about a week after.....

by - 8:39 PM

....the BFN...

Yep, the Big Fat Negative :(
Unfortunately, my latest IVF attempt has failed. Still broken-hearted into pieces when remembering the moment when I received the lab result of my negative bhcg, again... 
For the 3rd time :(...

BUT.... there's no point to be trapped in sadness. 
Let me throw my random gratitude during all of this process...

- Kecuali di waktu ngantor, Andri hampir selalu menemani gw. Bahkan dia nurut pas gw gak ngebolehin dia acara kantor ke luar kota di weekend. Walopun seringkali dia keki sama tingkah gw yang suka ajaib (blame it to the hormone, yeah hehe), dia tetap menghibur gw dengan jokes-jokes garingnya (ups sori beb :p), dan gak pernah sekalipun membuat gw ngerasa sedih. 

Lagi disuruh berbaring abis embryo transfer sambil cengar-cengir

Di hari bagi rapor (beta day) itu, begitu dia pulang kantor, gw cuma meluk dia kenceng banget sambil nangis. When I looked at him, he just smiled. I knew that was not his-usual smile. It was kinda 'hard smile'. Senyum kecut dengan mata berkaca-kaca.
"Kamu kok gak nangis...?" tanya gw di tengah-tengah isakan.
"Kalo aku nangis, masak kita nangis berdua-duaan," sambil senyum. Yep, that 'hard smile'.

And then I hugged him even harder.

Kurang lebih seperti ini kondisinya hihi ;p..
(ps: ini scene begitu Giuliana & Bill dapat kabar
kalo IVF mereka gagal)

- Ibu, Bapak, dan adik-adik gw yang selalu menyemangati dan mendoakan gw dan Andri. I know they must be very sad. Very very sad. Tapi mereka gak mau bikin gw makin sedih dengan membahas lebih jauh semua kegagalan ini. And I know, their prayer always there for us. Juga keluarga Andri tentunyaa. They are our biggest supporter.

- Support luar biasa tak terduga dari temen-temen gw. Sejak awal program ini, selain tentunya gw share ke temen kantor, gw juga share cukup banyak semua prosesnya di social media gw, karena entah kenapa rasanya lebih lega daripada gw simpan sendiri semuanya. Dibandingkan dengan IVF sebelumnya, bisa dibilang kali ini gw lebih 'open'. Dan begitu mendengar kabar sedih ini, support dan perhatian yang datang ke gw pun alhamdulillah luar biasa, di luar dugaan gw.

Selain tentunya sahabat-sahabat dan sesama TTC fighter yang udah rela gw curhatin selama program dan selama 2WW (you know who you are, pokonya yang sering aku curhatin tiap-tiap lagi galau hehe), sahabat-sahabat ini sangat membantu gw untuk cepat move on dari kesedihan yang rasanya bener-bener kayak abis putus cinta itu.

Sahabat-sahabat gw dari SMA, sebagian dari my girlsss yang nemenin gw H+1 setelah BFN. Laffff you!!
With Eci & Risty... Bff since 1997 and counting.....

Sebagian dari sahabat #gengracun juga berbaik hati banget ketemuan dan main dandan-dandanan yang langsung bikin hepi...

Tisha jauh-jauh dari Bandung...
Buncil bawa tas gede isi make up semua buat dandan2in kitaa...
 
Dini jauh-jauh dari Bogor...
Lioni juga jauh-jauh dari Bandung...

Juga #gengttc-nya Dini yang super berbaik hati kirim simple words tapi meaningful banget karena gak berasa sedih sendiri.


Trus diajakin Dini ketemuan sama #gengttc yang mana adalah selebgram semuaaaaa tapi super baik-baik banget huhuhu, aku terharuuu... Mereka semua ini perempuan-perempuan cantik hebat kuat yang perjuangan TTC-nya pada luar biasa banget deh... 

Tetap semangaaaat, Dini, Tya, Mala, Ima, Fika, Ipeh, Fitri, Lulu, Fera, semoga kita semua bisa segera ketularan Fanie yaah...

Sekalian house warming sama ngerayain bday-nya Ipeh...
Mumpung ketemuan, gw todongin foto bareng sama semuaa hihi..
Ini sama @faniemaulida - @malashinta -
@fitriaulia_ - @adetyaa
 
Versi 2 sama @dinivaldiani - @dieva_ipeh -
 @frmngiu (ima) - 
@mrsdelonika (fika)
Gak ketinggalan... sama @luluelhasbu jugaaa...
 Makasi yaahh Diniii :***
(btw kacamatanya lucu yah. Dini jualan loh...)

- Temen-temen yang 'kenal' di Instagram, baik sesama TTC fighter maupun bukan, all your words and prayers are meaningful to me.... And it strengthen me a lot lot.... And to all of you who are still fighting and pursuing our ultimate dream, we are not alone!!

-  Pastinyaaa, bos gw dan temen-temen kantor yang sudah support gw menjalani program ini dari awal dan mengizinkan gw untuk unpaid leave beberapa bulan. Apalagi Nyanya, huhuhu kebayang betapa pusingnya dia selama ini. Can't thank enough. Juga buat suaminya yang udah rela nungguin Nyanya lembur dan dengerin curhatan Nyanya soal kerjaan.

- And this should be the ultimate of all.... Allah SWT...
Inget banget entah di postingan yang mana, Tyas pernah bilang bahwa ini adalah waktunya Allah 'bicara' sama kita. Dan gw rasakan betul selama program ini, betapa rasanya pengen dan butuh untuk dekat sama Allah. Bener-bener seolah dikasih waktu detox dari kesibukan selama ini untuk curhat sama Allah. In the end gw malah bersyukur dikasih waktu luang dan pengalaman ini karena pada akhirnya gw benar-benar menyadari bahwa di samping segala ikhtiar yang sudah diperhitungkan, ada kuasa Allah yang gak pernah bisa kita hitung. Dan pasti ada hikmah di balik semua ini yang ternyata lebih baik buat gw dan Andri saat ini. Tinggal belajar ikhlas dan tetap tawakalnya aja. Semoga selalu dikasih kekuatan buat terus tawakal dan berusaha dekat sama Allah....

***

Tujuan dari gw sharing semua ini bukannya mau umbar kesedihan atau terima simpati. Tapi murni untuk sharing karena buat gw yang cukup berat adalah menerima bahwa kondisi kita gak seperti perempuan kebanyakan yang diberi kemudahan untuk punya anak. Tapi yang gw juga gak boleh lupa adalah masih banyak sekali kemudahan lain yang gw dapatkan. Allah Maha Adil. Rezeki gak bakal tertukar. Perjuangan setiap orang beda-beda. Just wanna say that... we're not alone, and we should be stronger than ever.

Seperti yang Andri share di Path-nya, di hari itu...



Sekarang sih belum tau next-nya mau ngapain, karena ketemu dr. Ivan masih seminggu lagi, sesuai SOP Morula IVF di mana konsul lanjutan setelah program (apapun hasilnya + atau -) baru dilakukan 2 minggu setelah hasil beta hcg keluar. Yang jelas, Andri bilang, pokoknya gak boleh nyerah, harus tetap usaha maksimal. Yeah, I'm with you Beb!!

Insya Allah gw akan share cerita dari IVF #3 ini, semoga bermanfaat dan bisa jadi pelajaran buat sesama TTC fighter. Hugssss to all of you and never give up!!!


Note: this posting has been edited on April 27th (add some links & photos)

You May Also Like

11 komentar

  1. Hai mba Desi, salam kenal ya..

    Saya juga pejuang ttc tapi belum sampai ke tahap insem maupun IVF karna masih berjuang nurunin ASA dan ada Torch juga. Salut banget sama semangat mba desi dan suami, semoga Allah menjawab doa doa mba desi dan sampe ke giliran mba desi punya baby yang lucu ya.. Amin.

    Egy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Egy, salam kenal juga...

      Makasih banget yah support dan doanya. Aamiin aamiin..
      Semangat juga yah buat kamu dan suami, semoga selalu sabar dan dikasih kekuatan buat jalanin setiap prosesnya demi dapetin baby :)).. Aku baru visit ke blog kamu, sempet miscarriage juga yah? Semoga gak terulang kembali dan segera dikasih kepercayaan untuk hamil yah Egy :)

      Delete
  2. It's me...no further words needed...you write your thoughts and feelings beautifully 😊 InsyaAllah pasti ini scenario sempurna..hugs 😘 Love you ttc sista 💗

    ReplyDelete
  3. Tyaas, yess I have faith in it! Love you, super big hugsss!!!

    ReplyDelete
  4. Desiiiii, doaku buat kamu dan sekeluarga ya.. *peluuuukkkk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fenii, makasih banyak yaah.. Aamiin aamiin... Duh maaf banget ini late replynya kebangetan :(

      Delete
  5. Peluk cium dari saya, Semoga terus menerus diberi semangat untuk berjuang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Elkilani (panggilannya apa nih hehe), terima kasih banyak ya Mbak supportnya... Means a lot lot... Maaf ya late reply Mbak...

      Delete
  6. Hi mbak Desi..semangat yah mba..saya juga pejuang ttc. Setiap saya gagal, saya selalu ingat cerita teman kantor saya yang punya anak dengan hamil alami setelah 14 thn dan tahun ke 15 hamil lagi anak ke dua..padahal usianya mau 40 an..saya jadi makin yakin anak itu hak Allah ..makin berjuang makin banyak pahalanya..jadi ibu yang solehah buat anak mba desi kelak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Novi, subhanallah ya Mbak.. Thanks sharing story-nya.. Semoga kita selalu diberikan kekuatan dan semangat buat ikhtiar ya Mbak.. Aamiin doanya, doa yang sama buat Mba Novi...

      Delete
  7. Sampe tahan nafas banget baca blog mu mba. Aduh 2ww itu yah galau banget. Semangat terus ya mbak nya. Makasih buat sharingnya... saling mendoakan ya mba...

    ReplyDelete