2012 Downs: Others

by - 8:35 PM



I’m trying to reminisce what other Downsides of 2012? But fortunately I cant. I consider this other downsides as spices of life.

Di antaranya: daily stress terhadap macet dan kerjaan, sampai urusan pembantu yang tahun ini cukup bikin pusing. Jadi tahun ini kalo gak salah kita 3 kali ganti pembantu.  Begini cerita lengkapnya:

1.  Mbak Sari, apa siapa ya (sumpah gw lupa namanya!) & suaminya.

Dapet info mereka dari temennya Andri. Lumayan jauh juga impor mereka dari Sidoarjo. Dari awal-awal udah keliatan sih kalo mereka berdua sering berantem. Sampai pada gongnya: si suami kabur entah ke mana setelah mereka berantem hebat soal rokok (suaminya ini perokok berat sampe ninggalin banyak utang rokok di warung deket rumah).

Gak rela ngebiarin Mbak Sari pulang kampung (dan terlalu males untuk cari pembantu lagi), akhirnya kita impor ibunya Mbak Sari & anaknya (baru 3 tahun, lucu dan chatty banget, namanya Hani) dari Sidoarjo. La-la-la, everything goes well. Sampai pada suatu hari, Mbak Sari izin pulang untuk menghadiri panggilan dari Pengadilan.

He, Pengadilan? Iya, jadi ternyata suaminya (yang kabur itu) ngegugat cerai. Singkat cerita, Mbak Sari pun minta izin pulang kampung buat urusan ini. Ibunya & si Hani ikut dong. Mereka bilang mau cari kerja di Sidoarjo aja. Yah mau gimana lagi? Gak tau deh, alasan doang apa bukan, yang jelas mereka akhirnya pulang kampung. Hiks, padahal Mbak Sari ini cukup bisa diandalin. Orangnya cak cek. Gw dan Andri cinta banget sama masakannya. Super enak dan lekoh banget bumbunya.  Kangen juga sama si Hani yang suka manggil gw, ‘Tanteeee... Tanteee...’ tiap kali gw pulang kantor.


Tanteeeeee..... Weeeeek!


2.  Si** & I******r.

Lumayan lama vacant (aeh), alhamdulillah ada sodara Andri yang bantuin cari info pembantu. Dapet suami istri juga. Bawa anak cewek umur 1 tahun, namanya O**a.  Btw sebenernya gak ada mandatory musti suami istri sih. Tapi berhubung di rumah keluarga Andri ini harus ada pembantu cowok buat bersihin taman atau kolam belakang, suami-istri will be better. Kita pikir gak papalah kalo bawa anak, supaya betah juga.

Awal-awalnya sih baik. Standar lah ya. Suaminya (keliatan) rajin. Beberapa manuver dia lakukan, seperti menebang pohon di depan rumah, which is bikin rumah tiba2 jadi berasa terang banget. Istrinya juga. Masakannya lumayan enak. Tapi gak berapa lama kemudian, dia mulai suka cerita aneh-aneh. Katanya suka liat yang aneh-aneh di rumah. Kursi goyang sendiri lah, denger suara aneh lah, suka digangguin, dll, dll. Andri sih antara percaya gak percaya. Selama sekian belas tahun tinggal di rumah ini, dia ngerasa gak pernah diganggu apa-apa. Alhamdulillah gw juga gak pernah. Naudzubilahiminzalik, jangan pernah deh ya!

Sampai akhirnya pada suatu waktu Andri nyadar laptopnya ilang. Andri nanya ke si suaminya, tapi dia bilang gak tau. Gak bermaksud nuduh, Andri bilang, “Kalo kamu emang gak ngambil, maafin saya. Tapi kalo ada lagi barang saya yg ilang, tolong pergi dari rumah saya,”

Eh kok ya besoknya tiba-tiba mereka ngabur dari rumah. Seriously ngabur! Suami, istri, dan anaknya itu! Tanpa ba bi bu.

Gimana kita gak suudzon?? Kalo emang gak ngambil, ya gak perlu ngabur kan ya.

Langsung paniklah gw dan Andri ngecek barang-barang di rumah. Alhamdulillah barang-barang di kamar aman. Uni Lia kehilangan beberapa koleksi bonekanya. Honestly kita juga gak tau barang-barang di ruangan lain ada yg ilang apa enggak.

Cuma yg gw bener2 gak abis pikir: saat itu si istrinya itu padahal lagi hamil 4 bulan loh... Mau dikasi makan apa si O**a dan bayi di perutnya? Ah sudahlah.

The one and only lesson learned: WASPADA & HATI-HATI!


3.  Inah, Inem, dan Joni (sebut saja begitu)

Hampir sebulanan vacant, alhamdulillah bala bantuan datang kembali. Kali ini infonya dapet dari pembantu tetangga. (Btw kita udah nyoba nyari ke berbagai Yayasan juga tapi doesn’t work. Mana gaji pembantu dari Yayasan itu gile mahilnya ya!).

Mereka udah hampir 4 bulanan ini di rumah, dan so far so good lah. Masih pada kecil-kecil, jadi ya emang musti sering-sering diingetin ngerjain ini-itu. 

No complaint selain masakannya yang rasanya hmmm gitu deh... Requirement kita gak tinggi2 amat kok. Yang penting bisa bikin rumah selalu rapi, bersih, dan jujur, we’re quite happy.


Another lesson learned selama vacant pembantu itu, we’re survived and saved by: laundry kiloan dan food delivery. Sempet desperate mau panggil jasa 1-day-house cleaning karena gak kuat sama debunya. Tapi mahalnya boook, itungannya per meter persegi aja dong!

Oh ya selama itu juga, I see Andri was really a SUPERB teamwork. Beberapa kali dia cuci & jemur baju, ngosek kamar mandi , dan nyapu jugaak. Hikss akyu terharu...

Well, it will be Downside if you see & handle as it is. And vice versa :)


You May Also Like

0 komentar