IVF #2 (FET), never give up :)

by - 12:12 AM

Setelah sekian lama mengumpulkan mood dan energi buat update tentang ini, mari pelan-pelan gw share lagi update dari IVF kemarin..

Buat temen-temen yang temenan di Instagram mungkin udah tau yah kalo beberapa waktu lalu gw lanjut proses Frozen Embryo Transfer (FET).

Jadi... Setelah belum berhasil di IVF #1 kemarin, gw dan Andri sepakat untuk lanjut FET karena kami masih punya sisa 2 embryo yang disimpan di Morula. Beberapa minggu setelah test pack yang negatif dan akhirnya mens, kami  konsul lagi ke dr. Irham. Waktu itu dokter juga surprise karena kondisi embryonya excellent. Tapi ya namanya juga belum rezeki :). Setelah konsul, dokter kasih rekomendasi buat cek kekentalan darah dan Hysterosalpingogram (HSG) buat liat kondisi saluran telur. 

Pas HSG, seinget gw cairan kontrasnya cukup lancar begitu melewati tuba kanan. Tapi begitu melewati tuba kiri, sempat terhambat sedikit. Dokter radiologinya sempet kayak niup gitu, dan pelan-pelan cairan kontrasnya melewati tuba kanan dengan lancar. Tapi Alhamdulillah hasilnya kedua tuba paten.

By the way, walopun udah pernah menjalani HSG sekitar setahun yang lalu, tetep aja deg-deg-an luar biasa pas HSG #2 kemarin. Dan perasaan gw, kok lebih sakit ya. Eh gak sakit sih, tapi ngilu gitu deh. Tindakan HSG #2 ini dilakukan di gedung baru RS Bunda (di seberang RS Bunda lama). Alat-alatnya lebih canggih dan lebih baru dibandingkan SamMarie. Ya karena di gedung baru juga sih.


Proses FET ini lebih simple. Mengikuti siklus alami period. Gak ada stimulasi/suntikan apapun. Tapi lebih ke monitoring kapan masa subur dan ketebalan dinding rahim sebagai tempat penempelan embryo. Makanya akan sering sekali USG dan ke lab untuk cek darah.

Ini tahapan yang gw alami ya, in case ada yang butuh info mengenai tahapan FET. Kebetulan bon-bonnya masih gw simpen, jadi biar ada gambaran biayanya :). Kalo biaya IVF dari awal bisa browsing langsung ke website rumah sakit masing-masing. Karena sangat tergantung kondisi pasien juga. Di bulan-bulan tertentu biasanya ada paket-paket yang bisa menghemat beberapa juta. Lumayan banget :)

  • Persiapan: Ambil darah, HSG, dan Konsul 
Cek darah (HB, Hematologi, ACA, D-Dimer). Biaya sekitar Rp 2.850.000
HSG. Biaya sekitar Rp 1.050.000
Konsul awal. Biaya sekitar Rp 250.000

  • Hari ke-2 (menstruasi): Konsul hasil lab & HSG, dan USG TV.
Alhamdulillah hasilnya bagus semua. Kadar gula bagus, gak ada kekentalan darah. Hasil HSG pun bagus, gak ada sumbatan atau indikasi hydrosalpinx . 

Setelah mereview hasil cek darah dan HSG itu, dokter cek-cek lagi kondisi rahim gw via USG TV. Waktu itu dokter Irham sempet lihat ada kista kecil sekitar 1 cm, tapi posisinya gak mengganggu proses penempelan embryo, jadi beliau bilang aman untuk lanjut FET. Waktu itu, dokter juga baru review lagi CD laparoskopi gw. Menurut beliau, endometriosis gw waktu itu cukup parah. Skala 3 dari 4. Jadi bisa aja si endometriosis ini 'kumat' lagi dan mengakibatkan IVF #1 gagal. Dokter sempet ngasih option: laparoskopi lagi buat ngecek dan memastikan rahim gw 'bersih' atau lanjut FET. Ngebayangin laparoskopi lagi, gw langsung lemes... 

Tapi akhirnya gw dan Andri sepakat, untuk maju terus lanjut FET. Think positive aja, kata Andri. Bismillahirrahmanirrahim....

Biaya sekitar Rp 475.000.

  • Hari ke-9: USG TV dan ambil darah.
Hasil cek darah: LH 4,17 dan Estradiol 63.
Biaya sekitar Rp 1.150.000

  • Hari ke-12: Ambil darah.
Hasil cek darah: gak nyatet :p
Biaya sekitar Rp 650.000

  • Hari ke-13: USG TV dan ambil darah.
Hasil cek darah: gak nyatet lagi :))
Total biaya sekitar Rp 1.150.000

  • Hari ke-14: USG TV dan ambil darah (LH)
Hasil cek darah: LH 11 dan Estradiol 263.
Tebal dinding rahim: 8.2 mm (minimum 7.4 mm sudah bisa FET), tapi tunggu peaknya masa subur.
Total biaya sekitar Rp 780.000

  • Hari ke-15: USG TV dan ambil darah (LH)
Hasil cek darah: LH 18.2
Tebal dinding rahim: gak nyatet jugaa :(
Total biaya sekitar Rp 780.000

  • Hari ke-16: instruksi waktu FET
Siang-siang di sms Suster Diana yang menginstruksikan untuk FET di hari ke-19.

  • Hari ke-19: Tindakan FET
Sama seperti IVF #1, pagi-pagi jam 9 sudah sampai Morula tanpa wangi-wangian dan gak puasa (kalo mau OPU baru puasa). Selain Andri, ada Bapak, Ibu, dan adek gw si Ririn nemenin juga :,). Kita sempet nyasar ke Lantai 4 RS Bunda karena udah pede tindakan bakal dilakukan di sana. 

Tapi ternyata sudah beberapa bulan ini tindakan ET/FET dilakukan di gedung Morula juga. Lebih enak dan nyaman, karena baru juga ya. Jadi semua proses IVF bisa dilakukan di Morula.

Sebelum masuk ke ruang tindakan, gw dan Andri ketemu embriologist untuk dijelasin kondisi embryonya. Alhamdulillah, dari 2 embryo yang di freeze, kondisinya tetap 100% setelah thawing. Harapan gw saat itu, semoga kalian tetap kuat terus yah dear embies...

Proses FET nya sendiri alhamdulillah lancar. Sama seperti ET saat IVF #1, Andri masuk ke ruang tindakan dan menyaksikan my 2 dearest embies meluncur ke dalam rahim gw dengan lancar ;,). Perasaan gw? Lebih pasrah. Lillahi ta'ala....

Obat yang dikasih juga sama seperti pada saat IVF #1: Utrogestan (2x1)  dan Crinone Vaginal Gel (1x1) untuk penguat rahim, Folic Acid (1x1) alias asam folat, dan pengencer darah Ascardia (1x1) . Dikasih juga Pregnyl 1500ml untuk disuntikkan di hari ke-20 dan 23.

Biaya freezing embryo Rp 250.000 (seinget gw 3 bulan pertama no fee untuk embryo storage. Gw gak inget, 250 ribu itu per bulan atau per tahun).
Biaya tindakan FET Rp 4.000.000 
Biaya obat Rp 1.950.000
Biaya obat suntik Rp 512.000

  • Hari ke-20 dan 23: Suntik Pregnyl
Di Klinik 24 jam deket rumah. Sama dokter umum yang jaga.
Biaya per suntik Rp 50.000

  • Another 2WW (2-weeks-wait)...
Kali ini gw memilih untuk break 2 minggu, sampai hari bhcg tiba. 5 hari dengan surat dokter + 5 hari cuti kantor a.k.a tetap kerja dari rumah, karena emang saat itu kerjaan lagi cukup hectic karena pas banget lagi bikin planning/budgeting buat tahun depan. 

Selama 2WW kali ini, gw berusaha relaks dan positive thinking. Gak totally bed rest juga karena dokter gak menyarankan untuk bed rest. Kalo dari browsing dan baca-baca, tipsnya adalah jangan stress, jangan capek, dan makan sehat. Dan selama itu gw ngerasa cukup relaks. 

Social media bener-bener jadi hiburan gw. Chatting gak brenti-brenti sama temen-temen kuliah di Whatsapp Group yang saling ngeracunin segala hal, mulai dari make up, baju, tas, sepatu, hohohoho.... Yang juga menyenangkan adalah 'ketemu' temen-temen sesama TTC (Trying To Conceive) fighter via hashtag #ivfjourney , #ivfsisters , #ttcsisters di Instagram dan ngerasa kalo gw gak sendirian. We support and spread positiveness each other. Salah satunya si cantik Andra Alodita . Andra juga salah satu blogger yang menginspirasi gw untuk lebih semangat sharing tentang TTC journey ini. Karena gw pun merasa sangat terbantu sama blogger yang sharing tentang TTC journey-nya.

Dan 2WW kali ini juga entah kenapa rasanya berjalan lebih cepet... Walopun gak dipungkiri, tetep aja ada hari-hari di mana gw down atau was was takut mensnya keluar. Tapi lebih ngerasa ringan dan positif dibandingkan 2WW sebelumnya.

  • Hari ke-31 (H-1 test BHCG): Bosen di rumah, dan ngantor...
Padahal sebenernya udah mulai stress menjelang BHCG day hehe
Agak ge-er karena gw udah telat 4-5 hari dari siklus normal. Tapi waswas juga karena di IVF #1, gw pun telat seminggu.

  • Hari ke-32 (BHCG day): ....
Pagi-pagi, colongan test pack.
Yang mana hasilnya......

....negatif.... lagi...

Rasanya?
Blank..
Blank....

Okay Desi, tenang.... Gw mencoba menenangkan diri. Kan belum tes darah. Bukan gak mungkin bhcg levelnya masih rendah banget, jadi belum kedetect dengan test pack...

Sekitar jam 9, gw baru keluar rumah. Ke Prodia Bintaro, tapi katanya hasilnya baru keluar jam 7 malem, karena gw telat dateng. Kalo gw dateng sebelum jam 9, hasilnya bisa lebih cepat diproses dan keluar jam 3an. Akhirnya gw nyetir ke Morula, karena di sana bisa langsung diproses dan hasil keluar jam 3-4 sore. Perasaan gw udah pasrah aja. Lilahii ta'ala...

Sampe Morula, ambil darah. Sambil nunggu hasil (yang mana sebenernya gw udah tau), mampir PIM, beli lipstik, beli printal printil gak penting buat mengobati galau hehe.

Sampe rumah jam 15.30, sms Suster Diana, nanya hasil.

Jam 15.51, dapet balesan. Yang mana hasilnya sudah diduga, BCHG <1... Test pack: Negatif

Telpon ibu, cerita sambil nangis. Kata Ibu, ya udah sabar, kamu jangan marah sama Allah... Huhuhuhu.... langsung tumpah rasanya semua air mata gw.

Sms my BFF, Rini a.k.a Mengko, sambil nangis bombay...


Tapi entah kenapa, tiba-tiba gw kayak ngerasa dikasi kekuatan sama Allah. Gak lama kemudian, pas Andri pulang kantor malemnya, walopun muka gw masi sembab, tapi rasanya udah lega. Allah gak ngijinin gw sedih lama-lama. Karena subhanallah, beberapa hari sebelumnya gw sempet baca bukunya Quraish Shihab (yang udah lama beli tapi belum pernah dibaca hehe) yang intinya kalo lagi ikhtiar buat punya anak harus sabar, gak boleh nyerah dan gak boleh berhenti berdoa.



Trus juga entah gimana ceritanya gw denger / baca beberapa real story TTC fighter yang akhirnya bisa punya anak dengan normal setelah melewati beberapa usaha medis. Yah, yang terpenting adalah usaha. Ikh-ti-ar. Karena di situ ujian yang ada nilai ibadahnya. 

Hasilnya?

Cuma Allah yang punya hak buat menentukan :)

Weitzz bijak amat ya postingan gw kali ini hehe. Yah intinya siy gw gak menyerah. Gw yakin Insya Allah bakal dikasih :)

Doakan yah, semoga dikasih jalan buat ketemu si bebi.... Sekarang sih belum tau next stepnya apa. Tahun depan Insya Allah mau ikhtiar lagi. Yang jelas sih sekarang mau nyoba hidup lebih sehat dan hepi hepi dulu ajaa. Liburan lagi??? hahaha #ngarep

Buat dearest TTC fighter, I feel you :)) and we are not alone. Never give up yessss...



note:
Sahabat gw ini jauh lebih lama TTC-nya. Menurut dia, kuncinya adalah:
- Fokus. Fokus sama ikhtiar di jalur medis. Selama hampir 5 tahun TTC, Rini fokus sama 1 dokter, di RS yang sama. Dan gak pernah sekalipun beralih ke jalur nonmedis, seperti alternatif, dll.
- Niat kuat dari suami dan istri. Gak saling nyalahin keadaan satu sama lain, sama-sama usaha dan sama-sama pasrah. Dari dalam hati. Proses TTC yang makan banyak waktu, biaya, dan energi butuh pengorbanan kedua belah pihak. Believe me, it's not THAT easy. 
- Gak putus doa.
No doubt about it :)


Btw, gw akhirnya baru mens lagi di hari ke-35.
Telat lebih dari seminggu (which is gw biasanya sangat teratur). Kayanya pengaruh obat atau hormon kali ya. Pas mens malah makin lega, gak harap-harap cemas lagi deh:).


You May Also Like

19 komentar

  1. Mba desi...happy to find you and other ttc fighter...hugs and sending you prayers...rumah dmn mba desi?

    ReplyDelete
  2. Tyaas, seneng bisa share dan tukeran semangat positif :)).. Aku di bintaro. Kamu dimanakah?

    ReplyDelete
  3. mbak des.. ini kenapa aku ikutan mewek lho baca ini :D
    semoga mbak desi & suami selalu dimudahkan dan dilimpahkan kesabaran, kesehatan juga diluaskan rizkinya dalam usaha menjemput dedek ya. aamiin.
    btw, dulu waktu di spit ada temen, duh lupa namanya ci siapa gitu, finance-nya refinery.. she was pregnant after more than 10 years waiting. udah kemana2 gitu. sampe ke malaysia kalko ga salah. pas udah ga usaha malah hamil. dan ga nunggu lama, itungan bulan, hamil lagi lho cici-nya. ikutan seneeeeng waktu itu. miracle does happen, mbak. watermeloooon! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaii Santii.. ahaha kenapa meweek, sekarang siy udah move on kok :DD
      Amiin thank you thank you yaah.. Kamupun begitu yah, tetap semangat ah, masih penganten baru toh hehe ;p

      Thank you juga sharingnyaa.. Iyaa kemaren denger cerita2 kaya gini juga, jadinya semangat lagi.. Am a true believer in miracle!

      Toss watermelon!! hihi

      Delete
  4. Hi, Desi! salam kenal dari silent reader yg baru brani ninggalin komen. Aku juga TTC tapi belom mencoba upaya medis. Eh, baru mau nyoba konsul wiken ini sih..doakan yaa *lhaa baru kenalan udah sok akrab hihi*
    Tetep semangat dengan TTC-nya yaa...dan thanks for sharing! Salam, Nana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiii Nanaa, salam kenal jugaa! Yaah kenapa baru ninggalin komen sekarang hehe..

      Semangat yaah, hehe gak bosen-bosennya aku semangatin buat yang mau atau sedang TTC... Soalnya emang harus jaga semangat terus dan pantang menyerah:)) *ngomongnya gampang siy, ngejalaninnya susaah*

      Hugss!!

      Delete
  5. Hai mbak dessy, kita FETnya deketan tanggalnya di rs yg sama dan di dokter yg sama.. hehe..

    Sedang tww sekarang. Walaupun ga se depressed waktu fresh cycle, tp ttap agak obsessed. Hehe..

    Senang menemukan teman sesama fighter. InsyaAllah tetap semangat ya, mbak! Allah Maha Mendengar doa2..

    Sy juga pny blog khusus ttg TTC, tp lama ga saya isi karena sesuatu dan lain hal.. well just in case u feel like reading similar stories, please kindly visit diarycalonibu.wordpress.com ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Shinta... Same dr. Irham juga yah? Jangan-jangan kita sering ketemu di Morula.. Amin yaaah, makasih banget doanya..
      Semoga hasil yang terbaik menurut Allah yah :)))

      Delete
  6. Hi Desi, aku mau minta izin untuk publish blog kamu ke salah satu postingan di blog aku. I hope you don't mind ya.. Karena aku mau yang baca blogku ikut semangat TTC. Jadi kita bisa saling support dan membantu :)

    Let me know ya Desi. Thank you so much!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Andraaaa, my BIG BIG pleasure to share this story in your blog.. Aah aku juga ingin seperti dirimu, bisa menyemangati banyak calon Ibu yang lagi berjuang buat hamil... Sekalian menyemangati diri sendiri juga supaya gak putus ikhtiar...

      Semoga aku dan TTC fighter semua bisa menyusul dirimu yah... Amin...

      Delete
  7. Desii. semangaaatt yaaahh. In shaa Allah semua yang dikasih sama Allah pasti yang terbaik buat hamba-Nya. Target aku di 2015 juga pengen program lagi setelah dulu keguguran di awal 2014. Mudah-mudah 2015 waktunya kita untuk hamil dan punya keturunan yaa :) :).

    Salut banget aku lihat dan baca cerita teman-teman yang program IVF, aku mau cek-cek aja takut karena pasti disuruh HSG lagi. masiih kebayang gimana sakitnya dulu pas hsg. hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fikaa, thanks for dropping by and comment... Amin amin amiiin untuk kita yaaah.. Ayo semangat Fik, demi gendong bayi sendiri hehe..

      Insya Allah 2015 terwujud impian kita ya Fik!

      Delete
  8. Hi kak, salam kenal :) aku baca komen kakak di postingan alodita

    aku baca ini terharu banget ngeliat usaha kakak. aku doain semoga diberi secepatnya oleh Allah ya kak. Tetap semangat dan jangan menyerah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Piaa.... sorry baru reply, kelewat komen kemaren2 hehe

      Makasi banyak yah Pia doanya... Really really appreciate, amin amin amiin *hugs*

      Delete
  9. Salamm kenal mba...
    Saya punya guru di daerah Cisalak - Depok, namanya Habib Yahya Al-Habsyi. Beliau pernah cerita setelah menikah skitar 15 tahun baru dikaruniai anak dan ngga tanggung2 kembar 4 sekaligus ( 2 cowo 2 cewe). Subhanallah... indah pada waktunya.
    afwan, sekadar sharing ajah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Ricko.... waah terima kasih banyak yah info dan sharingnyaa....

      Subhanallah yah.. Memang urusan rezeki itu hak Allah... Kita gak pernah tau yah kapan waktunya buat kita... Yang penting ikhtiar dan sabar, walopun gak gampang... :))

      Delete
  10. Hi mba Desi, i feel you
    Ini ivf ku ke2 fresh cycle,, dan subuh ini hari ke10 aku test pack hasilnya negatif.
    Ga mudah menerima ini, tapi Allah Maha Tahu ya mba


    Aku baca tulisan mba Desi jadi tetap semangat.

    Sebenernya ivfku yg pertama langsung berhasil, anakku lahir dgn selamat di week34. Tapi Allah masih menguji kami, my Baby Salman diambil kembali olehNya di usia 6 bulan.

    Semoga Allah mendengar doa kita ya di tahun 2015 ini. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Nurhayati.... sabar yah....
      Wah sedih banget denger cerita Baby Salman :((....

      Semoga kamu sabar selalu yah... Percayaa, ujian Allah ada maksudnya, dan pasti kamu dan keluarga diberi kekuatan untuk ini semua :)

      Tetap berjuang, jangan putus semangat yah.....

      Amin amin amin....

      Delete
  11. Salam kenal lagi Teh Desi *SKSD. Saya blm lama ini follow IG nya gara2 pernah komen di postingan ny Andra Alodita. Tp sepertinya saya pernah jd silent reader di blog ini, baru sekarang niat ningalin jejak. Hehehe.
    Saya jg sedang TTC dan baru kmrn LO karena ada hidrosalping di tuba kiri, ternyata selain hidrosalping banyak perlengketan, kista dan polip. Jd skrg lagi suntik tapros selama 2 bulan. Semoga semua ikhtiar Teh Desi secepatnya di jawab oleh Allah yaa dan kita disegerakan memiliki momongan. Aamiin.

    ReplyDelete