NZ Trip D6: Priceless hot chocolate & cookies di Franz Josef Glacier

by - 11:06 PM

Cerita sebelumnya tentang Christchurch Botanic Gardens dan our experience of very 1st day NZ road trip ada di sini yaa..

Pictures reminds you moments and memories...

Hari ke-6 di NZ, kami ada di Franz Josef, kota kecil tempat turis biasa singgah sebelum melanjutkan perjalanan ke Franz Josef Glacier atau Fox Glacier. Hari ini adalah salah satu hari dengan foto terbanyak. Artinya, ini salah satu hari yang paling memorable selama NZ Trip ini.

Jadi disclaimer nih, this is gonna be kinda long post.. Semoga ga cape bacanya hehe..


Sebelumnya Franz Josef gak masuk dalam itinerary. Tapi dari browsing-browsing lagi, kok kayanya sayang ya kita gak lihat view yang gak bisa atau susah kita temui di Indonesia. Salah satunya adalah lihat gletser. Di Indonesia gletser cuma ada di Taman Nasional Lorentz, Papua. Sebelum ke sini, gw juga ga kebayang sih, apa itu gletser. Terakhir ingat kata gletser pas pelajaran Geografi jaman SMA.

"Gletser atau glasier atau glesyer adalah sebuah bongkahan es yang besar yang terbentuk di atas permukaan tanah yang merupakan akumulasi endapan salju yang membatu selama kurun waktu geologi. Saat ini, es abadi menutupi sekitar 10% daratan yang ada di bumi." - taken from wikipedia

Seperti gw ceritain di postingan sebelumnya, cara terbaik melihat dan merasakan gletser adalah menggunakan helikopter atau pesawat kecil. Ta ta ta pi kami turis perhitungan yang ngerasa sayang ngeluarin budget lebih hehe. Jadi kita memilih guided tour untuk menuju posisi yang paling dekat dengan gletser, karena for safety reasons memang ada area-area khusus yang hanya boleh dilalui jika didampingi guide berpengalaman.

Maunya sih gini yaa... Tapipaaaak....
Image taken from here

Kita menginap di motel lagi, kali ini Bella Vista Motel Franz Josef. Untuk sekadar stop by, motel ini cukup decent walaupun ukuran kamarnya kok kicik banget yaa. Tapi sangat bersih dan bed-nya juga cukup nyaman. Bella Vista ini jaringan motel yang tersebar di beberapa kota di NZ.


Morning at Franz Josef.... Di dekat motel kita...
Sepanjang jalan itu banyak penginapan dan camp ground untuk
camper van

Pagi itu, kita sarapan di Snake Bite Brewery, gak jauh dari tempat kemarin kita makan. Bosen makan burger, gw pesen steamed chicken dumplings yang rasanya juga enak banget. Cocok banget deh sama udara dingin pagi itu. Selama di Franz Josef ga pernah gagal makan deh. 



Sekitar jam 10, kita kumpul di depan kantor Glacier Eco Valley Tour, bareng sama 3 nini-nini Amerika (yang surprisingly super strong!), our tour guide named Cliff, dan anak perempuannya, si cantik yang super lincah dan berani, Rowie (atau Rooey, ga tau spellingnya bener apa engga hehe), yang hari itu ikutan jalan karena pas lagi libur juga.


Franz Josef Glacier Walk
... begins!



Sepanjang jalan, Cliff banyak cerita tentang keadaan alam Franz Josef, yang kondisinya sudah banyak berbeda dengan 5-7 tahun lalu. Volume gletser semakin menipis, jadi tempat yang tadinya dilalui gletser pun sekarang sudah 'kering'. Cuma dalam 5-7 tahun loh, such short time!

Selama perjalanan menuju spot terdekat dengan gletser, kami melewati hutan hujan eksotis. Masih lekat banget dalam memori gw, aroma kayu basah yang belum pernah gw cium sebelumnya yang bener-bener bikin.... relaks.... dan berasa ada entah di mana. Pagi itu cuaca agak mendung, tapi gak terlalu dingin dan cukup nyaman untuk jalan.

Itu nini-nini Amerika yang ber3 di depan kita, dan Cliff
Kita selalu ketinggalan soalnya mereka ga terlalu suka foto2 haha


View sepanjang perjalanan.. 






Sebenarnya ada walking track yang lebih 'normal', dalam arti lebih mulus dan gak geradakan berbatu ataupun naik turun. Lebih banyak orang juga yang memilih jalan di track itu. Tapi Cliff kayanya orangnya anti mainstream, jadi dia memilih track yang beda dari orang lain. Rowie malah udah lari di depan entah di mana, trus tiba-tiba muncul lagi sambil ketawa-ketawa jahil. Kayanya Franz Josef Glacier udah berasa halaman rumahnya sendiri deh..


Bunga daisy!!
Mendadak jadi pengamat lumut...
Atau batu...
Itu gletsernya udah mulai keliatan, yang seperti sungai putih ituu..

Sampai akhirnya kami mendekati spot terdekat yang paling amat untuk melihat gletser, walopun gletsernya masih jauh di belakang sono.




Ternyata perjalanan belum selesai. Cliff masih ngajak kita buat menaiki bukit berbatu itu. Agak jiper juga, secara mulai hujan dan takut licin kepleset. Oooh ternyata Cliff mau ngajak kita ngaso di atas batu, sambil minum hot chocolate dan ngemil chocolate cookies...

Ini enakkk....
Itu Rowie yang bantuin bikin hot chocolate dan bagi2 cookies..

Intermezzo dikit, di small group tour kita, 3 ibu-ibu asal Florida, Amerika itu usianya udah 50-60an. Bahkan salah satu di antara mereka udah pensiun, usianya hampir 60 tahun. Mereka bertiga (seharusnya ber-4 tapi satu temannya duluan balik ke US karena ada urgent family matters) road trip gantian nyetir. Mereka udah jalan sekitar 16 hari di NZ. Dan ketiga ibu ini luar biasa kuat jalan dan berani loh. Mereka gak takut naik turun batu licin itu. Cool yah. Semoga kalo udah tua kita juga bisa jalan-jalan seru gitu ya.

She's 60 y.o (lupa namanya).
She said, "Since retired, I feel every day is like new day!" out loud...


Trus juga selama perjalanan, gw ngeliat beberapa ibu/bapak gendong anak toddlernya buat ikutan trekking. Such an inspiration... I really love seeing travelers family. Dan yang gw liat selama di NZ, bule-bule itu simple banget kayanya kalo traveling. Tapi ga tau juga sih ya, mungkin keliatannya aja. 



Setelah duduk-duduk bengong di batu, kita siap-siap re-route arah pulang. Tapi dasar Cliff si anti mainstream, dia pilih track yang lagi-lagi beda sama orang lain.

Arah pulang di ujuuuuuung sana.. Masih jauh aja yeee

Dalam perjalanan arah pulang, gerimis mulai turun. Tapi Cliff malah ngajak turun ke arah sungai gletser, yang mana cukup curam, berbatu-batu, dan licin. 3 ibu Amerika itu menolak ikut karena emang licin dan takut kepleset. Kita pikir nanggung ya, ikutin ajalah si Cliff. Ternyata dia mau nunjukin kalo batu-batu di sungai gletser itu ada yang masih berupa bongkahan es. Sayangnya gw ga foto. Air di sungai itu pun dingin banget. Bener-bener baru kebayang kalo sungai gletser ini memang dari bongkahan gunung es yang mencair.

Bener-bener berasa kalo kita keciiiil banget di
tengah alam semesta...

Jalan pulang biasanya selalu berasa lebih cepat. Entah karena jarak track yang kita lalui saat pulang mungkin lebih pendek dibandingkan saat berangkat. Gak berasa tiba-tiba udah sampai di ujung gerbang tempat kita masuk.

So, we're happy with this tour! Honestly awalnya gw sempat merasa 75 NZD / orang ini overpriced juga, mengingat kita bisa jalan sendiri karena ada track untuk umum yang rutenya jelas. Tapi kalo jalan sendiri:
- Mungkin kita ga bakal sampe ujung karena udah cape or nyerah duluan karena males keujanan.
- Mungkin juga kita ga bakal banyak dapat cerita tentang Franz Josef.
- Kita ga bakal ngelewatin track-track seru yang gak bisa dilewatin tanpa guided tour dan dapetin priceless experience.
- Ga bakal ngeh sama sungai gletser yang batu-batunya ternyata masih berupa bongkahan es.
- Pastinya ga ngerasain minum hot chocolate & makan choco cookies di best spot Franz Josef 
- Ga kenal sama fun-friendly-cool Cliff & lovely Rowie dan gak ngeliat sweetnya hubungan ayah-anak ini.
- Ga bakal kenal sama 3 ibu Amerika yang semangatnya zuperrr itu.

So... it's worth the price! Sama sekali ga nyesel ngubah itinerary ke Franz Josef dan ikutan walking tour ini.

See you again, Rowie!

Next: Road trip surprises: hidden beach at Haast Bay & our 1st lake meet: Lake Makarora!

You May Also Like

0 komentar