Ramadhan & Lebaran 1439 H

by - 10:48 AM

Hallo.. Assalamualaikum..

Mumpung masih bulan Syawal, sebelumnya gw ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri dan Mohon Maaf Lahir Batin dulu yaa buat Teman-teman yang merayakan...

Semoga semua ibadan Ramadhan kita diterima Allah SWT dan kita bisa ketemu lagi sama Ramadhan tahun depan. Aamiin...

Welcoming Monday, 1st day working after long Lebaran holiday. Semoga semangat kerjanya pol dan udah full recharged abis liburan panjang yaa buibuu. Aku sih di rumah ajaaa hehe minta dicubit gak sih. ART belum dateng? Udah biasa kan, masalah terklasik abis Lebaran banget nih. Tapi ya udahlah, dibawa shantay aja. #selftalk sambil menatap cucian dan rumah berdebu zzz...

Sebelum cerita-cerita yang lain, gw mau share dulu cerita Ramadhan dan Lebaran tahun ini, for the sake of my own memory. Supaya berasa ada jurnalnya aja.

RAMADHAN
Buat gw, bulan Ramadhan tahun ini yang sungguh berbeda dibanding Ramadhan tahun-tahun sebelumnya.

Berpuasa Saat Hamil
Sejujurnya, sebelum Ramadhan tiba gw gak terlalu excited karena tadinya gw pikir gak bakal puasa juga mengingat lagi hamil. Apalagi beberapa hari sebelumnya tekanan darah gw drop dan sempat blackout sesaat. Jadi gw gak mau maksa untuk puasa.

Tepat H-1 sebelum puasa, pas jadwal gw kontrol sama dr Handi. Saat itu alhamdulillah semua bagus. #babyUna sehat dan normal. Jadi dr Handi juga memberikan lampu hijau buat gw untuk berpuasa. Gw berniat mencoba dulu 1-2 hari berpuasa. Kalo kuat ya lanjut, kalo engga ya gak usah maksain. Eh alhamdulillah kok kuat. Biasanya malam hari atau saat sahur gw ngobrol sama #babyUna, “Unaa, hari ini kita puasa yaa,”. Atau saat muncul rasa lapar di waktu makan siang, gw lagi-lagi ngobrol sama #babyUna, “Bentar lagi Sayaang... Yang kuat yaa,”. Lucunya, begitu waktu berbuka, gerakan #babyUna terasa lebih aktif.

Tapi bukan berarti puasa gw bisa full sebulan penuh juga. Beberapa hari gw tidak berpuasa, yaitu saat sedang banyak kegiatan di luar rumah, saat harus cek gula darah di lab, saat badan sedang kurang fit (sakit punggung/merasa dehidrasi), atau saat traveling ke Bandung.

Walaupun begitu, gw pribadi merasa bersyukur bisa cukup memaksimalkan ibadah puasa dan ibadah lain di bulan Ramadhan tahun ini. Karena gw pikir tahun depan ibadahnya bisa jadi akan lebih challenging karena insya Allah akan punya bayi. ((Aamiin)). Jadi selagi bisa beribadah, ya dimaksimalkan sesuai kondisi tubuh.

Tips berpuasa saat hamil ala gw akan share di postingan terpisah aja ya ((kapan-kapan)).

Puasa IRT vs Working Woman
Sub judulnya nyebelin banget ya hahaha... Tapi yang jelas, karena sekarang menyandang status IRT, ternyata berdampak terhadap perbedaan ‘rasa puasa’ tahun ini vs tahun-tahun sebelumnya.
-       Hari terasa lebih panjang
Ini yang paling terasa berbeda. Karena gw lebih banyak di rumah and practically do nothing, tentu saja waktu terasa berjalan lebih panjang. Saat masih bekerja, terkadang gw lebih enjoy puasa di saat pekerjaan sedang hectic karena rasanya hari berjalan lebih pendek. Tidak terasa sudah masuk waktu berbuka. Sekarang dengan waktu yang super luang inilah keimanan gw diuji untuk memanfaatkannya: untuk beribadah (mis. Baca Quran, nonton video kajian di Youtube) VERSUS scrolling Instagram/Instastory. Nyatanya? Yaah, imbang-imbanglah hahaha...

-       Energy saving mode
Selama bulan puasa, jalanan memang lebih macet. Rasanya orang-orang juga lebih nafsu pengen buru-buru nyampe rumah. Kalo liat timeline Instagram, gw bersyukur tidak menghabiskan energi dengan bermacet-macet di jalanan seperti tahun-tahun sebelumnya.

-       Bisa buka puasa di rumah, almost every day.
Kayanya tahun-tahun kemarin bisa dihitung dengan sebelah jari frekuensi gw buka puasa di rumah. Sungguh langka. Biasanya takjil di kantor, sholat Maghrib, trus cuss pulang. Atau bela-belain pulang tenggo supaya bisa buka di rumah. Tapi nyatanya mana pernah nyampe rumah pas waktu berbuka. Seringnya masih macet di jalan.

Bukber? Beberapa tahun belakangan memang semakin jarang ikut bukber. Biasanya acara bukber ada kaitannya sama kerjaan, entah sama anak kantor, atau sama temen-temen agency. Tahun ini gw cuma bukber di acara kompleks, sama #gengracun edisi Bandung, dan sama keluarga gw di Bandung. Andri pun males banget diajakin buka puasa di luar rumah karena biasanya rebutan tempat duduk dari jam 4.30 sore ((beneran loh, di beberapa resto ampe segininya)) dan ngantri sholat Maghrib.
Bukber with Family at The 18th Resto, Trans Hotel.
All you can eat - buffet menu. My best pick: korean bbq-nya
With #gengracun cabang Bandung at Ambrogio Patisserie ~
salah satu resto yang lagi hits di Bandung. Makanannya enak juga.
Gw pesen sop buntut bakar.
Awalnya nikmat aja buka puasa di rumah. Apalagi skill masak Si Mbak udah improved banget. Tinggal dicariin resep di Instagram atau Cookpad, screen shot, share deh via Whatsapp. Rasanya yaaah skala 3/5 deh. Not bad. Tapi lama-lama bosen juga yaa. Udah mati gaya juga nyari menu. Ngoprek hashtag #masuba1436 sampai #masuba1439 ampe bosen. But still, dibanding buka puasa di luar rumah, gw lebih memilih Gofood dan buka puasa di rumah.

-       Bisa ikut sholat tarawih berjamaah
 Tahun ini gw juga berpuasa di rumah baru. Artinya di lingkungan kompleks perumahan baru dengan orang-orang yang berbeda dengan tahun-tahun kemarin. Dan baru tahun inilah gw bisa ikut sholat tarawih berjamaah di tenda darurat karena mushola kompleks sedang dibangun.

Tahun-tahun kemarin kompleks lama gw juga mengadakan sholat tarawih berjamaah. Tapi mana bisa ikutan. Alhamdulillah tahun ini gw punya privilege waktu untuk sholat tarawih berjamaah. Hal inilah yang membuat Ramadhan tahun ini begitu terasa syahdu.

-       Lebih ‘lapar mata’ karena banyak promo (terutama OL shops).
Sebagai netijen jelata yang bisanya cuma nonton IG aja, berasa banget kalo bulan Ramadhan adalah saatnya produsen/manufacturer/entrepreneur jor-joran promo. Tingkat konsumsi dan perilaku konsumtif (apa bedanya) memang meningkat. Apalagi berasa dapat uang tambahan dari THR (suami).

Yang tadinya ngerasa gak butuh foundation atau blush on baru, eh tiba-tiba kok klik ‘Buy’ dan udah bayar aja. Perasaan sepatu masih bagus, tapi kok liat ada new release yang dipromoin abis-abisan sama puluhan selebgram modelnya kece juga. Mana out of stock terus pula. Jadilah tiap hari mantengin websitenya nunggu restock karena takut keabisan. Gilak, jadi impulsif banget deh. You guys did it right, marketeers! I’m so sold L.

*Kok curhat*
*Maafkan aku Konmari*
*Bhay dulu minimalist*

Sejujurnya dari tahun lalu udah gini sih. Ngejar koleksi eksklusif hijab salah satu brand ternama, sampe tiap hari ngecek di webstorenya supaya gak kehabisan dan dapet harga promo. Begitu dapet dan barangnya nyampe rumah, sebenernya excitement-nya udah ilang sih.

Learning from it, sebenarnya gw (merasa sudah) menyiasatinya dengan membuat shopping list Lebaran. Jadi memang beli barang-barang yang gw-rasa-gw-butuh. Tapi untuk tahun-tahun depan, sepertinya gw harus berpikir ulang: do I really need those things?

Eh sama satu lagi, bosen gak sih liat postingan selebgram yang isinya senada: unboxing hampers dan bukber di event launching new product/promo brand. Atau mungkin sebenarnya aku iri, bukan bosen ya hahaha. 

-          No bonus tahunan dan THR
Ini sih yang paling berasa buat gw ehehehehe. Belasan tahun kerja biasa dapet bonus tahunan dan THR, eh kok sekarang rekeningnya adem ayem aja. Sejujurnya sempat kepikiran kenapa resign nya gak nunggu abis dapat bonus dan THR aja ya. Kan lumayan banget buat tambah-tambah tabungan.

Tapi kemudian gw berpikir, duh gak bakal puas deh kalo ngejarnya duit terus. Pasti akan selalu ngerasa kurang dan kurang. Bukan berarti gak butuh yaa, don't get me wrong! Andri juga berpikir senada. Kalopun gw masih kerja, pasti tiap hari berasa pengen cepet-cepet resign dan jadinya gak barokah juga ((tsah)). Apalagi kondisi fisik gw selama hamil memang gak bisa ditebak. Terkadang super fit, tapi gak jarang ngerasa capek banget dan cuma pengen tiduran.

Apalagi saat ini gw dapat privilege waktu luang yang insya Allah lebih bermanfaat buat diri gw, spiritually. Balik lagi sih, kuncinya ya: bersyukur dan enjoy every moment. Rezeki gak cuma berupa uang.

*kibas jilbab*

Hihihi. Eh tapi beneran kok. Bisa bersyukur atas hal kecil dan bisa merasa puas aja menurut gw merupakan rezeki. Cuma memang musti pintar-pintar ngatur kadarnya di dunia yang super kompetitif ini.

LEBARAN
Seperti tahun lalu, gw dan Andri tentunya berlebaran di Bandung tempat Bapak dan Ibu gw. Sejak H-4, kita udah mudik.

Mudik Dengan Kereta Api (1st Time with KA Ekspress Parahyangan Priority)

Sejak hamil, gw hampir selalu memilih ke Bandung naik kereta api daripada mobil, apalagi travel. Gw dan Andri gak mau ambil resiko bermacet-macet di jalan tol dan mengakibatkan sakit punggung. Apalagi macet mudik Lebaran. Trauma banget deh. Apalagi KA Ekspress Parahyangan sekarang nyaman banget.

Pas mudik ke Bandung, Andri pengen nyoba KA Parahyangan Priority. Apa saja yang berbeda dengan KA Ekpress Parahyangan Eksekutif?
-          Interior lebih mewah: panel kayu dan karpet
Selain terkesan lebih mewah, selama perjalanan di KA juga terasa lebih kedap suara. Lebih nyaman.
-          Ada private TV LCD
Pilihan filmnya juga lumayan kok. Gw gak nonton sih.
-          Dapat snack box dan free flow teh/kopi.
-          Toilet lebih bersih dan nyaman
Kata Andri ya, gw gak sempat ke toiletnya.
-          Free Wifi; speed lumayan.
-          Kenyamanan kursi relatif sama
Menurut gw kenyamanan kursi gak terlalu berbeda dibandingkan dengan KA Eksekutif. Joknya sedikit lebih empuk sih. Tapi menurut Andri (yang panjang kakinya di atas rata-rata orang Indonesia), space buat kakinya lebih terbatas, jadi kurang nyaman.

So, is it worth dengan fee 2x lebih mahal dibandingkan KA Eksekutif? We don’t think so. Apalagi untuk perjalanan yang relatif singkat (sekitar 3 jam). Tapi cukup menarik untuk dicoba.

Kumpul Keluarga dan Sungkeman
Setelah sholat Ied di lapangan tenis kompleks, keluarga gw kumpul untuk sungkeman. Always been touchful moments. Selalu berdoa supaya tahun depan bisa dalam keadaan yang sama dan semua sehat-sehat. Insya Allah ada new member! Aamiin :)
Sehat-sehat yaa Bapaak Ibuuu...
Andra ikut sungkemaaan..
Lebaran Food Festive
Seperti biasa, semua menu Lebaran di rumah dimasak sendiri oleh Ibu gw, kecuali tahun ini Ibu gw pesen ketupat beras. Menu standar Lebaran di rumah gw adalah: ketupat beras, ketupat ketan, opor ayam, rendang daging, sambal goreng ati, sayur rebung, dan telur petis. Tahun ini gw meminta tambahan menu supaya ada nuansa lontong Medan: tauco udang dan telur balado. Lupa nih, ada kering kentang ya harusnya. Kapan ya gw bisa masak rempong kayak gitu hehehe...

Visiting Pinisi Resto, Ciwidey
Di H+3 Lebaran, Bapak gw pengen ngajak ‘liat kapal pinisi di Ciwidey’. Beliau udah pernah ke sana sama temen-temennya dan sepertinya terkesan banget sehingga pengen ngajak sekeluarga ke sana. Yang dimaksud Bapak gw adalah Pinisi Resto Glamping Lakeside Rancaupas, Ciwidey.

Kurang dari jam 7 pagi kami udah keluar rumah menuju Ciwidey, lewat jalan tol baru. View perbukitan Bandung Selatan sudah terasa sejak di jalan tol. Jalan menuju Ciwidey memang gak terlalu nyaman; hanya 2-3 jalur, banyak motor melintas, dan macet di beberapa titik. Jadi berasa lama.

Sekitar jam 9.30 pagi kita memasuki wilayah wisata Ciwidey – Kawah Putih – Rancaupas. Jadi flashback, terakhir ke sini jaman kuliah buat foto-foto di Kawah Putih. Eh 1-2 tahunan lalu pernah juga deng nginep di Glamping Legok Kondang Ciwidey pas acara quarterly meeting kantor.

Sebelum memasuki wilayah restoran, mata kita akan dimanjakan oleh view perkebunan teh Rancaupas. Super lovely and soothing view. Cuacanya juga enak banget, sekitar 22-23 derajat Celcius. Matahari terik tapi anginnya lumayan adem. Sampai akhirnya kita melihat ada bangunan berbentuk kapal besar berdiri di tengah-tengah danau.

It was beautiful view! Beneran cantik. Danaunya gak terlalu besar, dengan latar belakang perbukitan hijau. Sayangnya gw gak foto sih, lagi gak mood aja. Trus nyesel deh sekarang.

Suasana Pinisi Resto sendiri siang itu cukup ramai dengan orang-orang dan keluarga yang berkunjung. Jadi kita cuma foto-foto dan ngemil jajanan aja. Aneka jajanan khas Bandung ada di sana, baik di dalam Pinisi Resto maupun di luar area resto. Heaven for aci lover deh hahaha.
Photo spot di jembatan goyang menuju resto
Photo spot favorit dan wajib di resto ini haha...
Oh ya, selain restoran, di sana ada penginapannya juga dengan konsep lakeside glamping di tengah-tengah perkebunan teh Rancaupas. Boleh juga nih kapan-kapan nyobain rame-rame.
Kasih bonus dulu foto neng Desi bergaya hihi
**
And then... libur Lebaran pun berakhir. Saatnya pulang ke rumah, bawa oleh-oleh masakan Ibu gw dan setumpuk cucian. Dan menghadapi kenyataan bahwa cuti lebaran si Mbak diperpanjang. Ya sudlah, yang penting dia balik. Tapi sesungguhnya, sebelum sosoknya benar-benar muncul di depan mata, tetep aja rasanya di PHP-in. Ya nggak buibuuu...

Selamat hari Senin! J

You May Also Like

0 komentar