Life Lately #3 - Another TTC Journey (IVF #3), Very Sad Things, and New Mbak!

by - 10:06 PM

Kemarin kayanya 1st day at school sedunia ya.

At least di timeline Path dan IG gw. Roughly lebih dari 70% temen gw yang anaknya udah sekolah, posting tentang ini.

Seneng sih liatnya. Can't wait for my own turn :). Kebayang sih, nanti pas gw posting 1st day at TK / SD, eh temen-temen gw udah ada yang posting lagi nemenin anaknya sweet seventeen-an. Seriously, udah tua yah gw!

***

Setelah libur Lebaran yang rasanya lamaaa tapi tiba-tiba udah selesai (lho kok labil), life already back to normal. Udah macet lagikah buibu? Semangat yaaa *sombooong, mentang-mentang lagi gak bermacet-macet hehe*

How’s my life lately?

Another TTC Journey (IVF #3)

Bismillahirrahmanirrahim… Doakan yah…

Sampai saat ini, gw dan Andri masih yakin bahwa ikhtiar terbaik adalah kombinasi medical treatment, berusaha bergaya hidup sehat, dan positive & happy thinking // less ambitious. Dan tentunya gak lupa menyisihkan sebagian rezeki untuk yang membutuhkan.

Singkat cerita, setelah berbulan-bulan melewati serangkaian diskusi dan negosiasi dengan beberapa pihak (termasuk Andri), akhirnya gw dapat izin unpaid leave selama 3 bulan dari company untuk keperluan program hamil. Di satu sisi gw bersyukur banget, manajemen cukup paham dengan keadaan gw yang hampir tiap tahun cuti panjang untuk urusan ini.

Beberapa orang mungkin bilang, “Enak banget sih Des boleh cuti panjang…” atau “Enak banget sih Des, bisa gak kerja…” But trust me, it’s not like what you think. Coba deh, siapa sih yang mau bolak-balik program hamil tiap tahun yang menguras mental dan finansial. Belum lagi harus melewati berbagai ketidaknyamanan dan ketakutan cuma bisa dipahami oleh yang udah pernah menjalani *hugs all TTC fighter*

Tapi untuk kali ini, gw menjalaninya dengan lebih…. apa ya namanya? Lebih pasrah? Bukan pasrah juga sih. Lebih berusaha mencoba bisa balance dalam manage my expectation, emotion, and fear.

So, here I am now, in Penang, hoping for another miracle to come; a happy ending. And this is just the beginning :). Browsing some infertility humor quotes on Pinterest somehow makes me not alone.



Very, Very Sad Things

Sering dengar kan kalau social media itu mendekatkan yang jauh sama seperti menjauhkan yang dekat.

Pengalaman gw seputar TTC dan program hamil ini salah satu study case-nya. Berkat sharing di social media tentang TTC dan IVF, alhamdulillah gw dapat banyak sekali teman di social media yang juga mengalami such emotional and uncomfortness during the journey yang hanya bisa dipahami oleh yang sudah pernah mengalami. Beberapa di antaranya malah berlanjut intens ngobrolnya gak seputar TTC dan IVF aja, tapi juga berbagi gosip hehe. Salah satunya dengan almarhumah Tyas Titisari.

Gw gak inget gimana awal kenalnya, entah di IG atau blognya yang bercerita cukup dalam mengenai emotional journey beyond her IVF. Tapi sejak awal chat, obrolan kita berlanjut merembet banyak hal, mulai dari sharing soal kerjaan, olahraga (almarhum mantan atlet renang), traveling, beauty thingies, juga gosip hehe. Pernah ketemuan sekali dan keliatan banget passion-nya untuk jadi semacam ‘coach for the soul’ bagi para TTC fighters. Sayangnya rencana belum berlanjut karena kesibukan masing-masing.

She always reacts to my posts. IG, FB, blog posts. She loves, she comments. And tell that she’s there and show attention. Terakhir chat sekitar bulan Maret/April, shared about her failed 3rd IVF, dan cerita kalo mau ada pemeriksaan lanjutan karena ada yang ‘aneh’ dengan hasil lab darahnya. Setelah itu gak pernah cerita lagi tentang penyakitnya. (Belakangan gw baru tau kalo she has serious autoimmune melalui postnya di IG. Too bad gw ga pernah aware! Hiksss)

Sampai di suatu hari di libur Lebaran kemarin, tagging postingan dari suami (almh) Tyas di timeline FB gw sangat mengagetkan.


Gw langsung cari info lebih lanjut melalui salah satu teman gw yang kebetulan sekantor sama suami almh. Dan ternyata benar, dia memang lagi sakit dan dirawat intens di RSCM. Gw dan teman gw ini berniat untuk menjenguk ke RS.

Tapi niat tinggal niat. Di awal-awal hari masuk kerja setelah libur Lebaran kemarin, teman gw ini yang tadinya ngajak jenguk malah ngabarin kalo almh sudah tidak ada. Gw shock banget. Dari kantor, gw langsung cabut ke RSCM sendirian karena emang ga kenal siapa pun. Tapi terlambat juga. Almh sudah dibawa ke rumah duka.

So, so very sad… Entah kenapa gw sangat merasa kehilangan. Ga nyangka, secepat itu dia pergi. She’s only 35. Umur gak ada yang tahu. Inna lillahi wainna ilaihi rojiun…

Tapi dari postingan-postingan sahabatnya, gw mengambil banyak sekali hal: di sisa hidupnya, almh sungguh belajar mengenal Allah dan Islam. Dan gw juga pernah merasakan hal tsb. Ada beberapa postingan di blognya yang memaknai sesuatu dengan sangat dalam: our own connection with Allah. With Islam as our belief.

Semoga khusnul khotimah…

Rest In Peace, Dear…


New Mbak

Udahan deh ya sedih-sedihnya hehe.

Alhamdulillah dapet Mbak baru, yeayy! Hehehe

Walopun eike sekarang jobless, berasa banget ya kerjaan rumah itu ga ada habisnya dan menyita waktu banget. Beberapa hari kemarin beres-beres rumah dari pagi, eh kok gak berasa udah siang. Trus laper. Trus masak lucu-lucuan. Trus bersihin dapur. Trus kok udah hampir sore aja. Trus inget setrikaan numpuk. Kapan eike tidur siangnya dong. AAA tidakk!! *lebay

Makanya begitu ada yang mau kerja, yuk sini mari. Mudah-mudahan rajin dan betah deh.

BHAY tumpukan setrikaan!!

You May Also Like

4 komentar

  1. innalillahi wa innailaihi rojiun.. pernah baca2 blognya almarhumah. ikutan sedih mbaa.. semoga khusnul khotimah. Al Fatihah.
    buat mba desi, semangat ya mbaaa :). semoga dimudahkan, dilancarkan, dan berhasil sesuai harapan ya mbaa.. aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sediiiih banget Saaann... Aamiin aamiin...

      Makasi ya bumil Incess Santi hehehe.... Aamiin doanyaaa... Semoga sehat teruss ibu dan bayinyaaa, semangat terusss walopun LDR jalan terusss yaa hihi

      Delete
  2. Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun. Tyas yang anak psikologi UI bukan sih Des? Gue masih merinding kaget.

    Jadi udah ada mbak di rumah? Alhamdulilllaaaahhhhhhhhh semoga dia betah dan cocok. Biar lo bisa tenang-tenang fokus kerjain hal-hal yang bikin happy ga usah pikirin setrikaan 😉

    Semoga lancar dan semoga berhasil baby programnya, des 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener Shyn, almh Tyas psikologi UI. Kenal yahh? Aku pun masih suka ga percayaa..

      Haha iyaa alhamdulillah udah ada Mbak lagiii.. Sebenernya soal setrikaan solusinya gampang: ga usah diliat atau diumpetin di manaaa gitu biar ga ganggu mata. Tapi kan dasar embisyeus, susah ya kaaan hehehe..

      Makasih yaa Shyn, semoga kali ini rezekinya dari Allah.. Aamiin..

      Delete