Bandung kekinian vs all-time fave versi saya

by - 4:04 PM

Bandung lagi? Gak bosen yeee.

Ya enggaklah. Berhubung Bapak Ibu gw tinggal di Bandung dan pabrik kantor gw ada di wilayah Bandung, maka frekuensi gw ke Bandung cukup tinggi. Minimal dalam sebulan pasti ada ke Bandungnya.

Kalo ke Bandung buat berkunjung ke rumah Bapak Ibu, biasanya di weekend biasa dan sebisa mungkin bukan long weekend. Tau sendiri lah yaaa, stressnya nyetir di Bandung pas long weekend. Andri udah paling males kalo nyetir ke Bandung di long weekend.

Tapi entah kenapa kalo ke Bandung, biasanya kegiatan kita gak terlalu beda. Seringnya ya di rumah aja. Atau ke tempat makan atau tempat belanja yang itu lagi - itu lagi. Kayanya referensi tempat makan atau tempat belanja gw kalah jauh dibandingkan sama orang-orang Jakarta yang sering ke Bandung deh. Apalagi pada dasarnya Andri gak terlalu suka explore tempat-tempat yang lagi hitzz karena biasanya rame banget. Mungkin anaknya gak sudi dibilang kekinian. Sementara akyuh? Hohoho, kalo bisa semua tempat yang lagi happening di Instagram, gw datengin deh hehehe.

Ini summary tempat makan/sarapan, tempat window shopping, dan jogging track (hehe) yang terakhir kita kunjungi dan hampir selalu kita kunjungi kalo ke Bandung... Maaf yaa kalo kurang kekinian :))


WINDOW SHOPPING
Tiap keluar tol Pasteur Bandung, Andri udah hafal, "Kita ke toko tempat kamu biasa dulu nih?"

Yang dimaksud adalah concept store madam The Goods Dept yang sebenernya di Jakarta juga ada:
Happy Go Lucky, Jl. Ciliwung no. 14
Ini nih, tempat yang selalu gw kunjungi dan hampir selalu... gak pernah beli apa-apa haha. Dulu-dulu sih ngerasa banyak yang lucu dan cucok sama style eike, tapi belakangan mungkin karena selera gw yang semakin menua dan cenderung nyari gaya klasik, jadi jarang dapet baju/celana di sini.

Kalopun ada yang modelnya lucu, jatohnya di bodi biasanya kegedean banget, atau harganya gak masuk akal. Duh anak-anak muda Bandung ini emang pada super kreatif banget sih, tapi mbok ya kalo naro price tag jangan mahal-mahal banget gitu lho...

Tapi entah kenapa, selalu pengen balik aja ke sini. Mungkin karena displaynya lucu dan barangnya juga lucu-lucu, jadi bikin betah ya. 

- Popshop, Jl. Cimanuk no. 11 (sekitar belakang Gedung Sate)
NAH kalo di sini biasanya masih suka aja nemu yang cucok sama style eike. Masih ada aja yang basic-edgy tapi gak terlalu edgy. Nah lo, gimana tuh, kebayang gak? Yah begitulah pokoknya hehe.

- Widely Project, Jl. Riau no. 107
Kalo ini entah kenapa semakin kehilangan pesonanya di mata gw. Terakhir ke sana, mungkin 6 bulanan yang lalu displaynya gak jelas (by brand/by color/by outfit?), lighting temaram, padahal harga outfit yang dijual juga gak murah. Padahal dulu salah satu tempat favorit deh. Sayang sekali yah.


MORNING RUN / JOGGING
Teteup yaaa, anywhere, anytime, kalo bisa ada lari paginya hehe. Apalagi kalo lagi di Bandung, sebisa mungkin gw dan Andri lari pagi soalnya suasananya enak banget. Sejuk-sejuk gimanaaa gitu. Beberapa tempat lari pagi / jogging track di Bandung favorit kami:

- Sabuga Track, Jl. Siliwangi (Kompleks ITB) 
Lapangan olahraga Sabuga ini memang punya track lari khusus. Jarak satu putaran sekitar 400 meter. Jadi kalo targetnya 5K, kebayang lah yaa, bosennya musti berapa kali putaran. Agak bosen sih ya. Tapi lumayan kalo mau latihan improve pace lari. Soalnya beberapa kali lari di sini, pace-nya bisa lebih kenceng daripada rata-rata pace gw.

Saran gw sih, kalo bisa nyampe sini sebelum jam 6 pagi supaya lebih sepi. Kalo udah siangan dikit, bisa senggol-senggolan larinya. Apalagi kalo hari Minggu. Rame bok. Bonus musik juga. Seru deh. Buat yang suka ngecengin dedek-dedek mahasiswa gemetz (buset, siapa tuh hari gini hahaha), bolehlah lari di sini. Biaya masuknya kalo gak salah Rp 2000 / orang.

Ootd #hijabfit terselubung dengan latar belakang
track lari Sabuga ;p
- GOR Saparua Track, Jl. Ambon
Ini juga track lari yang mirip dengan Sabuga. Cuma karena lokasinya lebih dekat dari rumah Bapak gw, jadi kalo udah kesiangan bangun biasanya kita ke sini. 

Tipsnya sama dengan Sabuga, kalo bisa nyampe sini sebelum jam 6 pagi. Seingat gw, di sini lebih rame. Pengunjungnya juga lebih beragam, mulai dari dedek-dedek gemetz yang lagi pacaran, keluarga muda lengkap dengan stroller, juga dedek-dedek basian malem Minggu yang jogging pake celana jins dipotong yang sobek-sobek (gerah kali, Dek).

Musiknya juga lebih heboh; cenderung beraliran disko dangdut. Lumayanlah biar lebih semangat larinya hehe. Oiya, kalo gak salah di luar track lari lebih banyak jajanannya.

NAH! Ini lokasi favorit gw, karena rindang, banyak tumbuhan hijau, pohon pinus, dan viewnya bagus. Tapi  kalo pengen improve pace lari, ini bukan track yang tepat karena medannya naik turun dan kalo habis ujan suka licin. Buat sekedar jalan pagi sama keluarga aja juga menyenangkan banget kok. Tapi seinget gw, kalo bawa stroller mungkin gak bisa terlalu jauh karena agak repot ya, lumayan naik-turun, berbatu, dan banyak anak tangga.

Kalo mau jalan lebih jauh, bisa sampai ke Goa Jepang, Goa Belanda, bahkan Air Terjun Maribaya. Tapi kita belum pernah sih. Cuma pernah ngikutin tracknya Tahura Trail Run kemarin. Tapi yang jelas, gw pengen banget ke sini lagi!

Cek-cek di sini atau di sini yah, buat info lebih lengkapnya.

Ehm, btw tempat ini juga Instagramgenic banget. Sayang deh ke sini kalo gak foto-foto.

Kalo backgroundnya keren gini sayang banget kalo
posenya biasa #tsahh

- Sekitar Kompleks Resor Dago Pakar
Sebenarnya ini kompleks perumahan elite gituu. Walaupun medannya naik-turun,  viewnya lumayan bagus dan udaranya juga sejuk banget. Semoga yah suatu hari bisa kebeli rumah di sini yah. Aamiin.

Tapi kalo lari di sini anggap aja FUN RUN lah yaa, jangan harap bisa lari cepet-cepet karena kemiringan tanjakannya bisa 45-60 derajat. Pas turun aja rasanya pengen nggelinding saking takut jatohnya hehe.

Buat temen-temen dari luar kota yang nginep di sekitar Dago, apalagi di Hotel Intercontinental Dago PakarMarbella Suites atau Clover Garden, sempetin deh pagi-pagi jalan di sekitar hotel. Suasananya menyenangkan banget! Kemaren sih kita numpang parkir di Hotel Intercontinental, baru cuss lari-larian.


- Taman Lansia, Jl. Cisangkuy
Pernah 1-2 kali jogging di sini, tapi gak terlalu enjoy karena tracknya sempit dan kurang nyaman karena banyak sampah. Tapi plusnya, di dekat sini banyak banget jajanan seru.


SARAPAN / BRUNCH CENTIL
Setelah lari-lari centil, yang seru yah sarapan atau brunch centil dong yah. Ini beberapa tempat sarapan favorit kita...

Versi Tradisional
- Sate Si Mbok, Jl. Cimandiri, belakang Gedung Sate
Ini favorit keluarga gw banget. Dari jaman dulu sebelum rame banget kayak sekarang, kita sekeluarga udah doyan banget sarapan di sini. Dari jaman Si Mbok sendiri yang ngipasin satenya, sampe sekarang kayanya udah anak-anaknya kali ya.

Ada sate ayam, sate daging, dan bisa ditambah jandok (semacam lemak) kalo mau, plus bumbu kacang, disajikan di daun pisang. Duh sumpah endeus banget deh! Kalori yang hilang dari lari dijamin langsung tergantikan dengan cepat hihihi. Seporsinya (isi 10 tusuk sate + lontong) kalo gak salah 20 ribu. Kalo mau makan di sini kalo bisa sih jangan mandi atau keramas dulu, daripada rambut/jilbab bau sate kaaan. Lagian jangan siang-siang juga kalo ke sini, ntar keburu abis.


Kupat Tahu Gempol, Pasar Gempol, Jl. Gempol Kulon
Ini juga salah satu menu sarapan legendaris di Bandung. Udah banyak banget yang nge-rave keenakan kupat tahu ini. Hmm, bayangin aja, irisan lontong dan tahu empuk yang baru digoreng, tauge segar rebus, disiram kuah kacang, ditambah kerupuk. Gleg, sumpah ini gw ngiler banget nulisnya hahaha.

Roti Gempol (asli), Jl. Gempol Wetan
Ini selalu jadi pergulatan batin tiap kali mau sarapan: kupat tahu vs roti bakar. Yang mana yaaa? Apalagi karena lokasinya juga berdekatan dan keduanya sama-sama rame ngantri. Biasanya sih Roti Gempol yang jadi pemenangnya. Soalnya gw amat sangat suka banget sama roti bakar.

Roti Gempol yang di Jl. Gempol Wetan ini adalah yang aslinya. Sekarang Roti Gempol kerjasama dengan Kopi Anjis memang buka beberapa cabang di Bandung. Tapi entah kenapa, makan di tempat aslinya selalu memberikan pengalaman berbeze ya hehe.

Dan kayanya hampir semua menu rotinya enak-enak deh, baik yang asin maupun yang manis. Range harganya sekitar 8 - 50 ribuan (porsi rame-rame). Saran gw sih, pesen aja dua-duanya biar gak penasaran. Roti bakar gandum asin (biasanya isi daging-telur-keju) sama roti bakar gandum manis (selai kacang-coklat-strawberry). Minumnya Addict Tea rasa taro atau green tea. Yumm!

Bayangkan donat-donat ini masih anget, terus dilumurin mentega,
gula pasir, krim keju, atau coklat. SUPER YUMM!
Kalo mau ngeborong roti tawar gandumnya juga bisa. Harganya gw gak inget pastinya berapa, yang jelas reasonable banget. Tapi kalo weekend pagi siap-siap stok sabar buat ngantri tempat duduk, ngantri nunggu pesenan, dan cari parkirnya ya :))

Armor Kopi, Kompleks Tahura, Dago Pakar
Kalo tempat ini sih kayanya lagi hitzz banget yah, soalnya emang instagramgenic banget dengan view rumah kayu dan hutan pinusnya. Selain suasananya sangat menyenangkan, kopi dan jajanannya juga murah meriah, sekitar Rp 10 - 30 ribu saja. Paling enak sih emang abis jogging di Tahura, langsung ngemil ke sini. Ada cireng bumbu rujak, pisang goreng, bala-bala, hmmm siapa yang bisa nolak gorengan sih hehe.

Sayangnya beberapa kali gw ke sini selalu kepagian karena abis jogging, jadi menunya belum siap semua. Tapi yang jelas suasananya bikin betah banget, asal nggak terlalu rame sama dedek-dedek gemetz aja ya. Soalnya kalo lagi selfie atau wefie tapi ada yang photombomb di belakang kan rasanya gimana gitu ya.

#gengracun goes to Armor!
Versi Non-tradisional
Mom's Bakery, Jl. Progo (sederetan dengan Hummingbird Cafe)
Bisa dibilang ini super wajib mampir banget buat gw kalo ke Bandung. Gak bosen-bosen deh ke sini. Temen-temen gw di Path sampe hafal banget kalo gw selalu mampir ke sini tiap ke Bandung hehe. Antara lebay, doyan, atau males nyoba tempat baru juga sih yaaa.

Dan kayanya semua yang dijual di sini gw doyan deh. Mulai dari menu sarapannya, macam sandwich aneka isi, dan roti/kuenya. Walopun konsepnya healthy (gluten free, no egg), rasanya tetep bisa enak banget! Ini list favorit gw: carrot cake (muffin), croissant green tea, roti gandum isi keju, croissant almond, pita chips (ini enak banget banget! Sekantong bisa gw abisin sendiri dalam 2 hari!), red velvet cakenya juga enak, gak eneg. Favoritnya Andri: croissant choco banana

Dan seperti layaknya tempat-tempat lain, lebih baik ke sini pagi-pagi kalo gak mau keabisan stok roti favorit.

Mom's Bakery ini bener-bener gambaran ideal toko roti yang gw pengenin. Semoga yah, suatu hari bisa punya toko roti kayak begini: cozy, warm, not too big, super delicious, and healthy!

Bonus tampang eike lagi dong! Hihi
Rotiselai, Jl. Raya Golf no. 98, Dago
Ini salah satu tempat yang belum lama gw kunjungi pas ke Bandung. Super penasaran karena liat di Instagram beberapa temen dan selebgram Bandung, tempat dan menunya nampak menarik.

Karena lokasinya lumayan jauh (dari rumah bokap gw), makanya pas abis jogging di daerah Dago Pakar kemarin, bela-belain ke sini. Begitu nyampe, cukup surprise sih kalo ternyata tempatnya... kecil dan di pinggir jalan banget hehe. Tapi gak mengurangi suasana nyamannya kok. Apalagi kalo pagi-pagi, udara masih dingin, kendaraan belum terlalu ramai, dan masih dapet tempat parkir (penting bok!).

Konsepnya juga healthy meals. Mereka menyediakan menu-menu sarapan sweet vs savory, dan roti-roti homemade yang fresh banget karena baru dibuat beberapa menit sebelumnya. Jadi masih keliatan anget-anget gitu. Cheese bun, chocolate bun, dan ada juga selai homemade beberapa rasa. Yumm!

No chilli sauce, tapi ada organic chilli powder

Pas ke sana, gw pesen omelette sandwich. Rasanya overall lumayan sih, tapi honestly gak terlalu spesial. Mungkin karena konsep healthy itu, mereka gak banyak pakai bumbu. mereka gak sedia atau bikin homemade chilli sauce juga. Tapi gw masih penasaran pengen ke sana lagi buat nyobain menu-menu sweet-nya sih. Roti selai strawberry-nya nampak menarik. Oiya, ada beef curry juga kalo tetep pengen sarapan nasi.


Sebenarnya ada beberapa tempat lagi yang direkomendasiin tapi belum sempet gw kunjungi:
Bellamie Boulangerie, Jl. Cihapit no. 37
Warung Kopi Purnama, Jl. Alkateri no. 22 ==> ini nanti aja kali yaaa, kalo udah gak puasa ngopi :))


MAKAN-MAKAN / NGEMIL-NGEMIL
Ngomongin tempat makan enak di Bandung itu emang buanyak dan buanyak buanget! Selalu bingung juga mau makan apa kalo ke Bandung, saking banyaknya pilihan. Ini beberapa tempat makan yang menu andalannya cukup spesifik.

Steak House
- Tizi's, Jl. Kidang Pananjung no. 3, Simpang Dago
Kalo makan enak versi Bokap gw itu jatohnya... makan steak. Untuk itu yang jadi favorit tentu saja Tizi's. Kayanya udah berkali-kali yah gw cerita tentang Tizi's. Jadi kali ini gw skip aja yaa hehe.

- Suis Butcher, Jl. Riau 201 (banyak cabangnya)
Ini juga dari jaman kuliah sampe sekarang tetep jadi all-time favorite karena rasanya yang enak, tempatnya cukup nyaman, dan harganya juga gak mahal. Dari jaman bela-belain ke Jl. Sukajadi sampe sekarang udah banyak cabangnya. Menu favorite gw sepanjang masa: chicken maryland!

- Takigawa Meat Bar In The Sky, Jl. Bukit Pakar Timur, Dago Pakar
Ini sebenernya bukan tergolong steak house ya. Lebih ke makanan Jepang fusion. Tapi tempat ini juga menyediakan menu steak. Tempat ini gw rekomendasikan untuk dinner berdua ataupun rame-rame sama keluarga karena makanannya cukup enak dan tempatnya juga nyaman walopun dibutuhkan keahlian menyetir yang khusus karena medannya cukup challenging. 

Bakmi, Siomay & Batagor
- Warung Lela, Jl. Kupa no.4, Rancakendal, Dago
Ada cerita menarik tentang Warung Lela ini di keluarga gw. Jadi dulu jaman baru pindah ke Bandung dan Bapak-Ibu gw lagi sibuk isi-isi rumah, mereka hobi keliling cari furniture kayu. Entah gimana ceritanya, Bapak-Ibu gw suka ngajakin ke rumah Tante Lela di Dago Atas yang memang punya koleksi furniture kayu antik di rumahnya.

Jadi dulu beberapa kali ke tempat Tante Lela ini dalam rangka ikut Bapak-Ibu gw hunting furniture kayu. Ibu gw sempet bilang kalo Tante Lela ini suka bikin mie bakso, tapi gw lupa-lupa inget pernah nyobain apa enggak. Eh kok ndilalah dalam beberapa tahun, Warung Lela berkembang luar biasa dan serius jualan mie ayam bakso. Gak salah sih karena mie yamin baksonya memang enak banget. Harganya juga murah meriah, bonus suasana sejuk udara Bandung dan tempat yang nyaman. All-time favorite!

#gengracun goes to Warung Lela!
- Bakmi Akung, Jl. Lodaya no. 123, Buah Batu
Kalo Bakmi Akung ini super legendaris ya kayanya. Terakhir kali ke sana beberapa bulan yang lalu masih enak banget. Jangan lupa beli rujak buahnya karena seger banget!

 - Toko Yu, Jl. Hasanuddin no. 12 (samping RS Borromeus)
Ini juga salah satu resto legendaris Bandung. Sebenarnya Toko Yu gak spesifik menyajikan menu bakmi. Tapi salah satu menu favorit di sini adalah bakminya. Kalo laper abis muterin FO di Dago/Riau dan pengen bakmi, bolehlah makan di sini.


- Lomie Imam Bonjol, Jl. Imam Bonjol no. 9
Ini sebenarnya beberapa penjual makanan kaki lima yang berkumpul di satu tempat, jadi gak hanya jual lomie. Tapi lomie salah satu menu favorit di sini. Gw sebenernya gak terlalu suka lomie; mie kangkung berkuah kental campur ebi. Berhubung di sini banyak jajanan khas Bandung lain macam bakmi ayam, siomay, batagor, es campur, dll, jadi beberapa kali ke sini sama Andri atau sama keluarga gw.

Terakhir ke sini belum lama, sekitar 1-2 bulan lalu. Makanannya sih masih oke. Tapi tempatnya kurang bersih, jadi berasa kurang nyaman. Buat kita, gak masalah sih selama tempatnya biasa aja (gak fancy gimanaaa gitu), asal bersih. Semoga waktu itu kita aja yang lagi apes ya.

Batagor & bakmi ayam. Bandung banget gak seeehh
- Batagor & Baso Cuanki Serayu, Jl. Serayu no. 2
Entah kenapa tiap di Path gw ada yang posting lagi makan di sini atau posting gambar batagor dan basonya, pasti reaksi orang-orang, terutama cewek-cewek pada heboh. Ngilerlah, pengenlah, dll, dll. Itu emang kayanya reaksi spontan terhadap postingan makanan yah. Love-nya banyak beneeeer. Tapi untuk si Cuanki Serayu ini kayanya luar biasa deh responsnya hehe. Terbukti bahwa micin menyatukan semua orang. Micin unites hahaha.

Terakhir kali gw ke sini udah lama, mungkin 1-2 tahun yang lalu. Soalnya tiap kali pengen ke sini, selalu gak dapet parkiran dan males ngantri panjang. Seinget gw rasanya enak-enak aja sih. Bayangkan potongan baso dan tahu goreng, disiram kuah bermicin, campur potongan seledri, bawang goreng, sambel, dan kecap, di tengah udara dingin Bandung. Nikmat kaaan ;).

Gyu Tan Don
Beberapa waktu belakangan ini, menu Gyu Tan Don alias nasi + potongan lidah sapi yang dimarinate dengan bumbu khusus + potongan daun bawang lagi cukup happening ya. Sebagai massa sok-anti-kekinian in denial (hihi), tentunya gw juga gak mau ketinggalan dong. Di Bandung sendiri, ada beberapa tempat yang lumayan terkenal dengan menu ini.

- Melbourne Kitchen, Jl. Cipaganti no. 14 (Hotel Nyland)
Sebagai salah satu penikmat kota Melbourne secara virtual (alias dari gambar di internet dan postingan orang-orang di Instagram hihi), menu Gyu Tan Don yang disajikan di Melbourne Kitchen tentu menjual banget dong ya. Soalnya katanya si Gyu Tan Don ini adalah memorable culinary buat tiap orang yang pernah tinggal di Melben. Nah lo, penasaran gak sih.

Kurang dari setahun yang lalu, gw sama Andri mencoba ke sana. Dan gak mengecewakan kok. Potongan lidahnya cukup royal. Bumbunya juga cocok aja buat yang pertama kali nyobain Gyu Tan Don. Tapi mungkin kita gak bakal balik lagi soalnya rasa penasaran sudah terobati :)).


Dianti Daily Rice Bar, Jl. Wira Angun-Angun
Ini juga salah satu tempat yang sempet happening banget. Menu andalannya selain gyu tan don ada nasi lidah saus keju, nasi ayam paru lengket, dan nasi dendeng balado something gitu.

Gw pesen nasi gyu tan don, Andri pesen nasi dendeng balado. Recommended juga :)) Tapi kalo menurut Andri dendeng baladonya kurang pedes.



Ice Cream House
- Arromanis, Jl. Wira Angun-Angun no. 14
Pssst, abis makan di Dianti Daily, jangan langsung cabut. There's still space for dessert kan? Jalan dikit, lewati beberapa rumah, trus mampir deh ke Arromanis Corner Store. Masuk dikit, dijamin langsung ngiler sama deretan es krimnya dan bingung pilih yang mana. Es krimnya enak; gak terlalu manis, jadi gak eneg.

Duduk-duduk bentar aja di sana, makan es krim di antara dedek-dedek gemetz atau keluarga muda dengan toddler, diiringi dance music, dan jangan lupa... take a pic! Kalo malu mau selfie/wefie, foto es krimnya dulu sebelum dimakan soalnya instagramgenic banget dan pasti bakal dapet love beruntun dari khalayak Path/Instagram-mu hihi.

Red velvet marshmallow (?) ice cream. YUM!!

Naaah berhubung kita masih bakal sering ke Bandung, please share dooong tempat makan/ngopi/belanja favorit kamu kalo di Bandung. Tapi kalo bisa jangan yang di daerah Setiabudi/Sukajadi atau sekitaran Jl. Sudirman yah. Soalnya males ke sananya, jauh dan macet bok! Hihihi, gimana sih ini ngakunya orang Bandung tapi minta rekomendasi tentang Bandung juga.

Dan pssst, percaya gak sih, kalo sampe sekarang, gw dan Andri belum pernah tuh ke Dusun Bambu, Floating Market, atau Farmhouse Susu Lembang yang lagi super hitzzz itu. Pokoknya kalo musti nyetir ke Lembang di weekend, hmmm, nanti dulu deh, kecuali terpaksa banget hehe.

You May Also Like

0 komentar