GiliBali Getaway Day 2 – Island Hopping..

by - 12:09 AM


Island Hopping

Nah hari ini ahendanya puter puter pulau alias Island Hopping and snorkeling. Abis breakfast banana pancake di hotel, kita menuju ke Pelabuhan dengan....sepeda dong! Tahan deh tuh ngilu2 di bokings.

Island hopping ini maksudnya kita keliling2 ke 2 pulau Gili yang lain (Gili Air dan Gili Meno) pake glass bottom boat supaya bisa liat terumbu di bawah laut Gili yg cantiek itu. Dalam 1 trip, boatnya 3 kali berhenti di 3 snorkeling spot, dan kasih kesempatan kita buat snorkeling sekitar 45 menitan. Biayanya 100 rb orang/trip, udah termasuk life jacket dan snorkeling kitnya. Kalo mau pake sea walker yg kaya kaki putri duyung itu nambahnya 15rb per pasang.

Hohoho.. to be very very honest, I really really really loooove beach and sea! Tapiiiii eike.... gak bisa brenang boook. Jadi selama snorkeling, gw ngegelendot ke Andri aja. Takut tenggelem hehehe (iyaaa, padahal udah pake life jacket!). Walhasil Andri kepayahan karena beberapa kali gw panik gak santai dan spontan langsung narik tangannya.

Dari situ gw nyesel banget dulu pas kecil gak serius belajar berenang hikss... Apalagi liat ada anak kecil bule umur 7 tahunan yang satu trip sama kita main byur ke laut dan renang tanpa life jacket ajaaa dong! Dan Andri pun setengah mengultimatum, “Pokoknya aku gak mau snorkling2 an lagi sampe kamu bisa brenang ya,” Bukannya apa2, capek juga dia ngegendong gw di air hihihi.

Dan dari situ juga gw bertekad buleud, kalo punya anak nanti, HARUS bisa berenang. Hihihi kasian ya, belum ada aja udah dibebani macam2 kewajiban.

Sooo.... on this island hopping.... gw cukup menikmati snorkelingnya, karena beberapa kali liat ikan2 warna warni. And once you go into the sea, emang rasanyaa hmm apa yaa... enaaak aja. Damai gimanaa gitu. Dan enaknya, laut Gili ini gak terlalu dalem, airnya juga jerniiiiih. Tapi entah kenapa, somehow kalo pas di spot yang agak dalem, mulai gelap, dan airnya tiba2 dingin, gw langsung panik tanpa sadar. Takut kebawa arus boook. Hihihi akibat dulu kebanyakan nonton Sea Hunt dan Baywatch (lho?) kayanya.

Sekalian ngetes underwater digicam juga siiiy ceritanya... Jadi harus berani dooong






Spot Snorkeling 1 – Andri duluan nyebur. Nah berhubung gw gak berani ngapung di laut sendirian, jadi gw nunggu sampe Andri berenang ke deket kapal. Maksudnya supaya once gw nyebur, gw bisa langsung ngegelendot di Andri J. Eeh eh kok ndilalah kapalnya semakin menjauh ke arah laut dalem, dan gw pun semakin panik karena semakin jauh dari Andri. 

Sementara Andri mulei agak kepayahan berenang mendekat ke kapal. Dan kapal udah hampir kosong karena udah pada nyebur semua. Yaah yah gimana dong, masak udah di Gili tapi gak snorkeling. Akhirnya dengan mengalahkan segenap rasa takut, gw pun langsung nyebur. Tadaaaa... nothing happened sih, thanks to life jacket lah pokonya. Gak lama, Andri mendekat dengan tampang kepayahan. Langsung deh si eneng ngegelendot ke Abang.

Kuncinya sih tenang. Percaya deh, gak bakal tenggelem kok (asal pake life jacket), dan nikmati aja. Hehe iya bisa bilang gitu soalnya eneng udah nemplok di Abang.

Sekitar 20 menitan gw di laut, lumayanlah sempet ceprat cepret.




Spot Snorkeling 2 – Gak jauh dari spot 1, kapalnya berhenti lagi. Di spot ini ceritanya kita dipandu buat snorkeling. Jadi ada kayak leadernya gitu di depan, dan kita diminta buat ngikutin dia. Konon karena dia tau spot2 mana yang karangnya bagus-bagus.

15 menit pertama, everything was fine. Kita bisa ngikutin grup. Pemandangannya di bawah sana juga oke. Beberapa kali liat barisan ikan kecil warna-warni lewat. Tapi mungkin karena keasyikan juga, lama lama kita ketinggalan grup. Andri udah ngasi isyarat gw supaya lebih cepet berenang dan kalo perlu gak usah pake foto2.




Mendadak gw berasa panik. Apalagi pas liat ke bawah lautnya agak dalem dan airnya mulei dingin. Arusnya juga berasa agak lebih kenceng. Andri juga udah mulai kecapean kayanya berenang sambil digelendotin gitu. Tapi emang gak gampang ya berenang ngelawan arus gitu (apalagi gak bisa berenang). Arah arus kita berenang semakin menjauhi kapal. Ngeliat semua orang udah naik ke kapal, panik beneranlah eike.

Walhasil gw langsung dadah-dadah ke arah kapal minta ditolongin. Si mas-mas leadernya langsung ngelempar tali, maksudnya supaya gw berenang ke arah tali dan tinggal naik aja ikutin tali supaya lebih gampang. Malah ada bule (ganteeeng bo) yang ikutan nyebur buat nolongin gw. Duuhh malu2in aja deh. Yah pokonya dengan susah payah akhirnya gw bisa naik ke kapal juga, disusul Andri dengan setengah megeh-megeh. Jadilah kita yg terakhir naik kapal, sambil semua orang berasa ngeliatin dengan tatapan, “Are you okay?”

“OKAY!!” teriak gw dalam hati sambil pasang senyum tegang.

Setelah itu, Andri dengan lempengnya bilang, “Kalo ntar brenti buat snorkeling lagi, aku gak mau ikut ya. Capek. Kalo mau, kamu turun sendiri aja.” Baik Kang Mas, maafkan Kanjeng Ratu Ayu yang sudah menggelendotimu ini.


Setelah stop snorkeling di 2 spot, kapal merapat ke Gili Air dan kita makan siang di satu tempat di sana. Pulau Gili Air ini lebih kecil daripada Gili Trawangan, lebih sepi, pemandangannya juga gak kalah keren.





Spot Snorkeling 3 – Ya gitu deeh... Dari kapal, gw cuma bisa menatap nanar ke laut lepas sambil membayangkan indahnya pemandangan di bawah sana. Atau sesekali ke arah glass bottom nya, bari gak keliatan apa-apa gitu hiks...

Andri cuma ketawa2 sambil ngeledek, “Kok gak turun Neng? Gak bisa brenang ya Neng?”

“YEEEEEE!”

Sekitar jam 3 an, kita udah sampe lagi ke Gili Trawangan. Ngaso bentar sambil makan es krim di Gili Gelato, trus kita balik hotel.



Catching Sunset Part 2

Sempet ada perdebatan kusir apakah sore itu mau leyeh leyeh di hotel aja atau spotting sunset lagi. Si eneng tentu mau liat sunset dong. Kang Mas Andri mau dengan alasan, “Pokonya aku gak mau naik sepeda lagi.” “Baik Kang Mas,”

Singkat cerita, sorenya kita balik lagi ke Sunset Spot (tempat yg sama dengan Day1) buat catching sunset. Kali ini gak naik sepeda, tapi carter cidomo. Demi sunset di Gili, gw rela carter cidomo seharga 100 ribu (udah ditawar lho) supaya Kang Mas mau diajak keluar lagi. Apalah artinya ngeliat sunset tapi tak ada yg menemani ;p.

Kenapa tempat yang sama? Ya alasannya selain emang spotnya bagus.... gretong bo! Kalo tempat lain kan semacam2 kafe gitu. Kalo di sana, tempatnya sendiri kayak gazebo gede gitu. Kalo haus ya bisa beli air mineral atau coke. Gak sepi, gak rame juga. Jadi pinter2 duluan ngetek tempat aja buat posisi spot paling oke.







Dinner

Sebenernya pengen makan Scallywags lagi, soalnya kan udah terbukti maknyus. Tapi kok sayang ya, masa gak nyoba tempat lain. Akhirnya kita makan di Egoiste, jaraknya lebih deket ke hotel. Pesen menu paling aman sedunia, nasi goreng dan mi goreng. Harganya slightly lebih murah daripada Scallywags. Rasanya, so-so. Berdua abis 150 rb an.

Capek, kenyang. Balik hotel deh.

You May Also Like

0 komentar