q1 highlight: continue pursuing our dream!

by - 3:06 PM

Well, this chapter of my life still continued. Hopefully will end soon with lovely ending :)

Kayaknya emang gak boleh lama-lama cuti ketemu dokter ObGyn ya, soalnya gak berasa umur terus nambah. Jiwa boleh berasa muda terus, tapi kalo udah inget umur, weitz, ada yang gak bisa diboongin, selain kerutan mata atau dark circle yang semakin jelas terlihat hehe.

Tadinya awal tahun ini berniat mau break cuti buat traveling lagi. Udah mantep banget sama destinasinya. Hampir tiap malem browsing dalam rangka research buat bikin itinerary biar bisa roadtrip sendiri. Udah kebayang-bayang juga bakal nyelipin trail run di agendanya #tsahh #ambisieus. Udah pasang wallpaper view landscapenya juga di laptop kantor.

Tapi trus gak tau gimana, ngobrol-ngobrol blabliblu lagi sama Andri, kayanya harus rencana traveling harus dipostpone deh. Liburan bisa kapan aja. Ada satu hal yang harus lebih difokusin di awal tahun ini. Apalagi tahun 2015 kemarin bisa dibilang kita break dari baby program. Hampir setahun gak ketemu DSOG. 

Sebenernya sekitar bulan November sempet mulai konsul sama DSOG di satu klinik untuk start baby program. Tapi entah kenapa kita berdua belum sreg ngelanjutin dan sempat tertunda beberapa cycle. Sampai akhirnya baik gw maupun Andri yakin untuk balik ke Morula IVF untuk melanjutkan baby program di sana.

Selain berpikir buat pindah dokter, at least untuk cari 2nd or 3rd opinion, harus ada yang berbeda dari baby program sebelumnya. Gw pengen lebih fokus. Gw pengen bener-bener bisa relaks dan gak stress sama urusan kerjaan atau macet tiap hari. Temen-temen kantor gw alhamdulillah support banget dan bahkan menyarankan buat ambil cuti lebih panjang supaya persiapannya juga bisa lebih fokus.

Yang agak bikin gak enak sebenernya lagi banyak banget kerjaan di awal tahun ini. Few things are in the middle of development which requires intense preparation. Apalagi sampai saat ini gw masih direct report ke Division Head karena belum ada pengganti eks bos gw yang resign. Tapi kalo itu lagi alasannya, kapan dong mulai program. Kerjaan mah gak pernah abis. 

Tough decision should made. Gw propose unpaid leave selama dua bulan, yang mana ternyata belum pernah terjadi di Divisi gw, dan alhamdulillah... di-approve! Gw bersyukur banget karena Division Head dan HR juga support keinginan gw untuk unpaid leave demi baby program ini. 

Jadilah sementara si newlywed Nyanya yang pulang honeymoon langsung pontang-panting back up kerjaan gw. Sabar yah Nya, kamu pasti bisa! *kedip-kedip*

And here I am.... enjoying my 'unplanned' break, continue pursuing our ultimate dream and hoping for miracle: my own baby bump!

Bismillahirrahmanirrahim, wish me luck dear Friends....

Image source : here
Kayanya kalo gw hamil (amiiin!) gak bakal sekurus ini deh hehe

Detail kelanjutan baby programnya menyusul yah, sementara via Instagram dulu aja hehe *biasa, berasa ada yang kepoin aja ;p*

You May Also Like

0 komentar