andri sepakat untuk gak extend di sana dan memutuskan untuk cari hotel lain untuk malam berikutnya.

Ada 2 nominasi pilihan: Sofitel Nusa Dua atau RIMBA By Ayana Jimbaran. Dipikir-pikir, liburan ke Bali 2 tahun lalu udah nginep di daerah Nusa Dua. Waktu itu kita nginep di Westin (nice hotel for family!). Jadi pengen suasana lain. So, Rimba it is! Dan rate-nya juga lebih murah Rimba daripada Sofitel *ujung-ujungnya medit*.

Sore itu langsung kita booking Rimba via booking.com. Udah banding-bandingin juga sama agoda dan traveloka, harganya sama aja tuh, sampe ke koma-komanya segala.

***

Day 2 : Kuta - Kerobokan - Jimbaran
Morning run at Kuta Beach, lunch at Livingstone, check in at Rimba, sunset spotting at Warung Kubu

Jam 5 pagi abis sholat Subuh ada yang semangat banget pengen lari di pantai. Ga sampe 10 menit keluar kamar, eh doi udah balik lagi.
"Masih gelap ya, gak keliatan apa-apa. Mana banyak anjing pula,"

Suamiku oh suamiku.

Akhirnya jam 6-an kita keluar bareng, lari menyusuri garis pantai Kuta-Legian-Seminyak, dari seberang FuramaXclusive sampe W Hotel trus balik lagi. Lumayanlah dapet 5 kiloan. Tentunya diselingi photo session tante dong hihihi. Lumayan banyak juga yang lari di pantai pagi itu. Beberapa bule, turis Asia, dan domestik juga macam kita.




Btw berat yah lari di pasir. Besok-besok kalo lari di pantai lagi gak usah pake sepatu deh. Trus udara pantai pagi-pagi juga berasa 'berat'. But the priceless feeling is running while hearing the sound of wave combined with morning breeze. Aeh lebay. View Kuta sendiri sih, ya gitu deh. Mana kotor pula :(. Trus pagi itu juga agak mendung. Jadi kurang pol gimana gitu settingnya. Eits eits, no complain. Alhamdulillah, kesampean lari pagi di pantai.




Kelar check out, kita lanjut cari lunch di Livingstone. Ini juga hasil nanya-nanya di Path. You know, too many places, so little time. Secara kita pasangan kurang adventurous juga kan, jadi ya mending nurut apa yang udah direkomendasiin temen sendiri daripada coba-coba tapi kurang endeus.

Lokasi Livingstone ini agak jauh dari Kuta, di jl. Petitenget, Kerobokan. Di sederetan Livingstone ada beberapa tempat makan juga, seperti Biku yang juga lagi hits ya kayanya. Tempatnya enak. Sebenernya mirip banyak cafe di Kemang/Jakarta. Makanannya juga lumayan. Eh, ada bakery-nya juga! Entah kenapa gw suka banget sama toko roti. Ngeliat display roti diiringi dengan semerbak aroma roti aja rasanya ada kenikmatan surgawi gimana gitu.

Lucu banget ya, ada roti semangkaka!! 

Gw makan Aglio Olio+Tuna flake (60+20K), Andri seperti biasa makan nasi goreng kampung (70K), dan take away choco croissant (15K) + apple danish (15K) buat bekal di jalan. Makanannya enak.



Porsi aglio olionya gedeee!

Kelar lunch, tanpa buang-buang waktu lagi, langsung kita cabcus ke Rimba buat check-in. Nyampe Rimba masih jam 2-3-an siang.

Jadi yah, Rimba Hotel ini satu grup sama Ayana Resort. Berlokasi di kompleks yang super luaaaaaaas juga di daerah Jimbaran. Dari pertama masuk kompleks resortnya juga udah bengong-bengong lebay karena petugas security-nya kroscek reservasi pake tab dan langsung menyapa nama kita! Hahaha.

Pas masuk lobby hotel juga masih tercengang-cengang norak. Keren banget. Pegawai hotelnya banyak orang Jepang/Korea (?). Dan hari itu gw lebih banyak melihat turis Asia (Jepang/Korea/India) daripada turis bule.

Jadi yah, Rimba ini bukan hotel mewah yang sparkling anywhere gimana gitu, tapi suasana dan arsitekturnya yang tropis modern bikin betaaaah banget. Bayarnya yang kagak betah. Apalagi lokasinya di daerah perbukitan jadi udaranya adem. Malah kayak di daerah Ubud. Sekilas suasananya mirip Padma Hotel Bandung.


View from the lobby. The iconic tree!
Kamarnya juga keren! Duh maaf gak ada foto-foto kamar, karena begitu masuk langsung terpesona dan keburu berantakan karena taro-taro barang trus lanjut lompat ke kasur buat leyeh-leyeh hihi.

Jujur aja karena bookingnya juga dadakan, gw belum eksplor banyak tentang hotel ini. Justru gw baru tau bisa ngapain aja di Rimba setelah check in dan browsing ke blognya Mba Anggi. Yang menyenangkan adalah tamu Rimba juga bisa pakai fasilitasnya Ayana. Bisa ke private beach, Kubu Beach, gratis dengan shuttle bus, dan bisa pakai jalur ngantri khusus kalo ke Rock Bar.

Barulah saat kekecewaan gw karena gagal ke Lombok terhapuskan oleh Rimba! Dih lebay lagi ya hihi.

Sore-sorean, kita ke Kubu Beach pakai shuttle bus. Niatnya buat gogoleran, main air, foto-foto, sambil nunggu sunset. 

Seperti layaknya pantai-pantai di selatan Bali, kalau mau ke pantai juga musti turun lewat ratusan anak tangga. Tapi gak separah pantai-pantai di Uluwatu, tangga menuju Kubu Beach ini relatif lebih sedikit dan lebih 'ramah' medannya.

Pantainya kecil sih, seuprit doang. Gak seperti Finn's, di mana kita bisa main kano dan quick snorkeling, di sini gak banyak yang bisa dilakukan, gak bisa berenang juga karena cukup dalam. Cukuplah buat foto-foto. Viewnya juga keren. 




Eciyeee, siapa tuh menatap ombak haha
Selingan selfie (1)
Selingan selfie (2) ahahaha

Gak lama di pantai, trus kita naik lagi ke Warung Kubu, tempat buat nunggu sunset. Enak banget deh, sepiiii, pas kita dateng cuma ada sepasang sejoli honeymooner, sama ada rombongan cowo-cowo bule Aussie berisik yang tiba-tiba dateng, foto-foto wefie, trus cabut ke Kubu. Banyakan bli-blinya daripada pengunjungnya. Ya namanya juga private beach sih ya.


Salah satu spot Warung Kubu
My wanderlust: oceanfront house, cliff, small bay, some shades of bougenville,
grass, bamboo fence, gold-ish sun light...
Kerja apa ya biar bisa punya oceanfront house kaya gitu... 

Lumayan lama juga nunggu sunset sampe mati gaya. Beli es kelapa muda (70K) ampe kelapanya abis dikerokin, foto-foto segala pose dan angle, eh belum sunset juga. Enaknya ada free wifi juga disana. Jadi bisalah sambil nonton Youtube apaan gitu asal tahan nunggu bufferingnya aja. 

Sampai akhirnya... datanglah yang ditunggu-tunggu....




Always love sunset. Masih kalah sih sama sunset di Gili Trawangan. Tapi subhanallah, that round gold-ish light always amazed me! Sunset selalu jauh lebih indah aslinya. Belum pernah tau ada kamera yang bisa meng-capture keindahan sunset sama seperti aslinya.

Alhamdulillah juga ga pake ngantri ato rebutan tempat duduk kaya di beach club lain. 

Alhamdulillah for today...

Eits, tentunya jangan lupa foto gelap-gelapan dengan background sunset alias backlight!



You May Also Like

0 komentar