Life Lately #5 - Back to Work and Bangkok Trip

by - 11:00 PM

Hello from Wat Arun!
1st day of December, it's long weekend and I'm going nowhere. Tadi sempet ke PIM bentar, rame banget. Festive season is coming, mulai heboh sale di mana-mana. Kalo gak kuat iman, gawat deh hihi.

Lama banget yaa gak posting di blog. Padahal banyak banget yang terjadi sejak pulang dari Penang untuk proses OPU 1 kemarin. (OPU 1? Yes, because 2nd round OPU is needed for bigger chance of pregnancy. Will share about this later)

So... what happened after having unpaid leave for more than 2 months?

BACK TO WORK
Banyak teman kantor atau teman agency yang heran kenapa gw kembali ngantor, karena banyak yang berpikir gw langsung resignAlhamdulillah manajemen di kantor gw masih mengizinkan untuk cuti. 

Balik ngantor... tentunya ada plus dan minusnya.

Minusnya...
Banyak yang bingung dengan kondisi gw. Pastinya bingung juga kerja sama orang yang masuknya on-off.

Terus terang memang gak gampang untuk menjelaskan tahapan program IVF kepada orang yang awam dengan proses ini. Apalagi durasi dan tahapan IVF kali ini lebih panjang daripada sebelumnya. Selain itu, periode cuti juga gak bisa fixed karena semuanya bergantung kepada kondisi tubuh gw. Alhasil beberapa kali gw revisi periode di form cuti. So much thanks to my Boss (hi Mba Susan) and my Team (hi dear Saras) yang sangat (berusaha) memahami kondisi gw ini.

Saat balik ngantor, gw sudah berniat gak mau terlalu ngoyo, tapi nyatanya susah ya. Namanya kerja, gak mungkin lah gak stress. Apalagi gw seolah punya 'beban' tersendiri karena merasa dapat privilege untuk bisa beberapa kali unpaid leave. Gw merasa harus bertanggung jawab untuk tetap profesional. Hmm, sounds too much ya.
  
Gak bisa dipungkiri, yang paling berasa selama balik ngantor adalah: CAPEKnya. Capek di  kantor, dan lebih capek di jalan. Ternyata kondisi fisik gw udah gak seprima itu. Nyetir Bintaro-Sudirman-Bintaro tiap hari itu bikin stress sendiri. Beberapa kali gw naik Uber/Grab/taxi atau bareng Andri kalo dia lagi meeting di daerah Sudirman. Beberapa bulan ini lagi jarang naik KRL bareng, sementara gw masih jiper naik KRL sendirian #cemen .

Selain itu, kebiasaan makan sehat jadi berantakan saat balik ngantor. Padahal gw udah cukup rajin bawa bekal ke kantor supaya bisa makan masakan rumah. Tapi nyatanya, godaan snack meeting, kopi hangat dan cemilan di jam-jam ngantuk, atau traktiran anak kantor yang lagi ultah nyaris selalu bikin rencana makan sehat gw berantakan. Emang kurang iman sih anaknya ya hahaha. Buktinya sejak balik ngantor, berat gw nambah 1.5 kilo hihi.

Satu lagi, saat balik ngantor frekuensi olahraga berkurang. Gw cuma bisa lari saat weekend. Itu pun kalo badan lagi fit atau lagi gak ke luar kota. Temen kantor gw udah hafal banget, tiap kali gw masuk kantor abis cuti panjang, muka gw selalu keliatan cerah dan kinclong. "Tapi liat aja deh, gak sampe seminggu lagi muka Desi juga udah kusam lagi. Jilbabnya udah berantakan lagi hahaha"

Jadi intinya, pola hidup atau lifestyle gw selama balik ngantor memang jadi kurang terjaga. Seringkali gw ngerasa badan gak fit, padahal I need my body to be fit to support this IVF program. 

Plusnya...
Di satu sisi, gw cinta sama kerjaan gw. I love being marketeer! It's always been my dream job. Jadi gw bisa lebih mudah untuk enjoy selama balik ngantor.

Selama cuti pun gw 'kangen' untuk bersosialisasi dan ketemu orang. Dengan balik ngantor, gw bisa menyalurkan kebutuhan bersosialisasi ini walopun kadang-kadang ngobrol gak jelas juga sih hahaJadi gw pikir dengan kembali ngantor, pikiran gw juga bakal teralihkan dengan stress IVF.

Selain itu, lumayan juga kan gajian lagi hahaha.

Oh iya, pas balik ngantor kemarin, rencana pindah kantor akhirnya terlaksana. Pindah lantai doang sih. More spacious, more fun ambience ; cukup bisa bikin semangat ngantor refreshed lagi.
Sekarang punya beberapa #dindingkece buat wefie atau selfie, ini salah satunya.
Jadi ala-ala kantor startup gitu kaan hehe

BANGKOK TRIP WITH OFFICE MATES
Hampir tiap tahun, team Head Office selalu bikin outing trip bareng. Semua team Head Office di Divisi gw bisa ikut, mulai dari Bapak Division Head sampai Office Boy. Sistemnya subsidi sih, gak full dibayarin kantor. Jadi kita nyicil tiap bulan sampai waktu berangkat supaya biayanya gak terlalu berasa berat.

Dua tahun lalu, kita trip ke Bali. Setahun lalu ke KL, dan tahun ini akhirnya kita ke Bangkok, yeay! Sebenarnya untuk trip tahun ini gw sudah menghentikan cicilan di tengah periode karena gw pikir gak bakal bisa ikut akibat bentrok dengan jadwal cuti untuk IVF. Sebagai gantinya, gw malah ikutan daftar race kelas Half-Marathon di Jakarta Marathon 2017.

Tapi karena jadwal IVF mundur, gw jadi bisa join Bangkok Trip ini. Apalagi gw belum pernah ke Bangkok, jadi tawaran Bangkok Trip ini jauh lebih menggoda daripada lari Half-Marathon di Jakmar hehe. Race pack Jakmar gw akhirnya dipake sama sepupu gw. 

Sejujurnya gw gak terlalu tertarik untuk liburan ke Bangkok sama Andri karena tadinya gw berpikir ke Bangkok itu orang biasanya belanja dan makan. Sementara sekarang gw lebih suka liburan untuk menikmati pemandangan alam. Tapi ternyata Bangkok itu seru ya! Seru buat belanja karena emang barangnya unik-unik dan murah-murah banget. Di Pratunam Market kita bisa dapat baju model hits seharga 40-60 ribu! Makanan halalnya juga enak-enak. Jajanannya apalagi.

Jaket jins beli di Pratunam Market,
seinget gw kalo di kurs-in ga nyampe 100rb deh
Pose ngemil coconut ice cream di dalam pasar
Bangkok itu mirip Jakarta, tapi versi sedikit lebih modern dan lebih rapi. Yang paling kentara bedanya adalah: sedikit sekali motor di jalanan Bangkok. Jadi terkesan lebih teratur walopun macet juga. 

Pemerintah dan warganya juga lebih siap dalam menyambut turis; cukup banyak tempat yang nyaman dikunjungi dan warganya relatif mudah berkomunikasi dengan bahasa Inggris.
Bangkok city view from Chao Praya River.
Itu sungainya banyak ikan patin, tapi kok gak keliatan yang mancing yaa
Wat Arun perspective
Di floating market Dum-Nuen-Sa-Duak yang menurut gw B ajaaaa....
Yang paling gw suka dari Bangkok Trip kemarin, selain makanannya, adalah: Chatuchak  Weekend Market dan… Asiatique! Chatuchak barangnya unik-unik. Segala macam, mulai dari baju, sepatu, aneka makanan, coffee shops, home decor, sampai pet shops & stuff juga ada. Harganya juga relatif murah dan masih bisa ditawar. Sebagai contoh, temen gw lihat ada jam dinding seharga 80 ribuan sementara di Indonesia barang yang sama dijual seharga 300 ribuan. 

Asiatique juga menyenangkan banget. Isinya market/toko segala macam, cafe, tempat makan, dan tempat bermain yang lokasinya di pinggir sungai Chao Praya. Mau belanja, makan, atau foto-foto aja juga bisa. 
Lively night at Asiatique!
Suka banget sama konsep market by the river-nya Asiatique iniii
Oh iya, di Asiatique ini juga ada beberapa tempat untuk nonton lady boy show. Kita kemarin nonton Calypso Show dan... ya gitu deh. Gw sih selama nonton campur aduk aja rasanya. Antara kaget, eneg, dan kagum juga liat bodi para lady boy yang super mulus ngalahin kita cewek-cewek. Kalo kata bapak-bapak sih ngakunya pada eneg ngeliat cowok berwujud cewek gitu, walopun bajunya super seksi.
Lady boys yang super mulussss
Kalo menurut kerabat seorang teman yang lama tinggal di Bangkok, harga barang-barang di Asiatique sebenarnya lebih murah daripada Chatuchak. Harga barang di Chatuchak lebih mahal karena pasarnya cuma ada saat weekend, pengunjungnya mostly turis, dan rata-rata penjualnya berasal dari luar kota Bangkok, jadi mereka butuh biaya transportasi untuk menuju Bangkok. Sayangnya kemarin kita gak terlalu lama di Asiatique, jadi gak terlalu puas ngubeknya.

Intinya sih 4 hari 3 malam di Bangkok untuk 1st timer kurang puas untuk explore Bangkok hehe. Tapi cukup happy karena bisa rame-rame dan makanannya gak pernah gagal. Simple pleasure comes from happy tummy :D.
After dinner night on cruise.... 
Hi Pak Jadin and A' Iwan.... I think they're one of the luckiest Office Boy!
I think I would revisit Bangkok with Andri for more eating, strolling, and light shopping! Yuk beb #kode ;D

You May Also Like

0 komentar