Menghitung kenyataan... It bites! (2)

by - 2:22 AM


"DP keduanya aku udah transfer ya Yang..." gitu kata Andri kemaren, yg kembali menyadarkan gw kalo beberapa bulan lg kita musti bener-bener merelakan hasil kerja keras banting tulang susah payah kami utk dinikmati bunganya oleh bank. *yes, another lebayness hihi*

***

Btw, keputusan utk membeli rumah ini bukan one night decision. Err.. two nights, actually. Hihi gak deng. Dari sebelum nikah, Andri udah bilang kalo setelah nikah, kita akan tinggal di Jagakarsa, rumah ortu Andri. Sebagai anak bungsu, Andri merasa berkewajiban buat nemenin orangtuanya. Apalagi kondisi (alm) mama waktu itu emang udah mulai sakit-sakitan. Selain itu, di rumah juga ada uni Lia, kakak Andri yg dokter anak. Jadi kan gampang kalo ntar punya anak :).

But, along the way, things happened. 

May 2010, papa meninggal. Setelah 2 minggu dirawat di RS Fatmawati + 1 minggu di ICU RS Cinere + 1 minggu di Gleneagles Singapore, kondisinya gak tertolong. Leukeumia.
Sejak ditinggal papa, kondisi mama makin drop akibat komplikasi dan diabetes parah. Padahal waktu itu, Uni Lia juga lagi preparation mau nikah, seminggu setelah Lebaran 2010. Selama bulan puasa, mama 2 kali masuk rumah sakit. 

Sampe akhirnya, September 2010, mama meninggal. Tepat di hari pertama Lebaran, setelah adzan Isya. Di hari kedua Lebaran, Mama dimakamin, tepat di sebelah makam Papa. Yep, it was tough time.

Akad nikah Uni Lia pun dipercepat seminggu dari rencana, supaya bisa nikah di depan jenazah. And it was sooo..... sad moments.

Life goes on. 

Alm. Mama menitipkan amanah ke keluarga besar, salah satunya supaya rencana pernikahan gw dan Andri tetap berjalan. Termasuk untuk tetap mengadakan resepsi adat Minang di Jakarta, supaya kelak anak kami bisa lihat foto orang tuanya nikah pake bagonjong dan suntiang. Dan alhamdulillah, semuanya berjalan lancarrr.....
 
Setelah nikah, gw dan Andri tinggal di Jagakarsa, bareng Uni Lia juga. Tapi gak lama, Uni Lia dapet tugas praktek di RS Serang dan kos di sana. Pulang ke rumah weekend doang. Jadilah gw dan Andri tinggal berdua, bareng juga si mbak+suaminya yang bantu-bantu di rumah.

Lho kok curhatnya kepanjangan yak...
 
***
Kembali ke topik ah. Tentang rumah.
Sejak 3 bulan sebelum nikah, kita sebenernya udah mulei sok sok survei rumah. Dari konsultasi dgn beberapa orang yg sudah berpengalaman membeli rumah, summary saran-sarannya adalah sbb:

1. Pilih lokasi yg emang disuka.
Maksudnya bukan semata karena dekat dgn lokasi kerja saat ini. Because u never know, where the wind go kan? Iya kalo tetep di Cakung. Kalo tiba-tiba eike dipindahin ke Sydney, atau Andri diminta jadi CEO di Swiss, gimana coba? *ngarep boleh dong ;p*. Kalo tetep di Cakung? Yah, keep trying, never give up. Lho?

2. Biarkan istri yg memilih lokasi.
Seriously. Ini saran dari bosnya Andri. Krn menurutnya, istri lah yang lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Ibarat kata, house is wife's castle. Wife's authority. Once istri sudah merasa betah, maka akan bahagialah seisi rumah. *hmm, kalimat terakhir sih karangan gw*. This is where chemistry plays!

3. Akses mudah.
Ini mah seperti yg dijual di brosur atau iklan-iklan propertinya bu Evelyn. No need further explanation lah ya.
Dan buat kami, lebih baik spend 1 jam utk jarak 50 km tapi bebas macet, daripada 1 jam  bermacet-macet utk jarak 15 km. Anyone disagree?

4. Fasilitas lengkap.
Sama ya. No need further explanation. Kalo ukuran bokap gw, fasilitas lengkap dimulai dgn adanya PASAR! Ya, menurutnya pasar itu gak boleh jauh dari rumah. Biar kalo belanja gak susah. Menurut gw sih, minimum ada Carrefour, hidup lengkap sudah.

Gak cuma pasar dong. Rumah sakit, sekolah, tempat makan, dan..... kondisi AIR yg bagus. Lagi-lagi ini yg terakhir ini saran bokap gw. Gw menambahkan: pool travel ke Bandung, tempat pijat Bersih Sehat, small cozy cafe with free hot-spot, dan... oh ya: MALL! Itu akan jadi plus plus pleuuuss....
5. Nilai investasi yg meningkat.
Lagi-lagi, kepengaruh iklan properti bu Evelyn. But quite make sense for me. Buat apa beli properti (investasi) kalo nilainya gak naik. Logikanya pula, kalo beberapa poin di atas udah terpenuhi, nilai investasinya shuld be ok dong.

6. Harga.
Gile ya, sok bener poin ini ditaro di urutan keenam. Berasa gak ada masalah dgn urusan ini. Padahal, kalo unsur perduitan ini dimasukkan, bisa buyarlah list prioritas di atas...

7. Pengembang yang bisa dipercaya.
Ini juga penting banget. No need further explanation. Hari gini bok. Harga kepercayaan itu mahal Jendral.... ;p

 

You May Also Like

0 komentar